Waspada, 16 Daerah di Jatim Berpotensi Diguyur Hujan Lebat Disertai Petir

Kompas.com - 28/06/2021, 16:41 WIB
Ilustrasi hujan di musim kemarau di Indonesia. SHUTTERSTOCK/ND700Ilustrasi hujan di musim kemarau di Indonesia.

SURABAYA, KOMPAS.com – Kasi Data dan Informasi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Kelas I Juanda Surabaya Teguh Tri Susanto mengatakan, cuaca berpotensi hujan disertai angin dan petir selama tiga hari.

“Peringatan dini tiga harian yang diprediksi akan terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai petir dan angin kencang,” kata Teguh saat dihubungi Kompas.com, Senin (28/6/2021). 

Hal itu diprediksi akan terjadi pada 16 daerah yaitu Nganjuk, Ngawi, Probolinggo, Lumajang, Pacitan, Terenggalek, Tulungagung, Blitar, Kediri, Kota Malang, Batu, Pasuruan, Kabupaten Malang, Ponorogo, dan Sumenep.

Pada hari ini, Teguh mengatakan, hujan terjadi di Kabupaten Nganjuk, Ngawi, Kabupaten Probolinggo, dan Lumajang, pada siang hingga sore hari.

"Sedangkan untuk malam hari yaitu Pacitan, Trenggalek, Tulungagung, Blitar, Kediri, Kota Malang, Batu, Pasuruan dan Probolinggo,” kata dia.

Pada Selasa (29/6/2021), wilayah Kabupaten Malang, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Probolinggo, dan Lumajang diprediksi diguyur hujan pada pagi hari.

Baca juga: Kebijakan Baru Berkunjung ke Bali, Tes GeNose Kini Tak Berlaku Lagi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara Nganjuk, Ponorogo, Kabupaten Malang, Batu Pasuruan, Probolinggo, dan Lumajang pada siang hingga sore.

Sedangkan pada Rabu (30/6/2021), hujan berpotensi terjadi pada siang hingga sore hari di Nganjuk, Ponorogo, Kabupaten Malang, Batu, Pasuruan, Probolinggo, dan Lumajang. Lalu, malam hari di Ponorogo, Pacitan, Trenggalek, dan Sumenep.

Teguh menjelaskan, alasan 16 daerah itu diguyur hujan meski telah memasuki kemarau sejak 3 April 2021. Hal itu dipicu berasosiasinya beberapa fenomena dinamika atmosfer-laut yang cukup signifikan.

Teguh menyebut, pengaruh lain yang menyebabkan hujan pada kemarau yakni menghangatnya suhu permukaan laut lokal di selatan Jawa. Sehingga, berkontribusi pada peningkatan uap air di atmosfer.

Baca juga: Hujan Salah Musim, Puisi Sapardi, dan Krisis Iklim

"Lalu siklus gelombang Madden Julian Oscillation (MJO) fase basah dan gelombang ekuatorial Rossby menunjukkan adanya aliran massa udara pemicu hujan di wilayah kita ini," sebut Teguh

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wilayah Tegalbuleud Sukabumi Terendam Banjir Luapan Sungai

Wilayah Tegalbuleud Sukabumi Terendam Banjir Luapan Sungai

Regional
Pemadaman Listrik di Bangka Berakhir, PLN Terbantu Asosiasi Petani Tambak

Pemadaman Listrik di Bangka Berakhir, PLN Terbantu Asosiasi Petani Tambak

Regional
Mahasiswa Meninggal Saat Diklatsar Menwa UNS, Keluarga Minta Polisi Usut Tuntas Kematian Gilang

Mahasiswa Meninggal Saat Diklatsar Menwa UNS, Keluarga Minta Polisi Usut Tuntas Kematian Gilang

Regional
Sepekan Terima Serifikat Bersih Narkoba, Ada Bungkusan Sabu di Depan Blok Lapas Blitar, Diduga Dilempar dari Luar

Sepekan Terima Serifikat Bersih Narkoba, Ada Bungkusan Sabu di Depan Blok Lapas Blitar, Diduga Dilempar dari Luar

Regional
Kasus Covid-19 Magetan Turun, Satgas Fokus ke Vaksinasi Lansia

Kasus Covid-19 Magetan Turun, Satgas Fokus ke Vaksinasi Lansia

Regional
Kisah Keluarga Simon, Tinggal di Gubuk Tanpa Listrik, Berpindah-pindah jika Hujan

Kisah Keluarga Simon, Tinggal di Gubuk Tanpa Listrik, Berpindah-pindah jika Hujan

Regional
Videonya Memukul Anak Buah Viral, Kapolres Nunukan Dinonaktifkan

Videonya Memukul Anak Buah Viral, Kapolres Nunukan Dinonaktifkan

Regional
Ketimpangan Pendidikan Si Kaya dan Si Miskin Saat Pandemi, Orangtua di Ladang Tak Bisa Dampingi Anaknya Belajar

Ketimpangan Pendidikan Si Kaya dan Si Miskin Saat Pandemi, Orangtua di Ladang Tak Bisa Dampingi Anaknya Belajar

Regional
7 Murid SD di Nias Laporkan Guru ke Polisi karena Pelecehan Seksual

7 Murid SD di Nias Laporkan Guru ke Polisi karena Pelecehan Seksual

Regional
Penjual Jamu Tewas di Tangan Suami karena Cemburu

Penjual Jamu Tewas di Tangan Suami karena Cemburu

Regional
Cerita Warga di Sikka Dianiaya Oknum Polisi hingga Pingsan, Dituduh Mencuri, Korban Tolak Uang Rp 2,5 Juta dari Pelaku

Cerita Warga di Sikka Dianiaya Oknum Polisi hingga Pingsan, Dituduh Mencuri, Korban Tolak Uang Rp 2,5 Juta dari Pelaku

Regional
Penyalahgunaan Solar, Penyerobotan Tambang, hingga Kepemilikan Senpi Ilegal Terjadi di Desa Ini

Penyalahgunaan Solar, Penyerobotan Tambang, hingga Kepemilikan Senpi Ilegal Terjadi di Desa Ini

Regional
Mantan Kadishub Cilegon Didakwa Terima Suap Rp 530 Juta

Mantan Kadishub Cilegon Didakwa Terima Suap Rp 530 Juta

Regional
Sepasang Kekasih Penjambret Ditangkap Polisi, Salah Satunya Residivis

Sepasang Kekasih Penjambret Ditangkap Polisi, Salah Satunya Residivis

Regional
Covid-19 di Sumut Melandai, Edy Rahmayadi Ingatkan soal Gelombang Ketiga

Covid-19 di Sumut Melandai, Edy Rahmayadi Ingatkan soal Gelombang Ketiga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.