Kompas.com - 10/06/2022, 06:05 WIB

"Kasus sudah lama hampir satu tahun di wilayah Kota Kudus Pak, khususnya Kapolres Kota Kudus Pak, namun belum juga terselesaikan. Kami sekeluarga dari korban memohon kepada Bapak Kapolri supaya menurunkan tim untuk menindaklanjuti kasus anak saya ini," kata Surachmat dalam video berdurasi 45 detik tersebut.

Menurut Surachmat, anaknya dikeroyok sejumlah orang pada 2 Desember 2021 dini hari. Saat itu anaknya yang sendirian mengendarai motor dipepet para pelaku di dekat Kantor Samsat Kudus hingga dihajar beramai-ramai.

Korban yang tergeletak tak sadarkan diri menerima bogem mentah selanjutnya diantarkan para pelaku ke depan rumah dan ditinggalkan begitu saja.

"Pengakuan anak saya pelaku ada empat orang. Sepertinya salah seorang pelaku dendam karena suatu ketika anak saya sempat ditodong rokok tapi tidak dikasih. Bahkan sempat diancam dibunuh," kata Surachmat.

Baca juga: Seorang Pelajar Dikeroyok Sekelompok Siswa Saat Melintas di Cempaka Putih

Bukti CCTV

Sementara itu, Kades Temulus, Suharto membenarkan adanya dugaan warganya yang dikeroyok. Pihak Desa Temulus juga sudah membantu memberikan rekaman CCTV saat korban diantar pulang para pelaku ke rumahnya.

"Dalam rekaman CCTV, korban diantar berboncengan bertiga naik motor," ujar Suharto.

Sudah ada satu tersangka

Kapolres Kudus, AKBP Wiraga Dimas Tama memastikan proses hukum dugaan kasus pengeroyokan MLF masih terus berlanjut.

Baca juga: Kronologi Babinsa di Makassar Diteriaki Begal Saat Bertugas, Korban lalu Dikeroyok Massa hingga Terluka

Bahkan, kata dia, kepolisian sudah menetapkan tersangka berinisial MM meski belum ditahan karena dinilai kooperatif.

"Proses jalan dan segera dilimpahkan ke kejaksaan. Soal penahanan itu bisa jadi pertimbangan penyidik karena pelaku tidak melarikan diri atau kooperatif selama pemeriksaan," kata Wiraga.

Wiraga pun mengimbau kepada keluarga korban untuk tetap tenang dan menyerahkan sepenuhnya penanganan kepada kepolisian. Diketahui, atas perbuatan tersebut pelaku akan dijerat Pasal 170 KUHPidana? dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

"Tidak perlu khawatir, proses hukum jalan terus," pungkas Wiraga.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir Rob Diprediksi Melanda Pesisir Semarang Selama Desember, Begini Penjelasan BMKG

Banjir Rob Diprediksi Melanda Pesisir Semarang Selama Desember, Begini Penjelasan BMKG

Regional
2 Pelajar Terluka Kena Sabetan Senjata Tajam Diserang Setelah Pulang Sekolah

2 Pelajar Terluka Kena Sabetan Senjata Tajam Diserang Setelah Pulang Sekolah

Regional
Tabrak Pikap Berlogo PLN, Mantan Pebalap asal Ngawi Meninggal

Tabrak Pikap Berlogo PLN, Mantan Pebalap asal Ngawi Meninggal

Regional
Pastikan Distribusi Minyak Tanah Aman, Pj Bupati Flores Timur: Kita Akan Sidak Pangkalan

Pastikan Distribusi Minyak Tanah Aman, Pj Bupati Flores Timur: Kita Akan Sidak Pangkalan

Regional
Bantah Ada 'Tenda Sakinah' untuk Pengungsi Gempa Cianjur, Kades: Tenda Medis dan Dapur Umum

Bantah Ada "Tenda Sakinah" untuk Pengungsi Gempa Cianjur, Kades: Tenda Medis dan Dapur Umum

Regional
WN Inggris yang Curi Motor di Bali Baru Keluar Rehabilitasi Narkotika

WN Inggris yang Curi Motor di Bali Baru Keluar Rehabilitasi Narkotika

Regional
Massa di Bima Rusak Rumah Warga yang Diduga Mucikari

Massa di Bima Rusak Rumah Warga yang Diduga Mucikari

Regional
Bunuh Keluarganya, DDS Beli Sianida Secara Online Seharga Rp 750.000 dengan Sistem COD

Bunuh Keluarganya, DDS Beli Sianida Secara Online Seharga Rp 750.000 dengan Sistem COD

Regional
Kejati Kalbar Raih Penghargaan Penyerapan Anggaran Tertinggi

Kejati Kalbar Raih Penghargaan Penyerapan Anggaran Tertinggi

Regional
Kader PAN Jateng Kompak Dukung Ganjar Maju Jadi Calon Presiden 2024, Ini Alasannya

Kader PAN Jateng Kompak Dukung Ganjar Maju Jadi Calon Presiden 2024, Ini Alasannya

Regional
Tak Bisa Aborsi, Korban Pemerkosaan di Bawah Umur Ditampung Panti Sosial

Tak Bisa Aborsi, Korban Pemerkosaan di Bawah Umur Ditampung Panti Sosial

Regional
Curhat Orangtua Bharada E, Terpukul Lihat Anaknya di TV: Pak Sambo, Jantanlah

Curhat Orangtua Bharada E, Terpukul Lihat Anaknya di TV: Pak Sambo, Jantanlah

Regional
Gempa Bumi Magnitudo 4 Guncang NTT, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Bumi Magnitudo 4 Guncang NTT, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Tari Melinting Asal Lampung Timur: Sejarah, Fungsi, dan Gerak

Tari Melinting Asal Lampung Timur: Sejarah, Fungsi, dan Gerak

Regional
Tanggapi Bencana di Sejumlah Daerah, Ganjar Siapkan Rp 15 Miliar

Tanggapi Bencana di Sejumlah Daerah, Ganjar Siapkan Rp 15 Miliar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.