Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

20 Jenis Tanah di Indonesia: Karakteristik, Persebaran, dan Pemanfaatan

Kompas.com - 14/03/2022, 18:40 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Indonesia memiliki berbagai jenis tanah yang persebaranya beragam antara daerah satu dengan yang lain.

Dilansir dari Buku Petunjuk Teknis Klasifikasi Tanah Nasional (2014) yang dikeluarkan Kementerian Pertanian, terdapat beberapa klasifikasi tanah yang ada di Indonesia.

Baca juga: Catat, Ini Aneka Jenis Tanah yang Cocok untuk Tanaman

Penentuan jenis tanah dengan cara pengklasifikasian ditentukan berdasar kesamaan dan kemiripan sifat dan ciri morfologi, fisika dan kimia, serta mineraloginya.

Jenis tanah ini kemudian diberi nama agar mudah dikenal, diingat, dipahami dan digunakan serta dapat dibedakan satu dengan lainnya.

Baca juga: Di Balik Erupsi Gunung Berapi, Ada Tanah Subur Menanti

Pengertian Tanah

Tanah merupakan lapisan permukaan bumi yang terbentuk dari pelapukan batuan dan zat organik lain dengan pengaruh alam sehingga berubah bentuk menjadi partikel yang halus dan padat.

Baca juga: Kesuburan Tanah Menurun, Kementan Turunkan Alokasi Pupuk Bersubsidi

Kondisi tanah selalu berubah dipengaruhi oleh bahan induk, iklim, organisme, topografi dan juga waktu.

Secara umum tanah tersusun dari bahan padatan, air, bahan organik, mineral, dan udara dengan berbagai macam komposisi.

Jenis Tanah di Indonesia

Jenis tanah di Indonesia bisa dikenali dari karakteristik, serta persebarannya.

Adapun jenis- jenis tanah yang ada di Indonesia menurut Sistem Klasifikasi Tanah Nasional adalah sebagai berikut:

1. Organosol

Tanah organosol adalah jenis tanah organik (gambut) yang ketebalannya lebih dari 50 cm, dengan kadar C organik lebih dari 12 persen.

Persebaran tanah ini ada di Sumatera, Papua, Kalimantan, dan Jawa.

2. Litosol

Tanah litosol adalah jenis tanah sangat dangkal (< 25 cm) di atas batuan kukuh.

Persebaran tanah ini ada di Nusa Tenggara Barat, dan Jawa.

3. Umbrisol

Tanah umbrisol adalah jenis tanah yang mempunyai horison A umbrik dengan ketebalan ≤ 25 cm.

4. Renzina

Tanah renzina adalah jenis tanah yang mempunyai horison A molik, dan di bawahnya langsung batu kapur.

Persebaran tanah ini ada di Jawa, Sumatera, Sulawesi dan Papua.

5. Aluvial

Tanah aluvial adalah jenis tanah yang terbentuk dari bahan endapan muda (aluvium), mempunyai horison penciri A okrik, umbrik, histik, bertekstur lebih halus dari pasir berlempung pada kedalaman 25-100 cm, dan berlapis-lapis.

Persebaran tanah ini ada di Kalimantan, Sulawesi, Jawa, dan Papua.

6. Regosol

Tanah regosol adalah jenis tanah yang bertekstur kasar (pasir, pasir berlempung) dan mempunyai horison A okrik, umbrik atau histik, ketebalan > 25 cm.

Persebaran tanah ini ada di Bengkulu, Pantai Sumatera Barat, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara Barat.

7. Grumusol

Tanah grumusol adalah tanah yang mempunyai kadar liat > 30% setebal 50 cm dari permukaan tanah, terdapat rekahan (crack) selebar > 1 cm sampai kedalaman 50 cm dari permukaan tanah, atau bentukan gilgai (microrelief), bidang kilir atau struktur membaji pada kedalaman 25-100 cm dari permukaan.

Persebaran tanah ini ada di Demak, Jepara, Pati, Rembang, Ngawi, Madiun, dan Nusa Tenggara Timur.

8. Arenosol

Tanah arenosol adalah tanah yang bertekstur kasar (pasir, pasir berlempung) sedalam 50 cm dari permukaan, memiliki horison penciri A okrik, dan horison bawah mirip B argilik, kambik atau oksik, tetapi tidak memenuhi syarat karena faktor tekstur.

