Lapak Bekas Pasar yang Disewanya Digusur, Eda Langsung Lemas: Entah Akan Tidur di Mana Malam Ini...

Kompas.com - 27/07/2021, 13:30 WIB
Pemerintah Kota (Pemkot) Batam melakukan penggusuran dan pembongkaran bekas pasar Induk Jodoh, Batam, Kepulauan Riau (Kepri), Senin (26/7/2021). DOK NANDOPemerintah Kota (Pemkot) Batam melakukan penggusuran dan pembongkaran bekas pasar Induk Jodoh, Batam, Kepulauan Riau (Kepri), Senin (26/7/2021).

BATAM, KOMPAS.com – Bangunan bekas Pasar Induk jodoh di Batam, Kepulauan Riau (Kepri) mulai dibongkar petugas gabungan per Senin (26/7/2021). Di bangunan bekas pasar yang seharusnya kosong setahun lalu ini, ternyata disewakan oknum dan ditempati sejumlah warga. 

Saat dibongkar, warga pasar pun kebingungan. Salah satunya adalah Eda, yang menceritakan pengalamannya kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Senin. 

Eda mengaku bingung setelah dipaksa keluar oleh tim terpadu Pemkot Batam.

Pasalnya saat kondisi pandemi seperti ini, jangankan untuk tempat tinggal, untuk makan saja Eda dan keluarganya mengaku sulit.

“Lemes saya, mau pindah ke mana ya saat kondisi seperti ini, entah tidur di mana saya malam ini,” kata Eda, Senin (26/7/2021).

Eda mengaku barang-barangnya pun masih tersusun rapi di area parkir setelah dikeluarkan oleh sejumlah Satpol pp dari Pemkot Batam.

“Saya tidak bekerja, suami saya juga tidak bekerja, makanya bingung mau pindah kemana. Sehari-hari suami saya kerjanya hanya bantu-bantu di Pasar Tos 3000 Jodoh,” papar Eda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami warga miskin, seharusnya Pemkot Batam memberikan bantuan kepada kami, bukan menggusur kami,” tambah Eda.

Baca juga: Terkejut Lapaknya Didobrak dan Digusur Petugas Saat Kupas Bawang, Pedagang Pasar Ini Meninggal

Satu warga meninggal gara-gara terkejut

Warga lain, Priska Ginting (42) yang merupakan pedagang dan bermukim di bekas bangunan Pasar Induk Jodoh, meninggal duania saat proses penggusuran oleh tim terpadu berlangsung.

Diduga Priska mengalami serangan jantung karena kaget dengan kedatagan tim terpadu yang tanpa permisi langsung menggusur dan membongkar lapak yang juga tempat tinggalnya.

“Priska diketahui mengalami sesak nafas, akibat terkejut saat didatangi petugas. Saat itu dia lagi ngupas bawang di dalam untuk dijual. Terkejut dia tiba-tiba petugas masuk yang sama sekali tidak ada permisi,” kata E. Ginting, warga pasar lainnya, melalui telepon ke Kompas.com, Senin (26/7/2021).

Melihat kondisi Priska semakin melemah, akhirnya para kerabat dan keluarga membawa Priska ke rumah sakit terdekat. Sayangnya, Priska meninggal dalam perjalanan.

Baca juga: Hindari Masjid Digusur, Pemkot Medan Bantu Urus Sertifikat Wakaf

 

Penjelasan Kepala Disperindag Batam: sudah setahun bekas pasar disulap oknum jadi tempat tinggal sewa

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Batam, Gustian Riau mengaku bahwa pihaknya tidak memiliki opsi bagi warga yang saat ini masih memilih tinggal di area tersebut.

Adapun pembongkaran ini, diakuinya setelah lelang pembangunan area baru telah selesai dilaksanakan.

Selain itu, proses pembongkaran ini juga merupakan salah satu syarat dari pihak Kementerian Perindustrian dan Perdagangan, agar Pemerintah Pusat dapat menurunkan dana pembangunan kembali Pasar Induk Jodoh.

"Pembongkaran salah satu syarat dari Kementerian agar dana turun. Karena lelang sudah selesai dan lokasi ini akan dibangun kembali dengan konsep yang lebih modern," terang Gustian Riau melalui telepon ke Kompas.com, Senin (26/7/2021).

 

Gustian mengakui bahwa selama ini pembongkaran memang terkendala dengan adanya warga yang memilih tinggal di area tersebut.

Setelah pasar tidak digunakan, Gustian mengakui ada oknum yang menjual lokasi lapak dan disulap menjadi rumah sederhana serta disewakan dengan harga murah.

"Sudah setahun dan kami memang terkendala karena ada oknum yang sengaja menyewakan lapak untuk tempat tinggal. Tapi kali ini sudah tidak bisa ditunda lagi," terang Gustian Riau.

 

Walau demikian, Gustian juga mengakui bahwa pihaknya menerima permintaan dari warga agar diberikan lahan atau lokasi untuk tempat tinggal baru.

"Hal itu tidak dapat kami penuhi. Untuk itu kami berikan SP 3 kepada para penghuni disini, sejak satu tahun lalu. Intinya sudah kami berikan waktu sangat lama, namun tetap tidak pindah juga dan akhirnya kita eksekusi," pungkas Gustian Riau.

Sebelumnya renovasi pasar Induk Jodoh ini akan dilakukan pada tahun 2022 mendatang.

Dimana nantinya pihak Kementerian akan melakukan pembangunan pasar yang lebih modern, dengan memisahkan pasar basah dan pasar kering sehingga memudahkan masyarakat Batam, serta menjadi lokasi percontohan mengenai konsep pasar modern di wilayah Kepri.

"Akan dibangun kembali lima lantai dengan konsep pasar basah dan kering dipisah. Serta lebih nyaman dibanding dengan pasar yang sudah ada," pungkas Gustian Riau.

(Penulis Kontributor Batam, Hadi Maulana | Editor Aprillia Ika)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.