Petugas Ber-APD-nya Disebut Jual Hasil Tes Antigen Rp 90.000 Dalam Bus, Ini Kata Pihak Klinik di Lampung

Kompas.com - 28/07/2021, 17:56 WIB
Video viral petugas berbaju hazmat diduga jual hasil tes antigen Rp 90.000 ke penunmpang bus. DOK. TwitterVideo viral petugas berbaju hazmat diduga jual hasil tes antigen Rp 90.000 ke penunmpang bus.

LAMPUNG, KOMPAS.com - Klinik Assalam Medical Center 3 (AMC 3) Tanjung Bintang memberikan klarifikasi terkait viralnya video di media sosial terkait dugaan pungli surat hasil rapid tes antigen di Jalan Tol Sumatera.

Klarifikasi itu disampaikan Penanggung Jawab (Pj.) Klinik AMC 3, dr Pipit Yuliarpan secara tertulis dalam surat klarifikasi nomor: 101/S-PR/AMC3/VII/2021.

Menurut Pipit, video yang menyebutkan adanya kegiatan “jual beli surat rapid antigen/jual surat swab/swab palsu di dalam bus dan sebagainya” itu direkam di Rest Area Km 33B Tol Bakauheni Lampung Selatan.

Baca juga: Viral, Video Wanita Ber-APD Bagikan Surat Bebas Covid-19 Seharga Rp 90.000 Dalam Bus, Ini Penjelasan Polisi

"Bahwa video tersebut tidak benar atau hoaks dan tidak sesuai dengan fakta di lapangan. Video tersebut hanya menunjukan proses akhir dari rangkaian alur pemeriksaan Rapid Test Antigen yang kami laksanakan, yaitu pendaftaran, pemeriksaan, pembayaran dan pembagian hasil," kata Pipit saat dihubungi, Rabu (28/7/2021).

Selain bantahan bahwa video itu adalah hoaks, terdapat 11 poin lainnya yang disampaikan Klinik AMC 3 terkait video tersebut.

Baca juga: Terkejut Lapaknya Didobrak dan Digusur Petugas Saat Kupas Bawang, Pedagang Pasar Ini Meninggal

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di antaranya adalah, Pipit menyebutkan aktivitas yang terdapat dalam video tersebut, yaitu membagi hasil antigen.

Menurut Pipit, penarikan biaya sebesar Rp 90.000 yang dilakukan oleh petugas ber-APD di atas bus itu adalah kejadian di luar alur yang terpaksa dilakukan.

"Ini karena permintaan pengemudi yang penumpangnya tidak bisa dikoordinir melakukan pembayaran secara kolektif sebgaimana yang dilakukan penumpang bus-bus lainnya," kata Pipit.

Baca juga: Cerita Ima, Kena Covid gara-gara Abai Prokes, Saat Isoman Tak Ada Bantuan, Baru Kerja Pun Langsung Diberhentikan

 

Bantah perjualbelikan hasil tes antigen ke penumpang bus, justru hindari pemalsuan

Pipit juga membantah pihaknya memperjualbelikan surat Rapid Test Antigen karena semua yang mendapatkan hasil yang telah dikeluarkan sudah melalui alur pendaftaran (input data), pemeriksaan swab oleh tenaga medis, hasil pemeriksaan (cetak hasil) lalu pembayaran.

"Surat hasil pemeriksaan yang kami keluarkan memiliki barcode untuk memastikan bahwa surat tersebut resmi dikeluarkan oleh Klinik AMC3 dan untuk menghindari adanya pemalsuan dokumen Rapid Test Antigen yang dapat dilakukan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab yang mengatasnamakan klinik kami," kata Pipit.

Baca juga: Soal Wanita Ber-APD Bagikan Surat Hasil Swab di Bus, Klinik Sebut untuk Penumpang yang Sudah Tes Antigen

Lebih lanjut Pipit menambahkan, pelaksaan pos rapid test di lokasi itu adalah resmi dan memiliki izin dari Dinas Kesehatan Lampung Selatan.

Menurut Pipit, Klinik AMC 3 memiliki surat penunjukan sebagai sarana pemeriksa Rapid Test Antigen dari Dinkes Lampung Selatan dengan nomor 440/1969a/IV.03/2021 dan terdaftar di NAR Antigen Kementrian Kesehatan RI.