9. Andosol

Tanah andosol adalah tanah yang mempunyai horison A molik atau umbrik di atas horison B kambik, pada kedalaman ≥ 35 cm mempunyai satu atau keduanya: (a) bulk density < 0,90 g/cm3 dan didominasi oleh bahan amorf, (b) >60% abu volkan atau bahan piroklastik.

Persebaran tanah ini ada di Sumatera, Nusa Tenggara, sebagian Sulawesi dan kepulauan Maluku.

10. Latosol

Tanah latosol adalah tanah yang berkembang dari bahan volkan, kandungan liat ≥ 40%, remah, gembur dan warna homogen, penampang tanah dalam, KB< 50% pada beberapa bagian horison B, mempunyai horison penciri A okrik, umbrik, atau B kambik, tidak mempunyai plintit dan sifat vertik.

Persebaran tanah ini ada di Sulawesi, Lampung, Kalimantan, dan Bali.

11. Molisol

Tanah molisol adalah tanah yang memiliki horison penciri A molik dan KB ≥ 50% di seluruh penampang.

12. Kambisol

Tanah kambisol adalah tanah yang mempunyai horison B kambik tanpa atau dengan horison A okrik, umbrik atau molik, tanpa gejala hidromorfik sampai kedalaman 50 cm dari permukaan.

13. Gleisol

Tanah gleisol adalah tanah yang mempunyai ciri hidromorfik sampai kedalaman 50 cm dari permukaan; mempunyai horison A okrik, umbrik, histik, dan B kambik, sulfurik, kalsik atau gipsik.

14. Nitosol

Tanah nitosol adalah tanah yang mempunyai horison B argilik dengan kadar liat tinggi dan terdapat penurunan kadar liat < 20% terhadap liat maksimum di dalam penampang 150 cm dari permukaan, kandungan mineral mudah lapuk < 10% di dalam 50 cm dari permukaan, tidak mempunyai plintit, sifat vertik dan ortoksik.

15. Podsolik

Tanah podsolik adalah tanah yang Mempunyai horison B argilik, KB < 50% pada beberapa bagian horison B di dalam kedalaman 125 cm dari permukaan dan tidak mempunyai horison albik yang berbatasan langsung dengan horison argilik atau fragipan.

Persebaran tanah ini ada di Sumatera, Sulawesi, Papua, Kalimantan, dan Jawa.

16. Mediteran

Tanah mediteran adalah tanah yang mempunyai horison B argilik, KB ≥ 50% pada beberapa bagian horison B di dalam kedalaman 125 cm dari permukaan dan tidak mempunyai horison albik yang berbatasan langsung dengan horison argilik atau fragipan.

17. Planosol

Tanah planosol adalah tanah yang mempunyai horison E albik di atas horison B argilik atau natrik dengan permeabilitas lambat (perubahan tekstur nyata, liat berat, fragipan) di dalam kedalaman 125 cm dari permukaan, ciri hidromorfik sedikitnya di lapisan horison E albik.

18. Podsol

Tanah podsol adalah tanah yang mempunyai horison B spodik (padas keras: Fe/Al+humus).
Persebaran tanah ini ada di Kalimantan Utara, Sulawesi Utara, dan Papua.

19. Oksisol

Tanah oksisol adalah tanah yang mempunyai horison B oksik (KTK liat<16 cmol(+)/kg).
Persebaran tanah ini ada di Sumatera, dan Sulawesi.

20. Lateritik

Tanah lateritik adalah tanah yang mempunyai horison B yang mengandung kadar plintik atau kongkresi besi > 30% (berdasarkan volume) di dalam kedalaman 125 cm dari permukaan tanah.

Persebaran tanah ini ada di Kalimantan, Lampung, Jawa Barat, dan Jawa Timur.

Pemanfaatan Jenis Tanah di Indonesia

Klasifikasi tanah memiliki berbagai kegunaan salah satunya untuk mengenali jenis tanah subur dan kesesuaian pemanfaatan khususnya bagi bidang pertanian.

Adapun contoh jenis-jenis tanah yang sangat subur di Indonesia adalah tanah aluvial, tanah andosol, dan tanah podsolik.

