Dekranasda Riau Selidiki soal Motif Batik yang Diduga Diklaim Pengusaha di Bandung

Kompas.com - 11/03/2021, 13:29 WIB

PEKANBARU, KOMPAS.com - Motif batik Riau diduga diklaim oleh seorang pengusaha konveksi di Kota Bandung, Jawa Barat.

Motif batik Riau tersebut sebelumnya sudah dipinjam pakai oleh seorang mantan guru di Pekanbaru bernama Ibu ES, dan sudah mendapat izin atau persetujuan dari Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Riau.

Namun, belakangan pengusaha konveksi asal Bandung itu malah melaporkan Ibu ES ke Polda Riau, karena mengklaim motif batik itu miliknya.

Kejadian ini membuat Dekranasda Riau terkejut.

"Kita juga kaget dengan adanya hal seperti ini, karena saat ini motif batik Riau sangat berkembang," ucap pengurus Dekranasda Riau Asrizal saat dihubungi Kompas.com, Kamis (11/3/2021).

Baca juga: Motif Batik Riau Diduga Diklaim oleh Pengusaha di Bandung

Terkait adanya dugaan motif batik Riau yang diklaim pengusaha Bandung, Asrizal mengatakan, Dekranasda Riau akan segera melakukan klarifikasi.

Menurut Asrizal, motif batik Riau sangat banyak, sehingga perlu diketahui motif batik mana yang menjadi persoalan.

"Kita akan coba klarifikasi dulu, jenis batik mana yang diklaim itu. Dan kami juga akan mengurut kembali motif batik Riau yang sudah didaftarkan di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia," kata Asrizal.

Menurut Asrizal, sekilas motif batik yang tengah digunakan Ibu ES dan pengusaha Bandung itu memang batik Riau.

Namun, perlu dipastikan apakah motif batik Riau tersebut sudah memiliki Hak Kekayaan Intelektual (HAKI).

"Kita ada 44 jenis motif batik Riau yang sudah di HAKI-kan. Jadi, kalau motif batik ini digunakan oleh pihak manapun, harus ada izin dari Dekranasda selaku pemegang hak batik," kata Asrizal yang juga menjabat sebagai Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Riau.

Baca juga: Jenis Motif Batik

Asrizal menyampaikan bahwa 12 kabupaten dan kota di Riau, masing-masing telah memiliki motif batik.

Seperti Kabupaten Kampar, motif batik Candi Muara Takus.

Kabupaten Siak motif batik Istana; Kabupaten Pelalawan motif batik Ombak Bono; Kabupaten Kepulauan Meranti motif batik Sagu.

"Masing-masing daerah punya ciri khas motif batik yang beranjak dari kearifan lokal daerah tersebut. Motif batik ini kan ada turunannya dan perlu kita HAKI-kan ke depan. Jadi, kalau ada pihak yang mengklaim, itu akan kita perjuangkan," kata Asrizal.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Pilu Mahasiswa UIN Raden Fatah Palembang, Ditelanjangi, Dianiaya 10 Senior, Dibedaki lalu Dipaksa Bikin Video Maaf

Kisah Pilu Mahasiswa UIN Raden Fatah Palembang, Ditelanjangi, Dianiaya 10 Senior, Dibedaki lalu Dipaksa Bikin Video Maaf

Regional
[POPULER REGIONAL] Duka Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan | Janji Kapolri Pasca-tragedi Kerusuhan di Malang

[POPULER REGIONAL] Duka Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan | Janji Kapolri Pasca-tragedi Kerusuhan di Malang

Regional
Polisi Sembunyi di Tikungan dan Hentikan Kendaraan di Jalan, Wakapolda: Lapor ke Polda Jateng

Polisi Sembunyi di Tikungan dan Hentikan Kendaraan di Jalan, Wakapolda: Lapor ke Polda Jateng

Regional
Banjir Bandang Terjang Kecamatan Bulango Utara, Ribuan Warga Terdampak

Banjir Bandang Terjang Kecamatan Bulango Utara, Ribuan Warga Terdampak

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 04 Oktober 2022: Pagi dan Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 04 Oktober 2022: Pagi dan Sore Hujan Ringan

Regional
Aremania dan Bonek Lombok Doa Bersama untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Aremania dan Bonek Lombok Doa Bersama untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Regional
4 Kesenian Gorontalo Ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda

4 Kesenian Gorontalo Ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda

Regional
Cerita Pengendara di Pekanbaru Cemas Diberhentikan Polisi, Ternyata Dikasih Helm

Cerita Pengendara di Pekanbaru Cemas Diberhentikan Polisi, Ternyata Dikasih Helm

Regional
Dapat Info dari Dukun Kena Santet, Pria Di Gorontalo Bunuh Kakek 77 Tahun

Dapat Info dari Dukun Kena Santet, Pria Di Gorontalo Bunuh Kakek 77 Tahun

Regional
PLN: Masih 7.741 Rumah di Flores Bagian Timur Belum Teraliri Listrik

PLN: Masih 7.741 Rumah di Flores Bagian Timur Belum Teraliri Listrik

Regional
Apes, 2 Perampok di Baubau Disergap Polisi Saat Akan Bobol Mobil

Apes, 2 Perampok di Baubau Disergap Polisi Saat Akan Bobol Mobil

Regional
Cerita Asisten Pelatih Persebaya, Tertahan di Kanjuruhan, Tegang Saat Diangkut Rantis

Cerita Asisten Pelatih Persebaya, Tertahan di Kanjuruhan, Tegang Saat Diangkut Rantis

Regional
Cuit Kerusuhan Malang Gunakan Akun Twitter Polsek Srandakan, Oknum Polisi Ini Mengaku Tak Sadar

Cuit Kerusuhan Malang Gunakan Akun Twitter Polsek Srandakan, Oknum Polisi Ini Mengaku Tak Sadar

Regional
Pengakuan Mahasiswa UIN Raden Fatah Palembang Korban Kekerasan Senior: Saya Dikeroyok, Disiksa, dan Ditelanjangi

Pengakuan Mahasiswa UIN Raden Fatah Palembang Korban Kekerasan Senior: Saya Dikeroyok, Disiksa, dan Ditelanjangi

Regional
'Groundbreaking' Pabrik Pipa di Batang, Jokowi Minta Diisi 90 Persen Tenaga Kerja Lokal

"Groundbreaking" Pabrik Pipa di Batang, Jokowi Minta Diisi 90 Persen Tenaga Kerja Lokal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.