Kompas.com - 18/05/2022, 07:33 WIB

KENDARI, KOMPAS.com - Kasus pembusuran oleh Orang Tak Dikenal (OTK) di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), secara membabi buta masih terjadi.

Kali ini korbannya merupakan seorang tukang ojek inisial FA (23). Teror pembusuran itu terjadi di Jalan Brigjen Yoenoes, Kelurahan Bende, Kecamatan Kadia, Kota Kendari, Selasa (17/5/2022) sekitar pukul 02.30 WITA dini hari.

Kasat Reskrim Polresta Kendari, AKP Fitrayadi, mengatakan, kejadian ini berawal ketika korban bersama rekannya inisial AB (21) yang berboncengan hendak pulang ke kamar kos di lorong Pulau.

Baca juga: Teror Busur Panah di Gowa, Seorang Remaja Alami Kebutaan Usai Terkena di Bagian Mata

"Namun saat di jalan, tiba-tiba ada seorang pria orang tidak dikenal (OTK) dari atas mobil melepaskan mata busur ke arah korban sehingga mengenai dan tertancap di bawah ketiak sebelah kiri korban," ungkap Fitrayadi dihubungi, Selasa (17/5/2022).

Setelah pelaku melepaskan mata busur itu, kata Fitrayadi, rekan korban sempat melihat pelaku melewati lampu merah pasar baru lalu menuju arah Lepo-Lepo dengan menggunakan mobil berwarna silver mirip Avanza/Xenia model lama.

Korban lalu dilarikan ke Rumah Sakit (RS) Bhayangkara untuk menjalani perawatan.

Sebelumnya, teror busur menimpa tiga orang korban pada Minggu (15/5/2022) dengan waktu berbeda.

Warga Kendari resah

Teror busur itu membuat resah dan takut warga kota Kendari, terutama pengemudi ojek online (Ojol) yang biasa beraktivitas pada malam hari.

Baca juga: Aktivis Kritik Penangkapan Remaja yang Pamer Busur dan Anak Panah di Medsos

Asman, salah satu pengemudi Ojol di kota Kendari mengaku was-was dan takut akan menjadi korban teror busur.

Sebab, pekerjaannya sebagai Ojol kerap beroperasi pada malam hari.

"Sudah pasti mi kita khawatir dan resah kalau ada kejadian seperti busur ini, termasuk keluarga juga pasti ikut takut. Apalagi kami ini biasa kerja sampai malam untuk biayai hidup keluarga di rumah," tuturnya.

Mengatasi kejahatan jalanan ini, petugas kepolisian dari Polresta Kendari intens melakukan patroli ke seluruh wilayah Kota Kendari, guna memberikan rasa aman kepada masyarakat setempat.

Kapolresta Kendari Kombes Pol M Eka Faturrahman, menyatakan pihaknya bekerjasama dengan Brimob dan Direktorat Samapta (Dit Samapta) Polda Sultra melakukan operasi khusus yang berkaitan dengan kasus kriminalitas tersebut.

Baca juga: Kronologi Polisi Amankan Remaja yang Pamer Busur dan Anak Panah di Medsos: Masyarakat Harap Tenang

Kapolresta Kendari Kombes Pol Eka Faturahman memimpin langsung razia, guna menangkap pelaku teror busur yang meresahkan masyarakat kota Kendari.KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATI Kapolresta Kendari Kombes Pol Eka Faturahman memimpin langsung razia, guna menangkap pelaku teror busur yang meresahkan masyarakat kota Kendari.

Dan malam ini, pihaknya merazia semua kendaraan roda dua maupun roda empat yang melintas di sejumlah ruas jalan dalam kota Kendari, terutama yang membawa senjata tajam.

"Titik operasi akan dilakukan pada tempat-tempat yang rawan terjadi kasus pembusuran, termasuk di tempat-tempat yang ramai," kata Eka.

Dijelaskan Eka, aksi kejahatan yang dilakukan oleh OTK ini berbeda- beda modus operandi-nya.

Seperti pelaku yang sudah ditangkap di wilayah Puuwatu dan Abeli, lanjut Eka, modusnya juga berbeda dan anak busurnya juga berbeda.

"Kalau di Puuwatu modusnya pencurian dengan kekerasan, pelaku menakuti korban yang tengah mengendarai motor akan membusurnya. Korban takut lalu lari meninggalkan motornya yang masih hidup, akhirnya motornya dibawa kabur para pelaku," terangnya.

