Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Proyek Intake Sepaku untuk IKN Dikebut, Sisa Pembebasan Lahan Diklaim Tak Jadi Soal

Kompas.com - 24/05/2022, 20:52 WIB
Fabian Januarius Kuwado,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

PENAJAM PASER UTARA, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengebut pengerjaan proyek Intake Sungai Sepaku, Desa Sukaraja, Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

Manager Engineering proyek Asrul Masriadi menjelaskan, berdasarkan kontrak kerja, proyek yang dimulai Oktober 2021 itu awalnya direncanakan rampung pada April 2023 mendatang.

Per akhir Mei 2022 sendiri, progres proyek itu telah mencapai sekitar 10 persen.

Baca juga: Lewat Intake Sepaku, Air di IKN Nantinya Bisa Diminum dari Keran

"Tetapi baru saja ada arahan dari Pak Menteri untuk dipercepat," ujar Asrul saat Tim Kompas.com mengunjungi proyek tersebut, Selasa (23/5/2022).

Demi memenuhi arahan itu, pihak pelaksana sedang merumuskan action plan baru. Di dalamnya, direncanakan penambahan pekerja sekaligus alat berat agar proyek lebih cepat rampung.

Saat ini, tercatat ada 90 pekerja dan sekitar 10 alat berat yang hampir selama 24 jam mengerjakan proyek.

Asrul belum bisa mengungkapkan secara rinci berapa penambahan pekerja dan alat berat.
"Karena baru mau dirumuskan action plan-nya," lanjut dia.

Ketika ditanya soal kendala yang dihadapi, Asrul mengatakan, sejauh ini pihaknya masih bekerja on the track tanpa ada kendala yang signifikan.

Direksi Lapangan dari Balai Wilayah Sungai IV Kalimantan, Alesandro Sejo Luden menambahkan, sebenarnya pembebasan lahan atas proyek itu belum 100 persen.

Baca juga: Lokasi Calon Istana Negara IKN Nusantara Jadi Bumi Perkemahan? Begini Kata Sekcam Sepaku

Menurut catatan, dari 58 bidang lahan, sebanyak 56 bidang lahan sudah dibebaskan lahannya. Sementara tersisa dua bidang lahan seluas 273 meter persegi yang masih terkendala.

"Satu bidang itu pemiliknya masih di luar kota dan yang satu bidang lagi perlu divalidasi karena data yang diberikan berbeda dengan data yang di ATR/BPN," ujar Luden.

Meski demikian, kondisi tersebut tidak jadi kendala. Sebab, selain dua bidang lahan itu bukan terletak di inti proyek, persoalan itu hanya bersifat administrasi sehingga tinggal menunggu waktu saja.

"Letaknya (dua bidang tanah yang belum dibebaskan) tidak signifikan. Di pinggir denah. Jadi enggak ada masalah," lanjut dia.

Intake Sungai Sepaku ini direncanakan sebagai sumber air baku bagi kawasan Ibu Kota Nusantara. Selain Intake Sepaku, pemerintah membangun instalasi pasokan air baku serupa, yakni di Waduk Sepaku Semoi, Bendungan Batu Lepek dan Bendungan Selamayu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

ASDP Catat, 448.514 Penumpang dari Sumatera Belum Kembali ke Jawa

ASDP Catat, 448.514 Penumpang dari Sumatera Belum Kembali ke Jawa

Regional
26.000 Orang Kunjungi Wisata Lawang Sewu Semarang

26.000 Orang Kunjungi Wisata Lawang Sewu Semarang

Regional
Pj Gubernur Banten Terbitkan SE soal WFH Usai Libur Lebaran

Pj Gubernur Banten Terbitkan SE soal WFH Usai Libur Lebaran

Regional
KDRT di Magelang, Istri Dianiaya Suami, 2 Anaknya Histeris

KDRT di Magelang, Istri Dianiaya Suami, 2 Anaknya Histeris

Regional
Identitas Mayat Perempuan dengan Wajah Tertutup Plastik Terungkap, Korban Warga Karanganyar

Identitas Mayat Perempuan dengan Wajah Tertutup Plastik Terungkap, Korban Warga Karanganyar

Regional
Polisi Dalami Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Palembang

Polisi Dalami Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Palembang

Regional
Walhi Bengkulu: Hentikan Rencana Penambangan Emas di Kabupaten Seluma

Walhi Bengkulu: Hentikan Rencana Penambangan Emas di Kabupaten Seluma

Regional
Warga Mukomuko Diancam Bui 3 Bulan jika Lepas Hewan Ternak ke Jalan

Warga Mukomuko Diancam Bui 3 Bulan jika Lepas Hewan Ternak ke Jalan

Regional
Suami, Istri, dan 2 Anaknya Ditemukan Tewas di Mobil Terjebak Lumpur di Jambi

Suami, Istri, dan 2 Anaknya Ditemukan Tewas di Mobil Terjebak Lumpur di Jambi

Regional
TNI AU Sediakan Pesawat Gratis untuk Prajurit AU Kembali ke Perbatasan

TNI AU Sediakan Pesawat Gratis untuk Prajurit AU Kembali ke Perbatasan

Regional
Cerita Penumpang Terpaksa Menginap di Terminal Purwokerto karena Bus Telat akibat Terjebak Macet

Cerita Penumpang Terpaksa Menginap di Terminal Purwokerto karena Bus Telat akibat Terjebak Macet

Regional
Urai Macet Ajibarang, Polisi Terapkan Pengalihan Arus dan 'One Way'

Urai Macet Ajibarang, Polisi Terapkan Pengalihan Arus dan "One Way"

Regional
Puncak Kunjungan Wisatawan di Demak Diprediksi 16 April, Obyek Wisata Religi Jadi Fokus Pengamanan

Puncak Kunjungan Wisatawan di Demak Diprediksi 16 April, Obyek Wisata Religi Jadi Fokus Pengamanan

Regional
Libur Lebaran 2024, 17.000 Wisatawan Melancong ke Sabang

Libur Lebaran 2024, 17.000 Wisatawan Melancong ke Sabang

Regional
Penangkapan Buronan Kasus Pembakaran Rumah, Mobil Polisi Malah Dirusak Warga

Penangkapan Buronan Kasus Pembakaran Rumah, Mobil Polisi Malah Dirusak Warga

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com