Diminta Komentar Setahun Jokowi-Ma'ruf, Edy Rahmayadi: Aduh, Ini yang Paling Berat...

Kompas.com - 26/10/2020, 14:38 WIB
Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi enggan berkomentar soal evaluasi dan harapan setahun pemerintahan Jokowi -Maruf Amin, Senin (26/10/2020) KOMPAS.COM/MEI LEANDHA ROSYANTIGubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi enggan berkomentar soal evaluasi dan harapan setahun pemerintahan Jokowi -Maruf Amin, Senin (26/10/2020)

MEDAN, KOMPAS.com - Setahun enam hari pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin sudah berlangsung. Evaluasi dan harapan dilontarkan banyak orang, termasuk para kepala daerah.

Namun Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi malah enggan berkomentar soal setahun pemerintahan Jokowi-Ma'ruf.  

"Aduh, ini yang paling berat. Aku bicara Sumatera Utara aja ya, nanti salah...," kata Edy singkat kepada Kompas.com di rumah dinasnya usai berdialog dengan wartawan, Senin (26/10/2020).

"Evaluasi, mudah-mudahanlah semua berjalan dengan baik," lanjutnya. 

Baca juga: Riset I2: Setahun Jokowi-Maruf, Rapor Kinerja di Media Menuai 76 Catatan

Seperti diberitakan, Selasa (20/10/2020) lalu, tepat satu tahun pemerintahan Jokowi - Ma'ruf Amin.

Pada pidato pertamanya di depan sidang paripurna MPR RI, Minggu (20/10/2019) petang, Jokowi menegaskan untuk menghadapi dunia yang penuh risiko, dinamis dan kompetitif dengan mengembangkan cara dan nilai-nilai baru. 

Lima prioritas pembangunan dengan sumber daya manusia dan inovasi menjadi poin utama yaitu pembangunan SDM, melanjutkan pembangunan infrastruktur.

Menghubungkan kawasan produksi dengan kawasan distribusi, mengakselerasi perekonomian rakyat. Ketiga, memangkas, memotong, menyederhanakan segala bentuk kendala regulasi. 

Pemerintah akan mengajak DPR untuk menerbitkan dua undang-undang besar yaitu UU Cipta Lapangan Kerja dan UU Pemberdayaan UMKM menjadi Omnibus Law.

Keempat, penyederhanaan birokrasi besar-besaran menjadi dua level, diganti dengan jabatan fungsional. Kelima, transformasi ekonomi. 

Baca juga: Setahun Jokowi-Maruf, Wali Kota Solo: Biarpun Covid-19, Stabilitas Negara Terjaga

Pandemi Covid-19

Belum setengah tahun berjalan, pandemi Covid-19 menghantam semua sendi kehidupan dan mengakibatkan krisis multi dimensi, termasuk ancaman krisis politik.

Hal ini juga berakibat pada pemerintahan Jokowi-Maruf. Kontroversi dan polemik dalam penyusunan dan pengesahan Omnibus Law menjadi indikasinya. 

Tudingan dan kecaman datang dari berbagai penjuru mata angin, meski ada juga yang menilai positif dan mendukung kinerja dan kebijakan mantan wali kota Solo di periode keduanya ini.

Baca juga: Relawan Projo Sebut Kinerja Setahun Jokowi-Maruf Tidak Maksimal

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Vaksinasi, Bio Farma dan Telkom Bangun Infrastruktur Digital Vaksin Covid-19

Jelang Vaksinasi, Bio Farma dan Telkom Bangun Infrastruktur Digital Vaksin Covid-19

Regional
Kapal Ikan China Rusak Kemudi di Natuna hingga Terapung-apung, Dievakuasi Bakamla

Kapal Ikan China Rusak Kemudi di Natuna hingga Terapung-apung, Dievakuasi Bakamla

Regional
Debat Pamungkas Pilkada Serang: Soal Pelayanan Publik, Ratu Tatu Punya 54 Aplikasi Berbasis Online, Nasrul Siapkan 326 Desa Digital

Debat Pamungkas Pilkada Serang: Soal Pelayanan Publik, Ratu Tatu Punya 54 Aplikasi Berbasis Online, Nasrul Siapkan 326 Desa Digital

Regional
Disuruh Cuci Piring dan Diimingi Uang Rp 10.000, Murid SD Dicabuli Tetangga

Disuruh Cuci Piring dan Diimingi Uang Rp 10.000, Murid SD Dicabuli Tetangga

Regional
Debat Pilkada Pematangsiantar, Paslon Tunggal Bicara Revitalisasi Posyandu hingga Rumah Adat

Debat Pilkada Pematangsiantar, Paslon Tunggal Bicara Revitalisasi Posyandu hingga Rumah Adat

Regional
Kunjungi Pengungsi Erupsi Gunung Ile Lewotolok, Kepala BNPB: Keselamatan Rakyat adalah Hukum Tertinggi

Kunjungi Pengungsi Erupsi Gunung Ile Lewotolok, Kepala BNPB: Keselamatan Rakyat adalah Hukum Tertinggi

Regional
Bos Arisan Bodong Rp 9 M Ditetapkan Tersangka, Dijerat Pasal Berlapis

Bos Arisan Bodong Rp 9 M Ditetapkan Tersangka, Dijerat Pasal Berlapis

Regional
Ada Dugaan Korupsi, Kejari Sabang Geledah Kantor Dishub, Amankan Sejumlah Dokumen

Ada Dugaan Korupsi, Kejari Sabang Geledah Kantor Dishub, Amankan Sejumlah Dokumen

Regional
Gubernur Riau dan Istri Punya Komorbid, Satgas Covid-19 Sebut Kondisinya Masih Stabil

Gubernur Riau dan Istri Punya Komorbid, Satgas Covid-19 Sebut Kondisinya Masih Stabil

Regional
Rival Anak Yusril Divonis Bebas dari Dakwaan Pelanggaran Pilkada Belitung Timur

Rival Anak Yusril Divonis Bebas dari Dakwaan Pelanggaran Pilkada Belitung Timur

Regional
Pejabat di Riau yang Positif Covid-19 Bertambah, Kabar Terakhir Kadiskominfotik Riau Juga Sakit

Pejabat di Riau yang Positif Covid-19 Bertambah, Kabar Terakhir Kadiskominfotik Riau Juga Sakit

Regional
Kisah Pilu Dokter Sardjono dan Istrinya, Meninggal Bergiliran karena Covid-19 di Hari yang Sama

Kisah Pilu Dokter Sardjono dan Istrinya, Meninggal Bergiliran karena Covid-19 di Hari yang Sama

Regional
'Pandemi Belum Berakhir, Ini Buktinya, Ada Pasangan Suami Istri Meninggal Bergiliran'

"Pandemi Belum Berakhir, Ini Buktinya, Ada Pasangan Suami Istri Meninggal Bergiliran"

Regional
Polri dan TNI Cegah Politik Uang Jelang Pilkada, Bentuk Tim Patroli hingga Kerja Sama dengan Bank

Polri dan TNI Cegah Politik Uang Jelang Pilkada, Bentuk Tim Patroli hingga Kerja Sama dengan Bank

Regional
Hujan Deras Sebabkab Tanah Longsor di Cianjur, Akses Jalan Kadupandak Putus

Hujan Deras Sebabkab Tanah Longsor di Cianjur, Akses Jalan Kadupandak Putus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X