Kompas.com - 18/05/2022, 07:33 WIB

KENDARI, KOMPAS.com - Kasus pembusuran oleh Orang Tak Dikenal (OTK) di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), secara membabi buta masih terjadi.

Kali ini korbannya merupakan seorang tukang ojek inisial FA (23). Teror pembusuran itu terjadi di Jalan Brigjen Yoenoes, Kelurahan Bende, Kecamatan Kadia, Kota Kendari, Selasa (17/5/2022) sekitar pukul 02.30 WITA dini hari.

Kasat Reskrim Polresta Kendari, AKP Fitrayadi, mengatakan, kejadian ini berawal ketika korban bersama rekannya inisial AB (21) yang berboncengan hendak pulang ke kamar kos di lorong Pulau.

Baca juga: Teror Busur Panah di Gowa, Seorang Remaja Alami Kebutaan Usai Terkena di Bagian Mata

"Namun saat di jalan, tiba-tiba ada seorang pria orang tidak dikenal (OTK) dari atas mobil melepaskan mata busur ke arah korban sehingga mengenai dan tertancap di bawah ketiak sebelah kiri korban," ungkap Fitrayadi dihubungi, Selasa (17/5/2022).

Setelah pelaku melepaskan mata busur itu, kata Fitrayadi, rekan korban sempat melihat pelaku melewati lampu merah pasar baru lalu menuju arah Lepo-Lepo dengan menggunakan mobil berwarna silver mirip Avanza/Xenia model lama.

Korban lalu dilarikan ke Rumah Sakit (RS) Bhayangkara untuk menjalani perawatan.

Sebelumnya, teror busur menimpa tiga orang korban pada Minggu (15/5/2022) dengan waktu berbeda.

Warga Kendari resah

Teror busur itu membuat resah dan takut warga kota Kendari, terutama pengemudi ojek online (Ojol) yang biasa beraktivitas pada malam hari.

Baca juga: Aktivis Kritik Penangkapan Remaja yang Pamer Busur dan Anak Panah di Medsos

Asman, salah satu pengemudi Ojol di kota Kendari mengaku was-was dan takut akan menjadi korban teror busur.

Sebab, pekerjaannya sebagai Ojol kerap beroperasi pada malam hari.

"Sudah pasti mi kita khawatir dan resah kalau ada kejadian seperti busur ini, termasuk keluarga juga pasti ikut takut. Apalagi kami ini biasa kerja sampai malam untuk biayai hidup keluarga di rumah," tuturnya.

Mengatasi kejahatan jalanan ini, petugas kepolisian dari Polresta Kendari intens melakukan patroli ke seluruh wilayah Kota Kendari, guna memberikan rasa aman kepada masyarakat setempat.

Kapolresta Kendari Kombes Pol M Eka Faturrahman, menyatakan pihaknya bekerjasama dengan Brimob dan Direktorat Samapta (Dit Samapta) Polda Sultra melakukan operasi khusus yang berkaitan dengan kasus kriminalitas tersebut.

Baca juga: Kronologi Polisi Amankan Remaja yang Pamer Busur dan Anak Panah di Medsos: Masyarakat Harap Tenang

Kapolresta Kendari Kombes Pol Eka Faturahman memimpin langsung razia, guna menangkap pelaku teror busur yang meresahkan masyarakat kota Kendari.KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATI Kapolresta Kendari Kombes Pol Eka Faturahman memimpin langsung razia, guna menangkap pelaku teror busur yang meresahkan masyarakat kota Kendari.

Dan malam ini, pihaknya merazia semua kendaraan roda dua maupun roda empat yang melintas di sejumlah ruas jalan dalam kota Kendari, terutama yang membawa senjata tajam.

"Titik operasi akan dilakukan pada tempat-tempat yang rawan terjadi kasus pembusuran, termasuk di tempat-tempat yang ramai," kata Eka.

Dijelaskan Eka, aksi kejahatan yang dilakukan oleh OTK ini berbeda- beda modus operandi-nya.

Seperti pelaku yang sudah ditangkap di wilayah Puuwatu dan Abeli, lanjut Eka, modusnya juga berbeda dan anak busurnya juga berbeda.

"Kalau di Puuwatu modusnya pencurian dengan kekerasan, pelaku menakuti korban yang tengah mengendarai motor akan membusurnya. Korban takut lalu lari meninggalkan motornya yang masih hidup, akhirnya motornya dibawa kabur para pelaku," terangnya.

Baca juga: Remaja Pamer Busur dan Anak Panah di Medsos, Warganet Tandai Akun Resmi Polisi, Berujung Penangkapan

Untuk kasus di Kecamatan Abeli, kata Eka, pihaknya masih melakukan penyelidikan.

