Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mahasiswa Diduga Dikeroyok Saat Demo di DPRD Bima, Plt Kepala Satpol PP: Dia Jatuh Sendiri...

Kompas.com - 30/11/2022, 14:42 WIB
Junaidin,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

BIMA, KOMPAS.com - Sebuah video memperlihatkan anggota Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) diduga mengeroyok mahasiswa viral di media sosial.

Setelah ditelusuri, insiden itu diduga terjadi di halaman Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bima, Senin (28/11/2022).

Baca juga: Pekerja Migran Asal Bima Dikabarkan Meninggal di Malaysia

Dalam video itu terlihat puluhan mahasiswai Universitas Mbojo (Umbo) Bima melakukan demonstrasi dan terlibat kericuhan dengan anggota Satpol PP.

Kericuhan bermula ketika sejumlah mahasiswa berusaha masuk ke ruang paripurna DPRD Bima yang dikawal ketat anggota Satpol PP.

Aksi saling dorong tak terelakan, bahkan salah seorang mahasiswa terlihat jatuh tersungkur ke tanah karena diduga dipukul sejumlah anggota Satpol PP.

Ketegangan itu tidak berlangsung lama karena polisi yang mengawal aksi sigap melerai mahasiswa dan Satpol PP.

Plt Kepala Satpol PP Kabupaten Bima Suhardi membantah anak buahnya melakukan pengeroyokan.


Menurut Suhardi, mahasiswa di dalam video itu terjatuh sendiri saat berlari kencang untuk mendobrak paksa pintu ruang paripurna DPRD Bima.

"Saya tegaskan tidak ada pengeroyokan. Itu dia jatuh sendiri, anggota saya mau membantu tapi dikira mau mengeroyok," kata Suhardi yang dikonfirmasi via telepon, Selasa (29/11/2022).

Suhardi menjelaskan, mahasiswa saat itu berdemonstrasi menuntut sejumlah masalah, speerti pembuatan peraturan daerah (perda) terkait standarisasi harga komoditas pertanian dan evaluasi kinerja KP3. 

Halaman:


Terkini Lainnya

Pengakuan Pembunuh Karyawan Toko di Sukoharjo, Incar THR Korban Senilai Rp 5 Juta untuk Bayar Utang

Pengakuan Pembunuh Karyawan Toko di Sukoharjo, Incar THR Korban Senilai Rp 5 Juta untuk Bayar Utang

Regional
Digaji Rp 2,2 Juta, Bawaslu Pangkalpinang Cari 21 Anggota Panwascam

Digaji Rp 2,2 Juta, Bawaslu Pangkalpinang Cari 21 Anggota Panwascam

Regional
Harga Naik, Peminat Perhiasan Emas Muda di Kota Malang Meningkat

Harga Naik, Peminat Perhiasan Emas Muda di Kota Malang Meningkat

Regional
Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Regional
Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Regional
Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Regional
Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Regional
Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Regional
Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Regional
Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Regional
Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Regional
Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Regional
Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Regional
Kinerja SPM Tetap Baik, Pemkot Tangerang Diapresiasi Kemendagri

Kinerja SPM Tetap Baik, Pemkot Tangerang Diapresiasi Kemendagri

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com