Baca juga: Remaja Pamer Busur dan Anak Panah di Medsos, Warganet Tandai Akun Resmi Polisi, Berujung Penangkapan

Untuk kasus di Kecamatan Abeli, kata Eka, pihaknya masih melakukan penyelidikan.

Selain itu, tambah Kapolresta Kendari, pihaknya juga sudah menangkap dua pelaku yang memiliki anak busur di kecamatan Baruga dan kecamatan Konda.

"Dua pelaku itu kami kenakan Undang-undang darurat. Barang bukti anak panah di Konda masih diproduksi manual, sedangkan untuk tersangka di Baruga sudah agak bagus modelnya mungkin dibuat di bengkel atau pandai besi, masih belum ada terkaitnya antara dua TKP ini," ujarnya.

Pihaknya juga, masih mendalami apakah kasus teror pembusuran ini murni kenakalan remaja, terorganisir atau by desain.

Kapolresta Kendari mengimbau kepada masyarakat kota Kendari agar tetap tenang dan jangan takut untuk beraktivitas, sebab pihaknya akan selalu memberikan rasa aman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala Desa di Alor NTT Aniaya Warga, Diduga Kesal Dilaporkan Terkait Dugaan Korupsi

Kepala Desa di Alor NTT Aniaya Warga, Diduga Kesal Dilaporkan Terkait Dugaan Korupsi

Regional
Keluarga Brigadir J Harap Tak Ada Lagi Hoaks: Kasihan Sudah Meninggal, Masih Terus Difitnah

Keluarga Brigadir J Harap Tak Ada Lagi Hoaks: Kasihan Sudah Meninggal, Masih Terus Difitnah

Regional
Laporkan Benny Mamoto Kompolnas, Pengacara Keluarga Brigadir J: Isu Pelecehan Seksual, Pemerkosaan, dan LGBT Hoaks

Laporkan Benny Mamoto Kompolnas, Pengacara Keluarga Brigadir J: Isu Pelecehan Seksual, Pemerkosaan, dan LGBT Hoaks

Regional
Kampung Kapitan: Sejarah, Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampung Kapitan: Sejarah, Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Cerita ABK WNI di Kapal China, Kerap Konsumsi Makanan Busuk, Dipukul, Disiksa dan Dilarung

Cerita ABK WNI di Kapal China, Kerap Konsumsi Makanan Busuk, Dipukul, Disiksa dan Dilarung

Regional
Sosok Winda, Penerjemah Bahasa Isyarat Upacara HUT RI yang Viral Jogeti Lagu 'Ojo Dibandingke'

Sosok Winda, Penerjemah Bahasa Isyarat Upacara HUT RI yang Viral Jogeti Lagu "Ojo Dibandingke"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Satpam Panjat Tiang Bendera 15 Meter Saat Tali Lepas | Ibu Muda Meninggal Saat Balap Karung

[POPULER NUSANTARA] Satpam Panjat Tiang Bendera 15 Meter Saat Tali Lepas | Ibu Muda Meninggal Saat Balap Karung

Regional
Paguyuban Sedap Malam Menghapus Stigma Negatif Transpuan

Paguyuban Sedap Malam Menghapus Stigma Negatif Transpuan

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 19 Agustus 2022: Hujan Petir Pada Malam Hari

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 19 Agustus 2022: Hujan Petir Pada Malam Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 19 Agustus 2022 : Sepanjang Hari Cerah

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 19 Agustus 2022 : Sepanjang Hari Cerah

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Pagi Cerah dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 19 Agustus 2022: Pagi Cerah dan Sore Cerah Berawan

Regional
Kain Merah Putih 1 Km hingga dan 1.600 'Paper Mob' Meriahkan Perayaan Proklamasi di Lereng Gunung Merbabu

Kain Merah Putih 1 Km hingga dan 1.600 "Paper Mob" Meriahkan Perayaan Proklamasi di Lereng Gunung Merbabu

Regional
Nekat ke Kalimantan Pakai Rakit, Pria asal Gowa Terombang-ambing di Laut Selama 10 Hari

Nekat ke Kalimantan Pakai Rakit, Pria asal Gowa Terombang-ambing di Laut Selama 10 Hari

Regional
Motif Menantu di Alor Bacok Mertua hingga Tewas, Tersinggung Dilarang Gendong Anak dalam Kondisi Mabuk

Motif Menantu di Alor Bacok Mertua hingga Tewas, Tersinggung Dilarang Gendong Anak dalam Kondisi Mabuk

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.