Tanah aluvial merupakan jenis tanah yang dianggap masih muda yang terbentuk dari proses pengendapan aliran sungai di dataran rendah atau lembah.

Tanah andosol merupakan jenis tanah muda yang berasal dari gunung api dan biasanya terdapat di daerah lereng-lereng gunung api .

Sementara tanah podsolik merupakan tanah yang mudah mengalami pencucian mineral oleh air hujan sehingga biasanya memerlukan penambahan pupuk agar tanaman bisa tumbuh dengan baik.

Sementara jenis-jenis tanah yang kurang subur terutama jenis tanah tua masih bisa dimanfaatkan dengan berbagai peruntukkan seperti permukiman dan pertambangan.

Sumber:
nasih.staff.ugm.ac.id 
psit.faperta.unib.ac.id 
cybex.pertanian.go.id 
distan.bulelengkab.go.id 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

8 Alat Musik Tradisional Sumatera Barat dan Cara Memainkannya

8 Alat Musik Tradisional Sumatera Barat dan Cara Memainkannya

Regional
Trauma, Gadis Pemohon KTP Korban Pelecehan Seksual di Nunukan Menangis Saat Diperiksa

Trauma, Gadis Pemohon KTP Korban Pelecehan Seksual di Nunukan Menangis Saat Diperiksa

Regional
PKB-Gerindra Jajaki Koalisi untuk Pilkada Jateng, Gus Yusuf: Cinta Lama Bersemi Kembali

PKB-Gerindra Jajaki Koalisi untuk Pilkada Jateng, Gus Yusuf: Cinta Lama Bersemi Kembali

Regional
Sempat Jadi Bupati Karanganyar Selama 26 Hari, Rober Christanto Maju Lagi di Pilkada

Sempat Jadi Bupati Karanganyar Selama 26 Hari, Rober Christanto Maju Lagi di Pilkada

Regional
Antisipasi Banjir, Mbak Ita Instruksikan Pembersihan dan Pembongkaran PJM Tanpa Izin di Wolter Monginsidi

Antisipasi Banjir, Mbak Ita Instruksikan Pembersihan dan Pembongkaran PJM Tanpa Izin di Wolter Monginsidi

Regional
Soal Wacana DPA Dihidupkan Kembali, Mahfud MD Sebut Berlebihan

Soal Wacana DPA Dihidupkan Kembali, Mahfud MD Sebut Berlebihan

Regional
Baliho Bakal Cawalkot Solo Mulai Bermunculan, Bawaslu: Belum Melanggar

Baliho Bakal Cawalkot Solo Mulai Bermunculan, Bawaslu: Belum Melanggar

Regional
Ayah di Mataram Lecehkan Anak Kandung 12 Tahun, Berdalih Mabuk sehingga Tak Sadar

Ayah di Mataram Lecehkan Anak Kandung 12 Tahun, Berdalih Mabuk sehingga Tak Sadar

Regional
Jembatan Penghubung Desa di Kepulauan Meranti Ambruk

Jembatan Penghubung Desa di Kepulauan Meranti Ambruk

Regional
Universitas Andalas Buka Seleksi Mandiri, Bisa lewat Jalur Tahfiz atau Difabel

Universitas Andalas Buka Seleksi Mandiri, Bisa lewat Jalur Tahfiz atau Difabel

Regional
Pemkab Bandung Raih Opini WTP 8 Kali Berturut-turut dari BPK RI

Pemkab Bandung Raih Opini WTP 8 Kali Berturut-turut dari BPK RI

Regional
Berikan Pelayanan Publik Prima, Pemkab HST Terima Apresiasi dari Gubernur Kalsel

Berikan Pelayanan Publik Prima, Pemkab HST Terima Apresiasi dari Gubernur Kalsel

Regional
Penculik Balita di Bima Ditangkap di Dompu, Korban dalam Kondisi Selamat

Penculik Balita di Bima Ditangkap di Dompu, Korban dalam Kondisi Selamat

Regional
Candi Ngawen di Magelang: Arsitektur, Relief, dan Wisata

Candi Ngawen di Magelang: Arsitektur, Relief, dan Wisata

Regional
Pria di Magelang Perkosa Adik Ipar, Korban Diancam jika Lapor

Pria di Magelang Perkosa Adik Ipar, Korban Diancam jika Lapor

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com