Satgas Covid-19 Akan Batasi Jumlah Wisatawan di Puncak Bogor Saat Libur Panjang

Kompas.com - 27/10/2020, 14:00 WIB
Kondisi lalu lintas sejak libur panjang di kawasan Puncak Bogor, Jawa Barat. KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANKondisi lalu lintas sejak libur panjang di kawasan Puncak Bogor, Jawa Barat.

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Wisatawan yang hendak berlibur ke Kawasan Puncak Bogor, Jawa Barat diminta menaati pembatasan maksimal kapasitas pengunjung saat libur panjang 28 Oktober hingga 1 November 2020.

Imbauan tersebut sebagai bentuk antisipasi penularan wabah Covid-19 di tengah wisatawan yang sedang menikmati liburan di Puncak Bogor.

"Kita sudah warning dari sekarang kepada masyarakat Jakarta dan sekitarnya, untuk tidak dulu datang ke wilayah Puncak (batasi). Kan yang kita khawatirkan jadi klaster baru di sana," kata Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bogor Agus Ridho kepada Kompas.com di Cibinong, Senin (26/10/2020).

Baca juga: Libur Panjang, Wisatawan dari Jakarta Akan Diputar Balik di Puncak Bogor

Agus yang juga sebagai tim Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor menyebut bahwa saat ini pihaknya sudah mempersiapkan berbagai rencana untuk mengurangi lonjakan wisatawan selama libur panjang berlangsung.

Untuk itu, ia meminta masyarakat dari luar Bogor agar bisa mempertimbangkan lagi rencana liburan ke kawasan berhawa dingin yang terdiri dari tiga kecamatan, Ciawi, Cisarua, dan Megamendung.

"Sebetulnya yang paling utama mencegah orang datang ke wilayah Puncak. Ya tentunya kalau penduduk lokalkan tidak ada persoalan karena mereka tinggal di sana. Kalau wisatawan bicaranya mau dari Jakarta, mau dari Bekasi, mau dari Tangerang, yang jelas wisatawan," ungkapnya.

Baca juga: Rapat DPRD DKI di Puncak Bogor Dihadiri 800 Orang, Bupati Ade: Bantulah Kami Tegakkan Aturan

Rapid test dan operasi yustisi

Selain rencana wajib rapid test Covid-19, lanjut Agus, pihaknya akan lebih gencar melakukan operasi yustisi ke pusat-pusat keramaian seperti objek wisata dan restoran di sepanjang jalur Puncak.

Contohnya, petugas Satgas Covid-19 ini akan ditekankan untuk memantau dan mengawasi pembatasan jumlah pengunjung objek wisata dan tempat makan supaya tidak melebihi maksimal 50 persen dari kapasitas tempat.

Begitu pula dengan razia orang-orang yang tidak menerapkan protokol kesehatan seperti memakai masker dan menjaga jarak. Menurut dia, operasi yustisi tersebut akan melibatkan TNI, Polri, Satpol PP, dan Dinas Perhubungan (Dishub).

Baca juga: Cerita Korban Selamat Kecelakaan Maut di Puncak Bogor, Niat Berlibur Berujung Petaka

Oleh sebab itu, ia meminta masyarakat untuk tidak menganggap remeh karena petugas akan melakukan patroli siang hingga malam hari.

Ia menambahkan bahwa saat ini Pemkab Bogor masih memberlakukan pembatasan jam operasional restoran, cafe, minimarket, PKL dan sejenisnya hingga pukul 20.00 WIB.

"Operasi yustisi ini kita lakukan selama libur panjang, karena diperkirakan akan terjadi peningkatan volume dari kunjungan tempat wisata dan yang akan makan. Diharapkan nanti dengan pembatasan jam malam ini kita lakukan patroli dari mulai Gadog sampai dengan batas Cianjur, yang nanti kita bagi 3 tim supaya serentak, diharapkan nanti setelah jam 8 itu semua sudah tutup," jelas dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X