Baca juga: Wanita Ber-APD Disebut Jual Surat Swab Seharga Rp 90.000 Dalam Bus, Ini Faktanya

Tarif pemeriksaan Rapid Test Antigen ini sudah diatur dalam Surat Edaran No. HK. 02.02/I/4611/2020 dimana batasan tarif tertingginya adalah Rp. 250.000 untuk di Pulau Jawa dan Rp. 275.000 untuk di luar Pulau Jawa.

"Maka kami, dalam rangka untuk membantu pelaku perjalanan mendapatkan layananan Rapid Test Antigen, kami memberiksan tarif terbaik yaitu Rp. 90.000 dengan tetap memberikan layanan yang berkualitas, professional dan sesuai standar medis," kata Pipit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peternak Ayam Petelur di Kediri Kibarkan Bendera Putih

Peternak Ayam Petelur di Kediri Kibarkan Bendera Putih

Regional
Tunggu Restu Satgas Covid-19, Akses Peziarah Umum ke Makam Gus Dur Belum Dibuka

Tunggu Restu Satgas Covid-19, Akses Peziarah Umum ke Makam Gus Dur Belum Dibuka

Regional
11 Tempat Hiburan Malam di Kabupaten Serang Dikosongkan, Wabup: Mereka Masih Bandel...

11 Tempat Hiburan Malam di Kabupaten Serang Dikosongkan, Wabup: Mereka Masih Bandel...

Regional
TNI AL Turun Tangan Bantu Vaksinasi di Pelosok Kabupaten Bogor

TNI AL Turun Tangan Bantu Vaksinasi di Pelosok Kabupaten Bogor

Regional
3 Siswa di Kota Kediri Dinyatakan Positif Covid-19 Berdasarkan Tes Acak, PTM Tetap Berjalan

3 Siswa di Kota Kediri Dinyatakan Positif Covid-19 Berdasarkan Tes Acak, PTM Tetap Berjalan

Regional
Wali Kota Jayapura Surati Menhub, Minta Operasional KM Tidar sebagai Tempat Isoter Diperpanjang

Wali Kota Jayapura Surati Menhub, Minta Operasional KM Tidar sebagai Tempat Isoter Diperpanjang

Regional
Langgar Protokol Kesehatan, PTM 2 Sekolah di Pekanbaru Dihentikan Sementara

Langgar Protokol Kesehatan, PTM 2 Sekolah di Pekanbaru Dihentikan Sementara

Regional
Kurang Olahraga Penyebab Penyakit Kritis, Data BPS Sebut Aktivitas Fisik Warga Jatim Sangat Rendah

Kurang Olahraga Penyebab Penyakit Kritis, Data BPS Sebut Aktivitas Fisik Warga Jatim Sangat Rendah

Regional
Tempat Wisata di Karawang Sudah Boleh Buka, Ini Syaratnya

Tempat Wisata di Karawang Sudah Boleh Buka, Ini Syaratnya

Regional
Cerita Mahasiswa UK Petra Wakili Indonesia di Ajang MERMC 2021, Bersaing dengan 6 Negara

Cerita Mahasiswa UK Petra Wakili Indonesia di Ajang MERMC 2021, Bersaing dengan 6 Negara

Regional
Gara-gara Mesin Mati Saat Perjalanan, Mobil Offroad Wisatawan Terjun ke Jurang Sedalam 30 Meter, 8 Orang Jadi Korban

Gara-gara Mesin Mati Saat Perjalanan, Mobil Offroad Wisatawan Terjun ke Jurang Sedalam 30 Meter, 8 Orang Jadi Korban

Regional
Balita di Banjarnegara Tewas Tertimbun Longsor Saat Tertidur di Kamar

Balita di Banjarnegara Tewas Tertimbun Longsor Saat Tertidur di Kamar

Regional
Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Terbang dari Bandara Ahmad Yani

Mulai 24 Oktober, Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Terbang dari Bandara Ahmad Yani

Regional
Pertengkaran di Facebook Berujung Pemukulan dan Perampasan Ponsel

Pertengkaran di Facebook Berujung Pemukulan dan Perampasan Ponsel

Regional
Kasus Dugaan Pejabat Kepolisian Peras Pengusaha, Polda Maluku: Ditindaklanjuti

Kasus Dugaan Pejabat Kepolisian Peras Pengusaha, Polda Maluku: Ditindaklanjuti

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.