[POPULER NUSANTARA] PSK Hamil Terjaring Razia | Fakta Ibu Hamil di Cianjur yang Melahirkan Tanpa Tanda Kehamilan

Kompas.com - 02/03/2021, 07:00 WIB
Ilustrasi pelacuran SHUTTERSTOCKIlustrasi pelacuran

KOMPAS.com - Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) melakukan razia terhadap pekerja seks komersial (PSK) di jalanan Kota Tasikmalaya.

Dari operasi tersebut, terjaring dua wanita yang bekerja sebagai PSK. Mereka berkata terpaksa melakukan pekerjaan itu karena terdesak kebutuhan hidup.

Kedua PSK yang terjaring oleh Tim Patroli Rutin itu ternyata sedang hamil tua.

Berita populernya lainnya adalah soal ibu berinisial SZ asal Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, yang melahirkan tanpa merasakan tanda kehamilan.

Camat Cidaun akhirnya mengungkap bahwa SZ teryata hamil oleh mantan suaminya.

Pria tersebut mengakui bahwa bayi yang dilahirkan SZ adalah anaknya.

Berikut adalah berita-berita populer di Kompas.com yang menjadi sorotan pembaca.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. PSK hamil terjaring razia

Seorang perempuan muda kondisi hamil tua yang mangkal jual diri di jalanan terjaring razia Pol PP Kota Tasikmalaya, Senin (1/3/2021) dini hari.KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Seorang perempuan muda kondisi hamil tua yang mangkal jual diri di jalanan terjaring razia Pol PP Kota Tasikmalaya, Senin (1/3/2021) dini hari.

Dua orang pekerja seks komersial (PSK) terjaring oleh Tim Patroli Rutin Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP).

Saat diamankan, pada Senin (1/3/2021) dini hari, keduanya sedang menanti pelanggan di jalanan Kota Tasikmalaya.

Masalah ekonomi menjadi alasan kenapa memilih bekerja menjadi PSK.

"Saya butuh uang untuk kebutuhan hidup. Anak saya sudah dua ditambah sekarang saya hamil tua. Meski hamil saya mengaku menjual diri dan berhubungan sama pelanggan. Saya baru enam bulan begini setelah cerai sama suami," ujarnya.

Kedua PSK tersebut sedang hamil tua.

Salah satu PSK, TL, mengaku di masa pandemi ini hanya bisa mendapatkan 100-150 ribu Rupiah.

Kepala Seksi Pengendalian dan Operasional Satpol PP Kota Tasikmalaya Sandi A Suguh menjelaskan bahwa ada dua PSK jalanan yang terjaring razia Tim Patroli Rutin.

Keduanya dibawa ke markas Satpol PP untuk didata dan dibina.

Baca juga: PSK Tasikmalaya: Mereka Pengin Sekali sama Orang Hamil kayak Saya

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ruangan Kelas dan Lab Komputer SMKN 7 Ende Rusak Diterjang Longsor

Ruangan Kelas dan Lab Komputer SMKN 7 Ende Rusak Diterjang Longsor

Regional
Sepeda Motor Tabrak Mobil dan Pejalan Kaki, Satu Orang Tewas, 2 Lainnya Luka-luka

Sepeda Motor Tabrak Mobil dan Pejalan Kaki, Satu Orang Tewas, 2 Lainnya Luka-luka

Regional
Sisir Gunung Botak, Polisi Musnahkan Puluhan Bak Rendaman dan Tenda Penambang Liar

Sisir Gunung Botak, Polisi Musnahkan Puluhan Bak Rendaman dan Tenda Penambang Liar

Regional
PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Mataram Siapkan Bantuan JPS

PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Mataram Siapkan Bantuan JPS

Regional
Klaim Angka Covid-19 Terus Turun, Gibran Optimistis Solo Masuk Level 3 dalam Sepekan

Klaim Angka Covid-19 Terus Turun, Gibran Optimistis Solo Masuk Level 3 dalam Sepekan

Regional
Cerita 2 Pelajar di Malang Jadi Relawan Covid-19, Berawal dari Rasa Prihatin Kasus Corona Meningkat

Cerita 2 Pelajar di Malang Jadi Relawan Covid-19, Berawal dari Rasa Prihatin Kasus Corona Meningkat

Regional
8 Bulan Insentif Nakes di Maluku Tengah Belum Dibayar, Ketua DPRD: Mereka Bertaruh Nyawa...

8 Bulan Insentif Nakes di Maluku Tengah Belum Dibayar, Ketua DPRD: Mereka Bertaruh Nyawa...

Regional
45 Tahun Berkarya, PT Timah Diminta Lebih Ramah Lingkungan dan Berpihak ke Rakyat

45 Tahun Berkarya, PT Timah Diminta Lebih Ramah Lingkungan dan Berpihak ke Rakyat

Regional
Buat Status WhatsApp Tuding RSUD Memperjualbelikan Oksigen, Pria di Probolinggo Ditangkap

Buat Status WhatsApp Tuding RSUD Memperjualbelikan Oksigen, Pria di Probolinggo Ditangkap

Regional
Kekurangan Tabung Oksigen, Pemprov Jambi akan Datangkan dari Malaysia

Kekurangan Tabung Oksigen, Pemprov Jambi akan Datangkan dari Malaysia

Regional
Seluruh Ruas Jalan yang Sempat Ditutup di Kota Semarang Dibuka Serentak Selasa Sore

Seluruh Ruas Jalan yang Sempat Ditutup di Kota Semarang Dibuka Serentak Selasa Sore

Regional
Perpanjangan PPKM Level 4 di Medan, Walkot Bobby: Penyekatan Dalam Kota Dikurangi

Perpanjangan PPKM Level 4 di Medan, Walkot Bobby: Penyekatan Dalam Kota Dikurangi

Regional
Cerita Warga Rela Antre Vaksinasi Massal, Berdesakan, hingga Pingsan: Demi Sertifikat Vaksin, agar Bisa ke Luar Kota

Cerita Warga Rela Antre Vaksinasi Massal, Berdesakan, hingga Pingsan: Demi Sertifikat Vaksin, agar Bisa ke Luar Kota

Regional
Penyebaran Covid-19 Belum Terkendali, Ini Daerah Berstatus Zona Merah di Provinsi Lampung

Penyebaran Covid-19 Belum Terkendali, Ini Daerah Berstatus Zona Merah di Provinsi Lampung

Regional
Wali Kota Malang: Vaksin Covid-19 Tersisa 30.000 Dosis, 3 Hari Lagi Habis

Wali Kota Malang: Vaksin Covid-19 Tersisa 30.000 Dosis, 3 Hari Lagi Habis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X