Penjelasan Menteri ESDM Kenapa Gunung Semeru Naik Status Jadi Siaga

Kompas.com - 17/12/2021, 20:06 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com - Status Gunung Semeru, Jawa Timur naik menjadi level 3 siaga setelah mengalami erupsi susulan pada Kamis (16/12/2021).

Saat itu, gunung setinggi 3.676 meter di atas permukaan laut itu mengeluarkan awan panas sebanyak tiga kali. Pertama terjadi pada pukul 9.01 WIB, kedua terjadi pada pukul 9.30 WIB dan ketiga terjadi pada pukul 15.45 WIB.

Jarak luncur awan panas itu sejauh 4,5 kilometer dari bukaan kawah.

Karena ada indikasi seismik yang naik, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui Badan Geologi menaikkan status Gunung Semeru menjadi siaga pada malam harinya.

"Terkait peningkatan status Gunung Semeru, kemarin memang ada indikasi seismik yang naik dibuktikan dengan pengamatan visual di lapangan," kata Menteri ESDM, Arifin Tasrif melalui keterangan resmi saat melakukan peninjauan aktivitas Gunung Semeru di Pos Pengamatan Gunung Semeru, Jumat (17/12/2021).

Baca juga: Status Semeru Meningkat Jadi Siaga, Masyarakat Diminta Waspadai Awan Panas Guguran

Arifin menjelaskan, saat ini sedang terjadi penyumbatan aliran sungai di Curah Kobokan, Kabupaten Lumajang akibat material awan panas Semeru yang terjadi pada Sabtu (4/12/2021). Menurutnya, terdapat sekitar 8 juta kubik pasir yang turun dan menyumbat aliran sungai itu.

Jika turun hujan dengan intensitas tinggi, material vulkanik itu bisa melebar, apalagi jika Semeru mengeluarkan awan panas lagi. Hal ini yang juga menjadi pertimbangan dinaikkannya status Gunung Semeru.

"Kami khawatir akan meluas ke daerah di sekitarnya. Untuk itu kami melakukan pemetaan baru dan mengimbau masyarakat untuk mematuhinya agar menjadi perhatian masyarakat untuk tidak berkegiatan pada radius-radius yang telah diindikasi di dalam peta," jelasnya.

Baca juga: Meski Berat, Mahriyeh Rela Jasad Suaminya Terkubur Material Erupsi Semeru untuk Selamanya

Tambah peralatan pos pantau

Dalam kunjungannya itu, Arifin mengaku akan menambah peralatan pemantauan di Pos Pemantauan Gunung Semeru. Salah satunya yang akan segera direalisasikan adalah pemasangan thermal camera di area Besuk Kobokan untuk memantau suhu luncuran awan panas ketika terjadi erupsi.

Menteri ESDM Arifin Tasrif Saat Melakukan P peninjauan aktivitas Gunung Semeru di Pos Pengamatan Gunungapi Semeru, Jumat (17/12/2021).Dok. Istimewa Humas Menteri ESDM Arifin Tasrif Saat Melakukan P peninjauan aktivitas Gunung Semeru di Pos Pengamatan Gunungapi Semeru, Jumat (17/12/2021).

"Nah ke depannya kita akan melengkapi sistem pengamatan kita, beberapa peralatan akan kita tambah. Kita akan meng-upgrade, kalau sekarang memang standar, kita perlu tambahkan lagi," katanya.

Penambahan alat thermal camera itu bertujuan untuk mendeteksi suhu panas dan akan ditempelkan di area Besuk Kobokan. Sehingga saat ada aliran awan panas, temperaturnya bisa diukur.

Mengenai Early Warning System (EWS), Menteri Arifin menyampaikan bahwa EWS telah berjalan sesuai dengan mekanisme di setiap titik pemantauan gunung api.

"Tetapi gunung ini tidak bisa bilang kapan mau erupsi, suatu saat dia akan menunjukkan getaran yang tinggi seismografnya juga akan tinggi. Dia bisa tidur lama dan tiba-tiba dia naik, ini yang harus diwaspadai bersama," katanya.

