Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Praktisi Kebencanaan Bengkulu: Potensi Gempa Besar Ada

Kompas.com - 25/08/2022, 22:31 WIB
Firmansyah,
Reni Susanti

Tim Redaksi

BENGKULU, KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Klimatologi Pulau Baai Kota Bengkulu mengeluarkan imbauan masyarakat Bengkulu diminta mengintai wilayah itu.

Peringatan waspada terhadap gempa berkekuatan besar di Bengkulu sesungguhnya telah lama diprediksi sejumlah ahli kegempaan dan lembaga kredibel.

Namun tiap kali informasi ini diangkat respon masyarakat terbelah bahkan tidak sedikit menyalahkan BMKG yang dianggap menakut-nakuti.

Baca juga: Gempa M 5,1 di Bengkulu, Tidak Berpotensi Tsunami

Pegiat kebencanaan Provinsi Bengkulu, Agus Widianto saat berbincang dengan kompas.com, Kamis (25/8/2022), mengaku percaya pada prediksi BMKG. 

Pasalnya lembaga itu memiliki kapasitas serta ilmu pengetahuan dan sejarah bencana. BMKG juga harus memberi informasi secara detil, luas, dan menyeluruh.

"BMKG dalam memberi info, harus komprehensiif dan untuk masyarakat, BMKG kan menyampaikan prediksi berdasarkan ilmu pengetahuan dan sejarah kejadian. Kalau prediksi ada potensi gempa dan tsunami besar saya percaya namun kapan waktunya itu yang belum ada metodenya," kata Agus Widianto.

Lebih tegas Agus Widianto mengajak semua pihak tidak menyalahkan BMKG namun mewaspadai informasi tersebut.

Pemerintah memiliki peran penting. Sebagai contoh ia katakan apakah pemerintah di Bengkulu telah memenuhi amanat UU Nomor 2 Tahun 2018 tentang Standar Pelayana Minimal (SPM).

UU Nomor 2 Tahun 2018 mengamanatkan pemerintah wajib menyediakan SPMN berupa ketentraman, ketertiban umum, dan pelayanan masyarakat.

Baca juga: BMKG Catat 6 Kali Gempa Susulan di Kaur Bengkulu, Terbesar M 4,3 Tadi Pagi

 

Pelayanan itu dalam UU tersebut menyebutkan berupa pelayanan informasi rawan bencana, pelayanan pencegahan, dan kesiapsiagaan terhadap bencana.

"Dalam pasal 9 ayat 3 itu diamanatkan pemerintah harus siapkan layanan itu. Pelayanan itu juga berupa evakuasi penyelamatan bila terjadi bencana. Mengacu ini pemerintah dalam hal ini hingga tingkat desa," jelasnya.

Selain itu tak kalah penting menurutnya, Harus dibangun kesepakatan/peran Siapa Melakukan Apa, Kapan, dimana dan bagiaman baik di rumah masing masing maupun lingkungan.

"Selain itu masyarakat juga harus melakukan upaya kesiapsiagaan, dari tingkat keluarga, dan lingkungan  dalam bentuk menyepakati Sistem Peringatan Dini, menyepakati jalur evakuasi dan titik kumpul, termasuk titik kumpul ancaman tsunami," katanya.

Sejauh ini pemerintah sudah berupaya memenuhi hal tersebut namun masih ada kekurangan. Misalnya masyarakat masih sulit atau banyak tidak tahu bagaiaman mengakses peta ancaman bencana.

Terkait kepanikan warga terhadap ancaman gempa dan sunami besar itu ia sarankan bagi masyarakat yang khawatir dapat mengundang BMKG dan lembaga terkait lainnya untuk sosialisasi

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Mobil Dinas Terekam Isi BBM Bersubsidi, Begini Penjelasan Pemprov Jateng

Regional
Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Sempat Kosong, Stok Vaksin Antirabies di Sikka Sudah Tersedia

Regional
Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Satreskrim Polres Merauke Tangkap Para Pelaku Jambret yang Beraksi di 6 Titik Berbeda

Regional
Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Calon Bupati Independen di Aceh Utara Wajib Kantongi 18.827 Dukungan

Regional
Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Sudah Punya Tokoh Potensial, Partai Demokrat Belum Buka Penjaringan untuk Pilkada Semarang

Regional
Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Pergi ke Sawah, Pencari Rumput di Lampung Tewas Tersambar Petir

Regional
Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Tentara Amerika Ditemukan Meninggal di Hutan Karawang, Diduga Terkena Serangan Jantung

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Pelaku Pembunuhan Perempuan di Polokarto Sukoharjo Ternyata Mahasiswa, Terancam Penjara 20 Tahun

Regional
Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Menteri PAN-RB: Ada 2,3 Juta Formasi PPPK, Terbesar dalam 10 Tahun Terakhir

Regional
Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Polisi Geledah Kantor Dinas Pertanian Bengkulu Tengah Terkait Dugaan Korupsi Puskeswan

Regional
Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Pencarian Dokter Wisnu yang Hilang di Perairan Lombok Tengah Diperpanjang

Regional
Kinerja SPM Tetap Baik, Pemkot Tangerang Diapresiasi Kemendagri

Kinerja SPM Tetap Baik, Pemkot Tangerang Diapresiasi Kemendagri

Regional
Takut Ditangkap Warga, Pelaku Perampokan di Jambi Hamburkan Uang Rp 250 Juta Milik Korban ke Jalan

Takut Ditangkap Warga, Pelaku Perampokan di Jambi Hamburkan Uang Rp 250 Juta Milik Korban ke Jalan

Regional
Pelaku Perampokan Bersenjata Api di Toko Emas Blora Berhasil Ditangkap, Ternyata Komplotan Residivis

Pelaku Perampokan Bersenjata Api di Toko Emas Blora Berhasil Ditangkap, Ternyata Komplotan Residivis

Regional
Mantan Gubernur NTB Hadir dalam Sidang Pencemaran Nama Baik Tuduhan Perselingkuhan

Mantan Gubernur NTB Hadir dalam Sidang Pencemaran Nama Baik Tuduhan Perselingkuhan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com