Kompas.com - 28/10/2020, 08:23 WIB

PANDEGLANG, KOMPAS.com - Ujung paling barat Pulau Jawa menjadi rumah bagi satwa langka badak jawa.

Badak bercula satu tersebut tinggal di kawasan Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) yang sebagain besar wilayahnya terletak di Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten.

TNUK jadi tempat wisata dan dikenal luas setelah dijadikan situs warisan dunia yang dilindungi oleh UNESCO pada 1991.

Banyak wisatawan yang datang dari berbagai daerah, termasuk wisatawan mancanegara.

Sayangnya, saat itu Ujung Kulon tidak punya cendera mata yang bisa dibawa pulang pengunjung sebagai buah tangan.

Hingga kemudian pada 2012, dibuat suvenir berupa patung badak.

"Gagasannya datang dari WWF, muncul beberapa pilihan suvenir, akhirnya dipilih badak kayu berupa patung badak, karena badak ikon Ujung Kulon. Akhirnya diadakan pelatihan membuat patung," kata Mardi Badarudin selaku Ketua Ciwisata kepada Kompas.com, Minggu (25/10/2020).

Baca juga: Mengenal Tenun Masalili, Cendera Mata yang Merambat hingga Luar Negeri

Ciwisata merupakan singkatan dari Cinibung Wisata, kampung di mana komunitas pengrajin patung badak ini berada.

Kampung Cinibung berada di Desa Kertajaya, Sumur, yang menjadi jalur utama masuk ke Kawasan TNUK.

Saat komunitas ini dibentuk pada 2012 lalu, menurut Mardi, ada 20 pengrajin yang menekuni pembuatan badak kayu ini.

Namun, kini hanya tersisa 6 orang saja. Itupun hanya sebagai sampingan saja.

Menurut dia, ini merupakan proses seleksi alam, di mana yang serius tetap bertahan menjadi pengrajin. Sementara lainnya kembali ke rutinitasnya masing-masing, seperti petani, nelayan, hingga kuli bangunan.

Kendati hanya dilakoni oleh 6 orang pengrajin, namun kegiatan membuat badak kayu terus berlangsung. Mereka membuat dua jenis kreasi suvenir, yakni gantungan kunci dan patung badak.

Baca juga: Cendera Mata Lapik Koto Dian, dari Kursi Depati hingga Pelaminan

Patung badak juga tersedia dua ukuran, yakni 15 dan 30 sentimeter.

Harga yang dijual bervariasi, mulai dari Rp 15.000 untuk gantungan kunci dan Rp 450.000 untuk patung badak kayu dengan ukuran paling besar.

"Pernah membuat patung badak dengan desain batik, namun peralatannya hanyut terbawa tsunami akhir 2018 lalu. Jadi sekarang hanya buat patung badak polos saja dilapisi melamin," kata Mardi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Gawai Adat Dayak: Melihat Manusia sebagai Makhluk Berdimensi Vertikal dan Horizontal

Regional
Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.