Selain itu, tambah Kapolresta Kendari, pihaknya juga sudah menangkap dua pelaku yang memiliki anak busur di kecamatan Baruga dan kecamatan Konda.

"Dua pelaku itu kami kenakan Undang-undang darurat. Barang bukti anak panah di Konda masih diproduksi manual, sedangkan untuk tersangka di Baruga sudah agak bagus modelnya mungkin dibuat di bengkel atau pandai besi, masih belum ada terkaitnya antara dua TKP ini," ujarnya.

Pihaknya juga, masih mendalami apakah kasus teror pembusuran ini murni kenakalan remaja, terorganisir atau by desain.

Kapolresta Kendari mengimbau kepada masyarakat kota Kendari agar tetap tenang dan jangan takut untuk beraktivitas, sebab pihaknya akan selalu memberikan rasa aman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Curi Laptop Mahasiswa di Rumah Kos, Warga Mataram Terancam 5 Tahun Penjara

Curi Laptop Mahasiswa di Rumah Kos, Warga Mataram Terancam 5 Tahun Penjara

Regional
Buntut Kebakaran Gudang Minyak Ilegal Jambi, Wali Kota Perintahkan Satpol PP Langsung Segel Gudang Tak Berizin

Buntut Kebakaran Gudang Minyak Ilegal Jambi, Wali Kota Perintahkan Satpol PP Langsung Segel Gudang Tak Berizin

Regional
6 Jam Terombang-ambing di Laut karena Kapal Mati Mesin, 2 Nelayan di Kupang Berhasil Diselamatkan

6 Jam Terombang-ambing di Laut karena Kapal Mati Mesin, 2 Nelayan di Kupang Berhasil Diselamatkan

Regional
Harga Pupuk Lebih Mahal dari TBS Sawit, Petani Tak Lakukan Pemupukan 6 Bulan

Harga Pupuk Lebih Mahal dari TBS Sawit, Petani Tak Lakukan Pemupukan 6 Bulan

Regional
2 Tahun Vakum, Pawai Pembangunan HUT ke-77 RI di Solo Meriah

2 Tahun Vakum, Pawai Pembangunan HUT ke-77 RI di Solo Meriah

Regional
Ketinting yang Ditumpangi Terbalik Dihantam Gelombang, Sepasang Lansia di Tanah Bumbu Hilang

Ketinting yang Ditumpangi Terbalik Dihantam Gelombang, Sepasang Lansia di Tanah Bumbu Hilang

Regional
Polisi Ungkap Penyebab Kematian Pria di Lokasi Penggembalaan Ternak di Lembata

Polisi Ungkap Penyebab Kematian Pria di Lokasi Penggembalaan Ternak di Lembata

Regional
Sempat Ditahan, 5 Penganiaya ASN di NTT Dibebaskan Sementara

Sempat Ditahan, 5 Penganiaya ASN di NTT Dibebaskan Sementara

Regional
Polisi Ungkap Motif Pria di Maluku Bunuh dan Bakar Kuburan Istrinya, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Polisi Ungkap Motif Pria di Maluku Bunuh dan Bakar Kuburan Istrinya, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Regional
Kronologi Pasutri dan Balita Dikeroyok Pemain Bola di Jeneponto, Polisi Ringkus 2 Pelaku

Kronologi Pasutri dan Balita Dikeroyok Pemain Bola di Jeneponto, Polisi Ringkus 2 Pelaku

Regional
Remaja Pangkalpinang Diduga Jadi Korban Penembakan Oknum TNI, Kasus Ditangani Denpom Bangka

Remaja Pangkalpinang Diduga Jadi Korban Penembakan Oknum TNI, Kasus Ditangani Denpom Bangka

Regional
Laka Tunggal Mobil Tabrak Pohon di Ringroad Sleman, Sopir Terjepit

Laka Tunggal Mobil Tabrak Pohon di Ringroad Sleman, Sopir Terjepit

Regional
Remaja 13 Tahun Diperkosa Pamannya Sendiri Sejak Kelas 2 SD, Mengadu ke Ayahnya tapi...

Remaja 13 Tahun Diperkosa Pamannya Sendiri Sejak Kelas 2 SD, Mengadu ke Ayahnya tapi...

Regional
Pencurian Terekam CCTV di SMKN 1 Klaten Saat Upacara 17 Agustus, Polisi Periksa 2 Saksi

Pencurian Terekam CCTV di SMKN 1 Klaten Saat Upacara 17 Agustus, Polisi Periksa 2 Saksi

Regional
Jokowi Sebut Inflasi Jambi Tertinggi di Indonesia, Ini Solusi Gubernur dan BI

Jokowi Sebut Inflasi Jambi Tertinggi di Indonesia, Ini Solusi Gubernur dan BI

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.