4 Anggota Perguruan Silat di Solo Diamankan, Diduga Gerakkan Massa Setelah Rekannya Diserang

Kompas.com - 16/09/2020, 18:20 WIB
Kasat Reskrim Polresta Solo, AKP Purbo Adjar Waskito ditemui di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Senin (20/4/2020). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIKasat Reskrim Polresta Solo, AKP Purbo Adjar Waskito ditemui di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Senin (20/4/2020).

SOLO, KOMPAS.com - Sedikitnya empat orang diamankan polisi karena diduga menggerakkan massa di Plaza Manahan, Solo, Jawa Tengah pada Selasa (15/9/2020) malam.

Berdasarkan informasi yang beredar, massa berkumpul di Plaza Manahan setelah adanya insiden pengeroyokan anggota perguruan silat di Sukoharjo pada Selasa dini hari.

Pengeroyokan tersebut diduga dilakukan oleh sekelompok orang. Akibat peristiwa tersebut, dua anggota perguruan silat mengalami luka.

Kasatreskrim Polresta Solo, AKP Purbo Adjar Waskito mengatakan, empat orang yang diamankan dalam aksi itu ada dari anggota, pengurus dan ketua rayon dari perguruan silat.

Mereka telah dimintai klarifikasi terkait aksinya mengumpulkan massa.

Baca juga: Terlibat Utang, Ibu 2 Anak Dibunuh Kekasih Gelapnya, Jenazah Membusuk di Kebun Tebu

Mereka mengaku mendapatkan informasi adanya konvoi anggota perguruan silat untuk memberikan dukungan moril kepada anggotanya yang menjadi korban pengeroyokan sekelompok orang.

"Ada empat orang yang kita amankan. Mereka kita amankan karena mengaku bahwa mereka yang mengarahkan para massa itu. Mereka mengaku sebagai ketua dari ranting," terang Purbo saat dihubungi wartawan di Solo, Jawa Tengah, Rabu (16/9/2020).

Setelah diperiksa, kata Purbo, keempat orang tersebut dilepas pada Rabu dini hari. Polisi tidak menahan mereka dengan alasan sebagai bentuk peringatan.

Namun, jika nantinya ada gerakan aksi serupa dengan memprovokasi massa, polisi tidak segan menindak secara tegas.

"Untuk saat ini kita bersifat menghalau. Tapi kedepannya apabila terjadi hal yang terjadi adanya provokasi tentunya akan kita tindak lanjuti," kata dia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zona Merah di Banjarmasin Tersisa Satu Kelurahan

Zona Merah di Banjarmasin Tersisa Satu Kelurahan

Regional
BKSDA Jember Evakuasi Dua Ekor Kucing Hutan di Kaki Gunung Argopuro

BKSDA Jember Evakuasi Dua Ekor Kucing Hutan di Kaki Gunung Argopuro

Regional
Mbo Gentong, Pelestari Adat Kelahiran Anak Suku Bajau di Teluk Tomini

Mbo Gentong, Pelestari Adat Kelahiran Anak Suku Bajau di Teluk Tomini

Regional
Siswi SMP di Lombok yang Dinikahi Remaja 17 Tahun: Saya Tahu Masih Sekolah...

Siswi SMP di Lombok yang Dinikahi Remaja 17 Tahun: Saya Tahu Masih Sekolah...

Regional
498 Santri di Cilacap Sembuh dari Covid-19, Sisa 4 yang Masih Dirawat

498 Santri di Cilacap Sembuh dari Covid-19, Sisa 4 yang Masih Dirawat

Regional
Video Viral Pelajar SMP Tewas Terperosok ke Gorong-gorong di Cimahi

Video Viral Pelajar SMP Tewas Terperosok ke Gorong-gorong di Cimahi

Regional
Aktivis Anti Kekerasan Seksual Jateng Minta DPR Masukkan RUU PKS ke Prolegnas Prioritas 2021

Aktivis Anti Kekerasan Seksual Jateng Minta DPR Masukkan RUU PKS ke Prolegnas Prioritas 2021

Regional
Diduga Jadi Korban Arisan dan Investasi Fiktif Beromzet Rp 200 Juta, Ibu-ibu Laporkan Istri Polisi

Diduga Jadi Korban Arisan dan Investasi Fiktif Beromzet Rp 200 Juta, Ibu-ibu Laporkan Istri Polisi

Regional
Riset Media Sosial: Netizen Beri Nilai Rapor 66 untuk Kinerja Jokowi

Riset Media Sosial: Netizen Beri Nilai Rapor 66 untuk Kinerja Jokowi

Regional
7 Rumah di Pangandaran Rusak akibat Diguncang Gempa Magnitudo 5,9

7 Rumah di Pangandaran Rusak akibat Diguncang Gempa Magnitudo 5,9

Regional
KPU Kota Semarang Sediakan 3.447 Alat Bantu Huruf Braille untuk Pemilih Tunanetra

KPU Kota Semarang Sediakan 3.447 Alat Bantu Huruf Braille untuk Pemilih Tunanetra

Regional
Istri Polisi di Kaltim Jadi Tersangka Investasi Bodong dan Arisan Online Rp 200 Juta

Istri Polisi di Kaltim Jadi Tersangka Investasi Bodong dan Arisan Online Rp 200 Juta

Regional
Ketua KPU Positif Covid-19, Debat Pilkada Balikpapan Dibatalkan Mendadak

Ketua KPU Positif Covid-19, Debat Pilkada Balikpapan Dibatalkan Mendadak

Regional
[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap, Bawa Sabu 16 Kg | Demi Membela Diri dan Lindungi Aset Negara, Satpam Ini Dipenjara

[POPULER NUSANTARA] Detik-detik Perwira Polisi Ditangkap, Bawa Sabu 16 Kg | Demi Membela Diri dan Lindungi Aset Negara, Satpam Ini Dipenjara

Regional
 Pinjami Uang Rp 145 Juta, Yulia Dibunuh Rekan Bisnis Secara Sadis

Pinjami Uang Rp 145 Juta, Yulia Dibunuh Rekan Bisnis Secara Sadis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X