Tetap Ada Tradisi Megengan Menyambut Ramadhan di Posko Darurat Korban Gempa Malang

Kompas.com - 12/04/2021, 17:11 WIB
Warga di RT 8 RW 1 Desa Majangtengah, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang masak di pos dan tenda darurat untuk sambut Ramadhan karena terdampak gempa, Senin (12/4/2021). KOMPAS.COM/ANDI HARTIKWarga di RT 8 RW 1 Desa Majangtengah, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang masak di pos dan tenda darurat untuk sambut Ramadhan karena terdampak gempa, Senin (12/4/2021).

MALANG, KOMPAS.com - Warga terdampak gempa di Desa Majangtengah, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang, tetap menggelar tradisi megengan atau syukuran menyambut Ramadhan pada Senin (12/4/2021).

Mereka memasak makanan untuk syukuran itu di posko darurat, yakni salah satu tenda yang dibangun di lingkungan tersebut.

Biasanya, mereka memasak di rumahnya masing-masing. Masakan itu langsung dibawa ke masjid atau mushala. Di sana mereka berdoa bersama, sebelum atau sesudah shalat tarawih.

Namun, tahun ini pemandangannya berbeda. Mereka tak bisa memasak di rumah yang rusak karena gempa.

"Biasanya masak-masak di rumah. Karena rumah rusak, jadi masak di sini," kata salah satu warga Desa Majangtengah, Siti Aminah (49), saat ditemui di RT 8 RW 1, Senin (12/4/2021).

Siti bersama warga yang lain memasak makanan seadanya, yakni nasi, mi rebus, dan telur.

Baca juga: Pesan Kadisdik Papua kepada KKB: Guru yang Kalian Bunuh Itu Ingin Menyelamatkan Anak-Anak Kalian...

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sekarang masak mi rebus, telur untuk acara megengan (tradisi syukuran menyambut Ramadhan) untuk menyambut puasa," katanya.

Anggota Karang Taruna RT 8 RW 1 Desa Majangtengah, Purnawan (33) mengatakan, ada 97 kepala keluarga (KK) di RT tersebut. Rata-rata, rumah di RT itu rusak.

"KK di sini 97, yang rusak (rumahnya) hampir 90 persen. Yang rusak parah antara 22 rumah sampai 25," katanya.

Aktivitas memasak bersama tetap dilakukan warga RT tersebut untuk menyambut Ramadhan tahun ini.

"Menyambut bulan puasa kami selamatan dulu," katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Pernah Pakai Gaji untuk Pribadi, Gibran: Saya Jadi Wali Kota Bukan untuk Cari Uang

Tak Pernah Pakai Gaji untuk Pribadi, Gibran: Saya Jadi Wali Kota Bukan untuk Cari Uang

Regional
Heboh, Anak-anak Diberi Wafer Berisi Silet hingga Staples Orang Tak Dikenal, Orangtua Diminta Waspada

Heboh, Anak-anak Diberi Wafer Berisi Silet hingga Staples Orang Tak Dikenal, Orangtua Diminta Waspada

Regional
Satgas Penebalan Nakes Mulai Diterjunkan untuk Dampingi Warga Yogyakarta yang Isoman

Satgas Penebalan Nakes Mulai Diterjunkan untuk Dampingi Warga Yogyakarta yang Isoman

Regional
Dipakai 2 Atlet Internasional di Olimpiade Tokyo 2020, Sepeda Buatan Gresik Ini Banyak Diburu

Dipakai 2 Atlet Internasional di Olimpiade Tokyo 2020, Sepeda Buatan Gresik Ini Banyak Diburu

Regional
Stok Menipis, Bupati Karawang: Kita Paham Vaksin Tak Dapat Datang Sekaligus

Stok Menipis, Bupati Karawang: Kita Paham Vaksin Tak Dapat Datang Sekaligus

Regional
Kasus Wartawan Medan Disiram Air Keras, Polisi: Pelaku Kesal Korban Minta 'Jatah Bulanan' hingga Rp 4 Juta

Kasus Wartawan Medan Disiram Air Keras, Polisi: Pelaku Kesal Korban Minta "Jatah Bulanan" hingga Rp 4 Juta

Regional
Massa yang Bakar Polsek Nimboran Mengira Ada Warga yang Tewas Tertembak, Ternyata...

Massa yang Bakar Polsek Nimboran Mengira Ada Warga yang Tewas Tertembak, Ternyata...

Regional
Ganjar Minta Tiap Kelurahan Punya Call Center Penanganan Covid-19 di Tingkat Desa

Ganjar Minta Tiap Kelurahan Punya Call Center Penanganan Covid-19 di Tingkat Desa

Regional
Lahan 500 Hektare 'Ditenggelamkan', Petani di Rawa Pening Ambarawa Pasang Spanduk Protes

Lahan 500 Hektare 'Ditenggelamkan', Petani di Rawa Pening Ambarawa Pasang Spanduk Protes

Regional
Ini Janji Gubernur Rusdi Jika Anggota MIT Poso Rela Menyerahkan Diri

Ini Janji Gubernur Rusdi Jika Anggota MIT Poso Rela Menyerahkan Diri

Regional
Atlet Angkat Besi Aceh Tembus Final Olimpade Tokyo, Pelatih: Bakat Nurul Akmal Ditemukan Saat Angkat Padi

Atlet Angkat Besi Aceh Tembus Final Olimpade Tokyo, Pelatih: Bakat Nurul Akmal Ditemukan Saat Angkat Padi

Regional
Jumlah Pasien Covid-19 di RSHS Bandung Turun 53 Persen, tapi Tetap Tinggi di Ruang ICU

Jumlah Pasien Covid-19 di RSHS Bandung Turun 53 Persen, tapi Tetap Tinggi di Ruang ICU

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 2 Agustus 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 2 Agustus 2021

Regional
Profil Nurul Akmal, Atlet Angkat Besi Anak Petani Aceh, Sukses Tembus Final Olimpiade Tokyo

Profil Nurul Akmal, Atlet Angkat Besi Anak Petani Aceh, Sukses Tembus Final Olimpiade Tokyo

Regional
'Sudah Masuk Babak 16 Besar Olimpiade Saja, Kami Sudah Bangga'

"Sudah Masuk Babak 16 Besar Olimpiade Saja, Kami Sudah Bangga"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X