Baca juga: Status Gunung Semeru Naik Menjadi Siaga, Ini Imbauan Badan Geologi

Selama ini, pihak kementerian belum menemukan peralatan yang bisa mendeteksi bahwa erupsi akan terjadi dalam kurun waktu satu atau dua jam sebelumnya.

Maka sebagai langkah antisipasi, harus ditetapkan area-area yang tidak boleh ada kegiatan masyarakat.

"Mekanisme yang berjalan di Gunung Semeru saat ini adalah aktivitas seismik dan visual yang terdeteksi di sini segera disampaikan ke WA grup. Itu yang sudah paling cepat. Mekanisme ini dilakukan di seluruh gunung api, seperti misalnya di Gunung Sinabung dan Gunung Merapi," ungkapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mobil Ditabrak Kereta dan Terseret 20 Meter di Purworejo, Sopir dan Penumpang Selamat

Mobil Ditabrak Kereta dan Terseret 20 Meter di Purworejo, Sopir dan Penumpang Selamat

Regional
Pria di Alor NTT yang Dibacok Menantu Akhirnya Meninggal Dunia

Pria di Alor NTT yang Dibacok Menantu Akhirnya Meninggal Dunia

Regional
Tak Pakai Seragam Baru, Siswa SD di Salatiga Tak Sekolah Satu Minggu

Tak Pakai Seragam Baru, Siswa SD di Salatiga Tak Sekolah Satu Minggu

Regional
Cerita 'Acting Residen' Lampung Saat Agresi Militer Belanda, Gerilya hingga 312 Kilometer

Cerita "Acting Residen" Lampung Saat Agresi Militer Belanda, Gerilya hingga 312 Kilometer

Regional
Pantai Tampora: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Pantai Tampora: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
Hilang Saat Memanah Ikan, Nelayan Tewas Mengapung di Tengah Laut

Hilang Saat Memanah Ikan, Nelayan Tewas Mengapung di Tengah Laut

Regional
Sebanyak 30 Warga Dievakuasi, 225 Rumah Terendam Banjir di Kota Medan

Sebanyak 30 Warga Dievakuasi, 225 Rumah Terendam Banjir di Kota Medan

Regional
Usut Jaringan Narkoba, Polisi Buru Pemasok Sabu di Sikka

Usut Jaringan Narkoba, Polisi Buru Pemasok Sabu di Sikka

Regional
Daftar Titik Banjir di Kota Medan Akibat Hujan Semalaman, Warga Banyak Mengungsi

Daftar Titik Banjir di Kota Medan Akibat Hujan Semalaman, Warga Banyak Mengungsi

Regional
Hingga Akhir Tahun, Denda Pajak Kendaraan dan BBNKB di Banten Dihapus

Hingga Akhir Tahun, Denda Pajak Kendaraan dan BBNKB di Banten Dihapus

Regional
Mahasiswa Perempuan di Jambi Demo Desak Polisi Usut Kasus Tewasnya Bocah dalam Septic Tank

Mahasiswa Perempuan di Jambi Demo Desak Polisi Usut Kasus Tewasnya Bocah dalam Septic Tank

Regional
Ratu Atut hingga Jaksa Pinangki Dapat Remisi 3 Bulan, Eni Saragih Bebas

Ratu Atut hingga Jaksa Pinangki Dapat Remisi 3 Bulan, Eni Saragih Bebas

Regional
Ada Ledakan, 2 Petak Rumah Guru di Bangka Ludes Terbakar

Ada Ledakan, 2 Petak Rumah Guru di Bangka Ludes Terbakar

Regional
Saat Kasat Lantas Kota Madiun Murka hingga Lepas Baju Dinas, Tak Terima Istri Dilecehkan

Saat Kasat Lantas Kota Madiun Murka hingga Lepas Baju Dinas, Tak Terima Istri Dilecehkan

Regional
Ratusan Senjata Tajam Milik Pendaki di Bima Disita, Ada Parang dan Celurit

Ratusan Senjata Tajam Milik Pendaki di Bima Disita, Ada Parang dan Celurit

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.