[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Kompas.com - 05/03/2021, 06:26 WIB
Abdussomad mengaku sebagai Kajari ditangkap tim intelijen Kejari Surabaya. Dokumentasi tim Kejari SurabayaAbdussomad mengaku sebagai Kajari ditangkap tim intelijen Kejari Surabaya.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Abdussomad (38) seorang PNS di Surabaya diamankan tim intelejen Kajari karena menginap di hotel tanpa bayar.

Ia tinggal di hotel selama 2 bulan bersama anak dan istrinya. Saat ditagih biaya Rp 42 juta, Abdussomad yang mengaku sebagai Kajari marah dan mengancam pemilik hotel.

Sementara itu di Buton Selatan, sepasang kekasih yang masih duduk di bangku SMP daftar nikah di KUA.

Awalnya pihak KUA menolak pernikahan tersebut. Namun keluarga mereka memasukkan gugatan ke Pengadilan Agama Pasarwajo.

Berbekal hasil putusan Pengadilan Agama, keduan kembali mendaftarkan pernikahan ke KUA.

Dua berita tersebut menjadi perhatian pembaca Kompas.com dan berikut lima berita populer nusantara selengkapnya:

1. Kajari gadungan tinggal di hotel tanpa bayar

Ilustrasi hotel.shutterstock.com Ilustrasi hotel.
Abdussomad, PNS di Surabaya menginap di sebuah hotel bersama anak dan istrinya selama dua bulan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pria tersebut mengaku Kajari Surabaya dan menolak membayar tagihan hotel sebesar Rp 42 juta. Selama tinggal di hotel, ia dan keluarganya menginap di kamar tipe suite.

Saat ditagih, Abdussomad selalu mengancam akan menutup hotel itu dan melaporkan pemilik hotel ke Imigrasi.

Sebab, status pemilik ialah WNA. Ancaman tersebut membuat pihak hotel ketakutan.

Pihak hotel pun kemudin melaporkan kejadian ke Kajari Surabaya dan tak lama kemudian, Abdussomad ditangkap dan diserahkan ke kantor polisi.

Baca juga: Cerita Abdussomad, Seorang PNS yang Mengaku Kajari, Ajak Anak Istri Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar

2. Brimob gugur saat kontak senjata dengan MIT

Suasana pemakaman jenazah Briptu Herlis di TPU Desa Kondara, Kecamatan Pakue, Kabupaten Kolaka Utara, Kamis (4/3/2021). Suasana pemakaman jenazah Briptu Herlis di TPU Desa Kondara, Kecamatan Pakue, Kabupaten Kolaka Utara, Kamis (4/3/2021).
Briptu Herlis, anggota Brimob Polda Sulawesi Tengah gugur dalam kontak senjata dengan kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora, Rabu (3/3/2021).

Ia tertembak satu peluru di bagian samping tubuhnya.

Hal tersebut membuat sang kakak, Asti terkejut karena sebelum gugur, adiknya pamit kepada sang ayah.

"Kami masih tidak percaya. Sebelum masuk hutan, dia pamit ke papanya," kata Asti di rumah duka, Kolaka Utara, Rabu (3/3/2021).

Oleh keluarganya, Herlis dikenal sebagai sosok yang selalu bersemangat.

Herlis juga selalu menenangkan keluarganya yang khawatir karena tugas yang diemban Herlis cukup berbahaya.

"Anaknya baik, selalu bersemangat. Kami tidak percaya kalau dia akan meninggal dalam tugas ini," tutur Asti.

Jenazah Herlis dimakamkan di kampung halamannya di Kolaka Utara, Sulawesi Tenggara.

Baca juga: Duka Keluarga Briptu Herlis, Brimob yang Gugur dalam Kontak Senjata dengan MIT: Kami Masih Tidak Percaya

3. Kisah cinta Indra dan Melissa

Melissa, warga negara Perancis yang menikah dengan pria asal Lombok, sedang memasak sambal tempe di dapur, Rabu (3/3/2021)KOMPAS.com/IDHAM KHALID Melissa, warga negara Perancis yang menikah dengan pria asal Lombok, sedang memasak sambal tempe di dapur, Rabu (3/3/2021)
Indra Budiman (26), warga Dusun Tajuk, Desa Rembitan, Lombok, menikahi seorang wanita asal Perancis, Melissa (27) pada April 2019 lalu.

Melissa bertemu pertama kali dengan Indra saat sedang berlibur ke Pantai Kuta Mandalika. Saat itu dia masih berkuliah di Australia.

Mereka kemudian melangsungkan pernikahan dengan upacara adat Sasak dan saat ini memiliki anak berusia 11 buln.

Melissa tinggal di rumah mertuanya bersama suami dan anaknya.

Melissa cukup mahir menggunakan cobek. Dia juga mampu memasak makanan yang mengandung rempah khas Indonesia, seperti cabai, tomat, terasi, bawang merah, dan bawang putih.

"Saya suka masak tempe, i like tempe goreng, di sini makannya pedas-pedas," kata Melissa.

Baca juga: Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

4. Pelajar SMP daftar nikah di KUA

Foto ilustrasi: Kampanye Stop Perkawinan Anak.ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra Foto ilustrasi: Kampanye Stop Perkawinan Anak.
MG (14) dan FN (16) berencana menikah di KUA Batauga, Kabupaten Buton Selatan padan Sabtu (6/3/2021).

Pernikahan mereka terungkap setelah KUA Batauga mengumumkan rencana pernikahan mereka di Facebook.

Kepala KU Batauga Samsul Ridi membenarkan rencana pernikahan tersebut.

Ia mengatakan awalnya pihaknya menolak menikahkan pelajar SMP katena alasa usia.

Ternyata keluarga mempelai memasukkan gugatan di Pengadilan Agama Pasarwajo dan membawa hasil putusan untuk kembali mendaftar untuk menikah.

Amirullah, paman dari seorang keluarga mempelai, mengaku tidak menyangka rencana pernikahan anak di bawah umur menjadi viral.

“Mungkin bagi sebagian orang merupakan hal yang tabu namun berasal dari kedua anak kami ini saling mencintai. Agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, maka keluarga bersepakat ada baiknya dinikahkan,” ucap Amirullah.

Baca juga: Sepasang Kekasih Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA Buton Selatan, Keluarga: Mereka Saling Mencintai

5. Kondisi 2 TKW yang terkena virus corona B.1.1.7

Mutasi Virus Corona B.1.1.7KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Mutasi Virus Corona B.1.1.7
TKW M (40) dan A (45) asal Kabupaten Karawang dinyatakan terpapar virus corona B.1.1.7 sepulang dari Arab Saudi.

Saat ini kondisi mereka dipastikan baik dan masih dalam pemantauan Satgas Penanganan Covid-19.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Karawang, Fitra Hergyana, mengatakan keduanya memang sudah negatif Covid-19 saat kembali ke Karawang.

Mereka dinyatakan positif saat tiba di Jakarta dan harus diisolasi sampai dinyatakan negatif Corona B.1.1.7.

"Saat kembali ke Karawang, keduanya sudah negatif (Covid-19)," kata Fitra.

Setibanya di daerah asal, mereka kembali diisolasi meskipun saat ini sudah tidak mengalami keluhan gejala.

Baca juga: Kondisi Terkini 2 TKW Karawang yang Terkena Virus Corona B.1.1.7, Tak Ada Keluhan dan Masih Diisolasi

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Defriatno Neke | Editor : Rachmawati, Pythag Kurniati, David Oliver Purba, Khairina)



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.