Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sambut Ramadan, Tradisi Dugderan Digelar di Semarang Tanpa Arak-arakan

Kompas.com - 29/03/2022, 14:44 WIB
Riska Farasonalia,
Teuku Muhammad Valdy Arief

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Semarang, Jawa Tengah, bakal menggelar tradisi dugderan secara sederhana untuk menyambut Ramadhan.

Meski tidak semeriah pada saat sebelum pandemi, tapi budaya asli Kota Semarang ini tetap dilaksanakan dengan pembatasan.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, tradisi dugderan tahun ini masih digelar tanpa pawai seperti pada saat sebelum pandemi.

"Tradisi dugderan tetap akan dilakukan hanya metodenya masih belum bisa arak-arakan di jalan raya," jelas Hendi usai pengecekkan stok minyak goreng di Pasar Bulu, Selasa (29/3/2022).

Baca juga: Mengenal Dugderan, Tradisi Sambut Ramadhan di Kota Semarang

Hendi mengungkapkan prosesi akan diawali dengan acara pembukaan secara simbolis di Balai Kota Semarang.

Kemudian, acara dilanjutkan secara terbatas di Masjid Agung Semarang atau Masjid Kauman, Kawasan Pasar Johar.

"Proses itu kita mulai dari halaman Balai Kota kemudian pindah ke Masjid Agung Semarang," kata Hendi.

Rencananya, rangkaian acara tradisi Dugderan tahun ini juga akan dilaksanakan di Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT), Kota Semarang.

Baca juga: Dugderan, Tradisi Sambut Ramadan di Semarang

Tujuannya yakni untuk memberikan informasi kepada masyarakat bahwa telah tiba bulan yang penuh berkah.

"Kita sudah dapat kabar dari Pak Gubernur beliau bersedia menerima kita di MAJT dan menyampaikan masyarakat bahwa Ramadan akan segera tiba dan mulai menata kehidupan lebih baik di bulan yang penuh berkah," ungkapnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bertemu Kaesang, Rektor Unsa Sebut Dapat Mandat Jalani Komunikasi dengan Parpol Lain

Bertemu Kaesang, Rektor Unsa Sebut Dapat Mandat Jalani Komunikasi dengan Parpol Lain

Regional
Saat Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh, Siswa Belajar di Mushala dan Perpustakaan

Saat Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh, Siswa Belajar di Mushala dan Perpustakaan

Regional
Ketika Kapolda Banten Dibikin Resah dengan Geng Motor...

Ketika Kapolda Banten Dibikin Resah dengan Geng Motor...

Regional
Pj Bupati Janji Siswa SD di Kampar Tak Akan Lagi Belajar di Bekas WC

Pj Bupati Janji Siswa SD di Kampar Tak Akan Lagi Belajar di Bekas WC

Regional
Ditemukan Tewas Dalam Sumur, Evakuasi Jenazah Mbak Temu Butuh Waktu 45 Menit

Ditemukan Tewas Dalam Sumur, Evakuasi Jenazah Mbak Temu Butuh Waktu 45 Menit

Regional
SMP di Kendal Diduga Wajibkan Siswa Baru Beli Seragam, Disdikbud Ungkap Kejadian Sebenarnya

SMP di Kendal Diduga Wajibkan Siswa Baru Beli Seragam, Disdikbud Ungkap Kejadian Sebenarnya

Regional
Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane, Diganti Barikade Penghalau Sampah

Kapal Bantuan Coldplay Batal Beroperasi di Sungai Cisadane, Diganti Barikade Penghalau Sampah

Regional
Masa Jabatan Kades Diperpanjang, Bupati Semarang Minta Tuntaskan 'Stunting' dan Kemiskinan Ekstrem

Masa Jabatan Kades Diperpanjang, Bupati Semarang Minta Tuntaskan "Stunting" dan Kemiskinan Ekstrem

Regional
Penyelundupan 16.000 Benih Lobster Digagalkan di Cilacap, Potensi Kerugian Negara Rp 1,6 Miliar

Penyelundupan 16.000 Benih Lobster Digagalkan di Cilacap, Potensi Kerugian Negara Rp 1,6 Miliar

Regional
Kopi di Sumsel Tembus Rp 130.000 Per Kg, Pengusaha Kedai di Palembang Pilih Tak Naikkan Harga

Kopi di Sumsel Tembus Rp 130.000 Per Kg, Pengusaha Kedai di Palembang Pilih Tak Naikkan Harga

Regional
Didemo Orangtua, Pemkot Jambi Janji Tindak Lanjuti Perkara di SDN 212

Didemo Orangtua, Pemkot Jambi Janji Tindak Lanjuti Perkara di SDN 212

Regional
Berdiri Hampir 40 Tahun, Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh

Berdiri Hampir 40 Tahun, Ruang Kelas SD di Purworejo Roboh

Regional
Tugu Soekarno di Palangkaraya: Daya Tarik, Letak, dan Rute 

Tugu Soekarno di Palangkaraya: Daya Tarik, Letak, dan Rute 

Regional
Harga Cabai Merah di Pangkalpinang Naik Rp 15.000 Per Kg, Apa Kata Wali Kota?

Harga Cabai Merah di Pangkalpinang Naik Rp 15.000 Per Kg, Apa Kata Wali Kota?

Regional
Mobil Mogok Usai Isi Pertamax 92 di Batam, Ditemukan Kandungan Air

Mobil Mogok Usai Isi Pertamax 92 di Batam, Ditemukan Kandungan Air

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com