KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Kompas.com - 05/04/2021, 15:27 WIB
Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo saat menghadiri pelaksanaan uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) di dua sekolah, yakni SMA 4 Kota Semarang dan SMA 1 Ungaran, Kabupaten Semarang, Senin (5/4/2021). DOK. Humas Pemprov JatengGubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo saat menghadiri pelaksanaan uji coba pembelajaran tatap muka (PTM) di dua sekolah, yakni SMA 4 Kota Semarang dan SMA 1 Ungaran, Kabupaten Semarang, Senin (5/4/2021).

KOMPAS.com – Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo mengingatkan para guru untuk disiplin memberikan contoh penerapan protokol kesehatan (prokes) selama masa uji coba pembelajaran tatap muka (PTM).

“Untuk sarana dan prasarana standar operasional prosedur (SOP) sudah bagus. Hal yang sulit adalah ketidakdisiplinan yang dicontohkan para guru,” kata Ganjar dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Senin (5/4/2021).

Ia mencontohkan kejadian yang terjadi di Sekolah Menengah Atas (SMA) 4 Kota Semarang. Dari hasil pantauan Ganjar, ia menemukan banyak guru yang berkerumun di sampingnya.

Dalam kerumunan itu, para guru berdiri dengan jarak kurang dari satu meter. Ia lantas mengingatkan para guru untuk memberikan contoh disiplin prokes kepada siswa.

Baca juga: Informasi Sidak ke SMA di Semarang Bocor, Ganjar Pilih Pergi ke Ungaran

“Ini gurunya berkerumun tidak ada satu meter jaraknya. Menjaga jarak itu bagian dari disiplin yang simpel tapi serius. Sayangnya teman-teman tidak sadar dan peduli,” keluh Ganjar.

Selain kerumunan guru, Ganjar juga menyoroti beberapa guru yang hanya mengenakan face shield dan tidak mengenakan masker. Padahal, menurut dia, face shield tidak efektif untuk mencegah virus Covid-19 masuk ke dalam tubuh.

“Kalau konsep, berbicara itu mudah, implementasinya yang susah. Maka saya selalu menekankan hal itu kepada semua agar disiplin menaati prokes di lapangan,” pesan Ganjar.

Ungkapan itu disampaikan Ganjar saat menghadiri pelaksanaan uji coba PTM di dua sekolah, yakni SMA 4 Kota Semarang dan SMA 1 Ungaran, Kabupaten Semarang, Senin.

Baca juga: Survei SMRC: Simulasi Elektabilitas Capres, Suara Jokowi Akan Beralih ke Ganjar

Sebagai catatan, pelaksanaan uji coba PTM perdana tersebut diikuti 140 SMA, sekolah menengah pertama (SMP), sekolah menengah kejuruan (SMK), dan madrasah aliyah (MA) di seluruh kabupaten atau kota di Jateng.

Untuk pelaksanaan uji coba tersebut, Ganjar meminta semua sekolah menerapkan SOP ketat dan mewajibkan semua sekolah melaporkan kegiatan sehari-hari sebagai bahan evaluasi Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jateng.

Dalam kunjungannya ke dua sekolah itu, Ganjar secara detail melihat persiapan sarana dan prasarana, penerapan SOP, serta berdialog dengan para siswa untuk memastikan segala sesuatunya berjalan lancar.

Tak hanya berbicara mengenai ketidakdisiplinan guru menjaga jarak dan memakai masker, Ganjar juga menyampaikan temuan kecil saat berkunjung ke SMA 1 Ungaran.

Baca juga: Ajak Masyarakat Sebarkan Kebaikan, Ganjar: Rasa Cinta Itu Ada dan Bersemi di Jateng

Menurut dia, ketika memasuki ruangan, ada seorang guru yang tiba-tiba menyerahkan ponselnya kepada seorang siswa. Guru ini rupanya minta difotokan bersama Ganjar.

Melihat hal tersebut, Ganjar pun langsung menegur. Menurutnya, menyerahkan ponsel berpotensi menularkan Covid-19 kepada para siswa.

“Iya tadi ada kejadian yang tidak disadari. Sepele, tapi berbahaya. Pada saat guru memberi ponsel ke siswa kan sebenarnya ada perpindahan yang tidak diperbolehkan,” terangnya.

Dari berbagai gambaran kecil yang didapat Ganjar, ia menekankan pentingnya pelaksanaan uji coba PTM. Pasalnya, banyak masyarakat yang tidak menerapkan adaptasi kebiasaan baru.

Baca juga: Cerita Dedi Mulyadi, Kalahkan Subscriber YouTube Ganjar Setelah 3 Tahun, Modal Dasar Bikin Konten Hanya Rp 15.000

“Inilah kenapa penting bagi kita untuk latihan dulu. Karena hal kecil seperti ini seringkali tidak disadari,” kata Ganjar.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya