Kompas.com - 07/09/2020, 06:39 WIB

ACEH UTARA, KOMPAS.com – Enam bulan pandemi corona, jumlah kasusnya semakin banyak dan dampaknya semakin menghantam perekonomian warga, terutama warga Desa Ulee Madon, Kecamatan Muara Batu, Kabupaten Aceh Utara.

Pasalnya, sebagian besar warga kampung ini adalah perajin tas yang jadi lumpuh produksinya semenjak pandemi merebak.

Perekonomian warga di kampung yang ratusan tahun terkenal sebagai desa perajin tas ini pun surut sejak enam bulan lalu. 

Semua perajin merumahkan pekerja. Pesanan untuk tas Aceh anjlok nyaris ke titik nadir.

Baca juga: Berawal dari Hobi, Pasangan Ini Raup Omzet Rp 20 Juta Per Bulan dari Jualan Aglonema

Tak ingin kampungnya jadi sarang narkoba

Sang kepala desa, Salahuddin AB, berpikir keras menyiasati pengangguran yang terus meningkat di kampungnya.

Ia tak ingin kampungnya menjadi sarang pengangguran dan berakhir jadi sarang narkoba.

Lalu, Salahuddin terpikir untuk mengolah buah kelapa. Dalam adat Aceh, buah bibit kelapa kerap digunakan sebagai hantaran pengantin baru.

Maka, lahirlah kreasi bonsai kelapa. Hobi membonsai kelapa itu dimulai sebulan terakhir.

Tak tanggung-tanggung, ilmu membuat bonsainya kemudian disalurkan dengan mendirikan Komunitas Meuroe Bonsai (KMB).

Baca juga: Di Bandung, Sampah Organik Bisa Ditukar dengan Bibit, Kompos, hingga Peralatan Perkebunan

Harganya bisa mencapai Rp 3 juta per bonsai

Bonsai Pohon KelapaHence Tumilaar Bonsai Pohon Kelapa
“Selain keindahan yang bisa didapat, hobi ini juga bisa bernilai ekonomis jika diseriusi. Hanya memang, proses pembuatan dan perawatannya membutuhkan kesabaran dan ketelatenan ekstra,” kata Ketua KMB, Tgk Salahuddin AB, kepada Kompas.com, Minggu (6/9/2020).

Ilmu membonsai tanaman pernah diperolehnya saat belajar di Lembang, Jawa Barat. Saat itu, sejumlah kepala desa ikut bimbingan teknis pengembangan desa ke Jawa Barat.

Teknik dasar membonsai tanaman itulah yang membuatnya percaya diri. Membonsai kelapa bukan tanaman hias biasa.

Bonsai kelapa termasuk jenis bonsai yang masih langka di Indonesia. Keunikan bonsai kelapa dilihat dari bentuk daun sampai akar. Makin unik, makin tua usia kelapa, maka makin mahal harga jual.

“Kisaran harga sekarang itu mulai mahal, dari Rp 150.000 hingga Rp 3 juta per bonsai kelapa. Tergantung keindahannya,” kata Salahuddin tersenyum.

Baca juga: Kampung Kami Banyak Air, Tapi Tidak Bisa Digunakan Gara-gara Proyek Kereta Cepat

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Ridwan Kamil Temui Investor di Inggris, Jabar Jajaki Kerja Sama Pengembangan PLTB dan Ekraf

Regional
Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Pastikan Calon Haji Terbang ke Tanah Suci, Dinkes Jabar Gulirkan Program “Jabar Nyaah ka Jamaah”

Regional
3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.