Kaget Buka Pintu Lihat Anaknya Terluka Parah, Buruh Tani Ini Mengadu ke Jokowi

Kompas.com - 10/06/2022, 06:05 WIB

KUDUS, KOMPAS.com - Pagi itu 2 Desember 2021 lalu, Surachmat (38) warga Desa Temulus, Kecamatan Mejobo, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah kaget bukan kepalang saat membuka pintu rumah menyaksikan putranya, MLF (19) sudah terkapar babak belur di depan rumah.

Seketika itu juga MLF yang terluka parah langsung dilarikan ke RSUD dr Loekmono Hadi Kudus untuk mendapatkan perawatan intensif.

"Saya terkejut melihat anak saya bersimbah darah saat mau ngantar istri. Pemeriksaan medis, kepala bengkak, rahang retak, dan luka-luka memar di sekujur tubuh. Dirawat inap 11 hari dengan biaya Rp 45 juta," kata Surachmat, Kamis (9/6/2022).

Baca juga: Bryan Yoga Kusuma Dikeroyok di Holywings Saat Bahas Proyek Pariwisata, 2 di Antaranya Oknum Polisi

Sejak insiden nahas dugaan pengeroyokan yang menyasar anaknya itu, Surachmat pun langsung berupaya melapor ke Polres Kudus. Laporan polisi tercatat dengan nomor LP/B/102/XII/2021/SPKT/RESKDS/JATENG tanggal 14 Desember 2021.

Namun, belakangan buruh tani itu hanya bisa geleng kepala lantaran hingga enam bulan ini belum ada penahanan, meski sudah ada yang ditetapkan sebagai tersangka pada April lalu.

Dalam surat pemberitahuan perkembangan hasil penyidikan nomor B/102.d/V/2022/Reskrim salah seorang pelaku, MM yang tak lain tetangga korban sudah ditetapkan tersangka. Penetapan tersangka setelah dilaksanakan gelar perkara pada 7 April 2022.

"Saya minta keadilan dan para pelaku pengeroyok anak saya ditangkap. Anak saya bahkan trauma takut keluar rumah," tutur Surachmat.

Jengkel kasus dugaan penganiayaan anaknya tak kunjung tuntas, Surachmat lantas menggagas aksi "wadul" ke Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, dan Ketua MPR/DPR RI melalui rekaman video.

Video amatir yang berisi surat terbuka curahan hati Surachmat menagih janji keadilan hukum tersebut kemudian viral di media sosial.

Baca juga: Seorang Pemuda di Bandung Tewas Dikeroyok Temannya Sendiri

Dalam video pengaduannya, Surachmat meminta keadilan untuk kasus anaknya. Karena meski sudah ada penetapan tersangka, belum ada penahanan yang dilakukan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sungai Alami Pendangkalan Akibat Bendungan Bener, Ratusan Warga Purworejo Demo

Sungai Alami Pendangkalan Akibat Bendungan Bener, Ratusan Warga Purworejo Demo

Regional
Gelar Open House, Pemerintah DIY Kenalkan Visi Misi Pancamulia Gubernur DIY

Gelar Open House, Pemerintah DIY Kenalkan Visi Misi Pancamulia Gubernur DIY

Regional
Ada di Antara Sesar Telomoyo dan Rawa Pening, Salatiga Terancam Tsunami Rawa

Ada di Antara Sesar Telomoyo dan Rawa Pening, Salatiga Terancam Tsunami Rawa

Regional
Tangani 3.174 Balita Stunting, Bupati Sikka: Setiap Hari, Anak Harus Konsumsi Minimal 1 Telur Ayam

Tangani 3.174 Balita Stunting, Bupati Sikka: Setiap Hari, Anak Harus Konsumsi Minimal 1 Telur Ayam

Regional
Pernikahan Kaesang-Erina di Solo dan Yogyakarta Libatkan 7.500 Personel

Pernikahan Kaesang-Erina di Solo dan Yogyakarta Libatkan 7.500 Personel

Regional
Syarat Anggota DPD Babel Terendah di Indonesia, Minimal Setorkan 1.000 KTP

Syarat Anggota DPD Babel Terendah di Indonesia, Minimal Setorkan 1.000 KTP

Regional
Firasat Buruk Penumpang sebelum Masuk Jurang di Magetan, Bus Sempat Menyalip di Tikungan saat Lewat Jalan Turunan

Firasat Buruk Penumpang sebelum Masuk Jurang di Magetan, Bus Sempat Menyalip di Tikungan saat Lewat Jalan Turunan

Regional
Menkes Budi Beri Waktu Seminggu 96 Persen Anak di Pidie Aceh Divaksin Polio

Menkes Budi Beri Waktu Seminggu 96 Persen Anak di Pidie Aceh Divaksin Polio

Regional
Kecelakaan Maut Pikap Dihantam Kereta Api di Perlintasan Tanpa Palang, Satu Keluarga Tewas

Kecelakaan Maut Pikap Dihantam Kereta Api di Perlintasan Tanpa Palang, Satu Keluarga Tewas

Regional
4 Alasan Hakim Tolak Seluruh Eksepsi Nikita Mirzani

4 Alasan Hakim Tolak Seluruh Eksepsi Nikita Mirzani

Regional
Gara-gara Istri Digoda, Pria di Solo Bawa Pedang dan Menakuti Pengendara yang Melintas

Gara-gara Istri Digoda, Pria di Solo Bawa Pedang dan Menakuti Pengendara yang Melintas

Regional
Penonton Kecewa Festival Tunas Bahasa Ibu Dihentikan, Polisi: Kita Sesuai Ketentuan Waktu

Penonton Kecewa Festival Tunas Bahasa Ibu Dihentikan, Polisi: Kita Sesuai Ketentuan Waktu

Regional
Kasus DBD di Sikka Tembus 406, Bupati: Ini Kan Daerah Endemi

Kasus DBD di Sikka Tembus 406, Bupati: Ini Kan Daerah Endemi

Regional
Gaji Tak Dibayar 2 Bulan, 3 Penjaga Rusak 5 Tower SUTT Milik PLN di Muara Enim

Gaji Tak Dibayar 2 Bulan, 3 Penjaga Rusak 5 Tower SUTT Milik PLN di Muara Enim

Regional
Pembunuh Satu Keluarga di Magelang Beli Sianida Pakai Uang Jajan yang Dikasih Orangtuanya

Pembunuh Satu Keluarga di Magelang Beli Sianida Pakai Uang Jajan yang Dikasih Orangtuanya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.