Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wilayah NTT Terkena Dampak Tak Langsung dari Eks Siklon Tropis Anika

Kompas.com - 02/03/2022, 14:06 WIB
Sigiranus Marutho Bere,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

KUPANG, KOMPAS.com - Stasiun Meteorologi El Tari Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), memantau adanya eks Siklon Tropis Anika yang saat ini berada di Samudra Hindia, atau bagian utara Australia atau 19.0 derajat lintas selatan dan 121.3 derajat bujur timur.

Siklon tropis itu, berada sekitar 940 kilometer arah antara selatan dan barat daya Kabupaten Rote Ndao, NTT.

Baca juga: Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Undana Kupang Perpanjang Kuliah Daring

Prakirawan Cuaca Stasiun Meteorologi El Tari Kupang Helny Yofin Mega Milla memprediksi siklon itu akan melemah seiring pergerakan ke arah selatan dan barat daya menuju daratan Australia Barat.

Namun, kata Helny, dampak tak langsung dari Siklon Tropis ini meningkatkan kecepatan angin di wilayah NTT.

"Terdapat gelombang Equatorial Rossby, yang aktif di wilayah NTT, yang meningkatkan pertumbuhan awan-awan hujan (konvektif) di NTT, dengan kondisi cuaca ringan hingga lebat disertai petir dan angin kencang," ujar Helny, kepada Kompas.com, Rabu (2/3/2022).

Dia menyebut, khusus hari ini ada empat wilayah di NTT yang berpotensi hujan ringan hingga lebat disertai petir dan angin kencang berdurasi singkat, yakni Kabupaten Manggarai, Manggarai Timur, Ngada, dan Alor.

Kemudian, pada 3 Maret 2022, terjadi di Kabupaten Manggarai, Ngada, Flores Timur, Lembata, Alor, Belu, Malaka, Rote Ndao, dan Sabu Raijua.

"Kalau pada 4 Maret 2022, terjadi di Kota Kupang, Kabupaten Kupang, Manggarai, Manggarai Timur, Ngada, Nagekeo, Ende, Alor, Belu, Malaka, Timor Tengah Utara, Timor Tengah Selatan dan Sumba Timur," kata dia.

Stasiun Meteorologi El Tari Kupang mengimbau masyarakat NTT mewaspadai dampak hujan dan angin kencang yang berpotensi menyebabkan bencana hidrometeorologi, seperti banjir, banjir bandang, banjir rob (banjir di wilayah pesisir) tanah longsor, pohon tumbang, jalanan licin, dan sambaran petir.

Baca juga: 87 Rumah di Kupang NTT Terendam Banjir

Khusus untuk daerah bertopografi curam, bergunung atau tebing, patut waspada akan potensi longsor dan banjir bandang, pada saat terjadi hujan dengan intensitas ringan hingga lebat, yang terjadi dalam durasi yang panjang.

Untuk memantau informasi cuaca terkini, kata Helny, pihaknya menyediakan sejumlah layanan berbasis telepon dan internet, kepada masyarakat NTT.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Pelaku Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya Menyerahkan Diri

Pelaku Pembunuhan Mantan Istri di Kubu Raya Menyerahkan Diri

Regional
Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Kronologi Hilangnya Gadis Asal Karanganyar di Malam Takbiran hingga Ditemukan Tewas Tertutup Plastik

Regional
Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Ketua DPD Golkar Kalbar Dipastikan Tak Maju Jadi Calon Gubernur

Regional
Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Pria di Kubu Raya Diduga Bunuh Mantan Istri, Pelaku Belum Tertangkap

Regional
Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Bumi Perkemahan Sukamantri di Bogor: Daya Tarik, Fasilitas, dan Rute

Regional
Aduan Tarif Parkir 'Ngepruk' di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Aduan Tarif Parkir "Ngepruk" di Solo Selama Lebaran Minim, Dishub: Tim Saber Pungli Kita Turunkan Semua

Regional
Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Detik-detik Kecelakaan ALS, Bus Melambat, Oleng, Lalu Terbalik

Regional
Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Pemkot Ambon Tak Berlakukan WFH bagi ASN Usai Libur Lebaran

Regional
5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

5 Unit Rumah Semipermanen di Ende Ludes Terbakar, Kerugian Capai Ratusan Juta Rupiah

Regional
Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Sungai Meluap, 4 Desa di Sikka Terdampak Banjir

Regional
Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Daftar 20 Korban Tewas Tragedi Bencana Longsor di Tana Toraja

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com