Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kronologi Tewasnya Santri di Grobogan, Gara-gara Ulah Jahil Usapkan Bau Ketiak ke Hidung

Kompas.com - 16/01/2023, 16:07 WIB
Puthut Dwi Putranto Nugroho,
Khairina

Tim Redaksi

 

GROBOGAN, KOMPAS.com - Satreskrim Polres Grobogan saat ini masih berupaya mendalami kasus tewasnya santri Pondok Pesantren Al Hamidah, Desa Kuwu, Kecamatan Kradenan.

Sebagai catatan, TNU (14) tewas setelah dihajar MQH (13) di depan kamar santri lantai dua Ponpes Al Hamidah pada Minggu (15/1/0/2023) pagi sekitar pukul 08.00.

Sebelumnya kedua anak laki-laki di bawah umur disebut saling menjahili hingga berujung terjadi perkelahian.  

Baca juga: Santri di Grobogan Tewas Dihajar Temannya, Awalnya Saling Bercanda

Berdasarkan data Polsek Kradenan, korban berasal dari Desa Pelem, Kecamatan Gabus, Grobogan dan pelaku berasal dari Kecamatan Tawangharjo, Grobogan. Keduanya tercatat sebagai siswa kelas 2 Madrasah Tsanawiyah (MTs) Al Hamidah. 

Kabid Humas Polda Jateng M Iqbal Alqudusy menyampaikan kepolisian masih menunggu hasil otopsi jenazah korban di RSUD dr R Soedjati Soemodiardjo Purwodadi.

"Kami masih menunggu hasil otopsi untuk mengetahui penyebab kematian korban," kata Iqbal saat dihubungi melalui ponsel, Senin (16/1/2023).

Baca juga: Kasus Dugaan Penganiayaan Santri An-Nur 1 Malang, Polisi Periksa 40 Saksi

 

Merujuk hasil pemeriksaan sementara kepolisian, kedua santri tersebut berakhir saling baku hantam lantaran dipicu ulah jahil keduanya. 

Berikut ini kronologi kasus penganiayaan yang berujung mengakibatkan korban meninggal dunia.

Pada Minggu (15/1/2023) pagi sekitar pukul 08.00 WIB selepas jam mengaji, di dalam kamar ponpes, korban TNQ mengusapkan bau ketiak ke hidung MQH hingga memancing emosi.

MQH lantas membalasnya dengan cara menjahili memindahkan tempat makanan korban. TNQ saat itu marah dan langsung dua kali menendang kaki MQH saat keluar kamar.

Setelah itu tubuh MQH didorong korban TNQ, namun justru membuat tubuh korban terjatuh di lantai. 

Kemudian korban TNQ memukul kepala MHQ dan MHQ membalas memukul punggung korban hingga tiga kali. Saat itu dilerai oleh saksi dengan berkata "Jangan berkelahi lagi,"

Selanjutnya TNQ berjalan hendak masuk ke dalam kamar dengan diikuti MHQ. Seketika itu juga MHQ langsung memukul korban sebanyak dua kali mengenai kepala bagian belakang sehingga membuat TNQ sempoyongan dan terjatuh. 

Pada saat terjatuh, kepala korban terbentur pintu kamar dan saat itu korban mengalami kejang-kejang, mulut mengeluarkan busa dan mata melotot.

 "Korban dilarikan ke Puskesmas Kradenan 1 dan sesampainya di Puskesmas saat dicek oleh tim medis, ternyata korban sudah dinyatakan meninggal dunia," pungkas Iqbal.

Kasat Reskrim Polres Grobogan AKP Kaisar Ariadi Pradisa membenarkan kronologi versi kepolisian tersebut.

Saat ini kasus perkelahian antar santri yang mengakibatkan seorang di antaranya meninggal dunia tersebut masih didalami unit PPA Satreskrim Polres Grobogan.

"Kejadiannya betul seperti itu. Pelaku masih dibawah umur, mohon pengertiannya karena masih anak-anak. Yang pasti proses perkaranya berjalan. Pihak terkait akan kita undang untuk diambil keterangannya. Kasus ini masih didalami," terang Kaisar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Pilkada Salatiga, PKB-Gerindra Jajaki Koalisi

Regional
Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Pilkada Kota Semarang, PDI-P Buka Pendaftaran Bakal Calon Awal Mei

Regional
Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Pemprov Jateng Ajukan Dataran Tinggi Dieng sebagai Geopark Nasional, Ini Alasannya

Regional
Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Gagal Curi Kotak Amal, Wanita di Jambi Gasak Karpet Masjid

Regional
Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Honda CRV Tabrak Truk dari Belakang di Tol Pekanbaru-Dumai, 3 Tewas

Regional
Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Pilkada Banyumas, Minimal Dukungan Calon Independen Sebanyak 89.874 Warga

Regional
Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Pemprov Sumbar Dapat Dana Rp 478 Miliar untuk Bangun Jalan

Regional
Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Demam Berdarah di Demak Alami Tren Kenaikan, Capai 164 Kasus, Terbanyak di Wilayah Kota

Regional
Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Pilkada Ende, Politisi PDI-P Daftar Penjaringan Calon Bupati oleh Partai Demokrat

Regional
Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Bukan Rampok, 3 Mobil Pengadang Pengendara di Pekanbaru Ternyata Debt Collector

Regional
5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

5 Kearifan Lokal di Sumatera, dari Smong hingga Kelekak

Regional
Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Penyuludupan Walabi dan Burung Cendrawasih Digagalkan, Ditemukan di Atas Kapal Pelni

Regional
SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

SMA di Pulau Buru Maluku Dirusak, Para Pelaku Ancam Tembak Penjaga Sekolah

Regional
Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut 'Selfie'

Jokowi Kunjungi Mal di Mamuju, Warga Saling Dorong Berebut "Selfie"

Regional
Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Terjerat Investasi Bodong, Wanita di Gresik Rekayasa Perampokan karena Takut Ketahuan Suami

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com