Kompas.com - 22/08/2020, 16:06 WIB
Saat petugas Lantas Polres Serang Kota saat mengevakuasi jenazah ke rumah sakit IstimewaSaat petugas Lantas Polres Serang Kota saat mengevakuasi jenazah ke rumah sakit
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Eko Budi Sutomo (53) meninggal dunia setelah terjatuh saat bersepeda seorang diri pada Sabtu (22/8/2020). Diduga ia meninggal karena kelelahan.

Eko adalah warga Perumahan Cilegon Indah, Kecamatan Kramatwatu, Kabupaten Serang. Sehari-hari, korban bekerja di salah satu perusahaan swasta di Cilegon.

Di hari kejadian dia bersepeda dari arah Cilegon ke arah Serang.

Baca juga: Diduga Kelelahan, Pegawai Swasta Meninggal di Samping Sepedanya

Namun saat melintas di jalan daerah Kelurahanan Drangong, Kecamatan Taktakan, Kota Serang Eko terjatuh dari sepedanya.

Warga yang mengetahui kejadian tersebut langsung mengevakuasi Eko dan sepedanya ke tepi jalan. Saat diperiksa, Eko ternyata telah meninggal dunia.

"Korban ditolong sama warga untuk memindahkan korban dan sepedanya dari tengah jalan ke pinggir jalan, dan diduga korban sudah meninggal," kata Sanusi seorang saksi mata

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu Kasat Lantas Polres Serang Kota AKP Gesit Febriyatmoko megatakan dari keterangn keluarga, Eko memiliki riwayat penyakit hernia.

Baca juga: Sebelum Positif Covid-19, Wali Kota Lubuk Linggau Mengalami Kelelahan

"Korban berjalan dari arah Cilegon menuju arah Serang menggunakan sepedanya. Saat tiba di tempat kejadian, korban tiba- tiba langsung terjatuh, dan tidak sadarkan diri," kata Gesit kepada Kompas.com, Sabtu (22/8/2020).

Dari hasil forensik sementara, korban diduga meninggal karena kelelahan.

"Hasil forensik sementara, korban diduga kelelahan. Namun, kami masih menunggu hasil visum dari dokter," ujar Gesit.

Ia mengatakan korban sempat dievakuasi ke RSUD dr Drajat Prawiranegara Serang untuk proses penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut.

Baca juga: Sopir Kelelahan di Tanjakan, Wakapolres Melompat dan Ambil Kemudi

Pesepeda di Madiun meninggal

EVAKUASI--Tim BPBD Kabupaten Madiun bersama tim Puskesmas Mojopurno turun ke lokasi mengevakuasi jenazah korban dengan alat pelindung diri standar Covid-19, Senin (27/7/2020KOMPAS.COM/Dokumentasi BPBD Kab Madiun EVAKUASI--Tim BPBD Kabupaten Madiun bersama tim Puskesmas Mojopurno turun ke lokasi mengevakuasi jenazah korban dengan alat pelindung diri standar Covid-19, Senin (27/7/2020
Peristiwa serupa terjadi di Madiun pada Senin, 27 Juli 2020 lalu.

Slamet Riyadi (63), seorang pesepeda ditemukan meninggal tergeletak di tengah Jalan Mojoarum, Desa Mojopurno, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

Ia kemudian dimakamkan dengan protokol Covid-19 untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk.

Kapolsek Wungu AKP Muh Isnaini Ujianto menuturkan, awalnya seorang warga melihat korban terjatuh dari sepeda.

Saat polisi dan petugas Puskesmas Wungun yang mengenakan alat pelindung diri (APD) lengkap tiba di lokasi, korban sudah meninggal.

Baca juga: Fakta Pesepeda Meninggal di Jalan, Sempat Gemetaran, Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

“Saat di TKP (tempat kejadian perkara), jasad korban meninggal dalam posisi tengkurap,” kata Isnaeni. Jenazah korban dibawa ke RSUD Dolopo, Kabupaten Madiun, untuk diperiksa.

Sementara itu Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Madiun Muhammad Zahrowi mengatakan, Slamet meninggal karena diduga serangan jantung.

"Korban memiliki riwayat kesehatan sering mengeluh sakit nyeri pada dada bagian kirinya," kata Zahrowi saat dihubungi, Senin (27/7/2020).

Baca juga: Meninggal di Jalan, Dimakamkan Sesuai Protokol Covid-19, Pesepeda Ini Punya Riwayat Jantung

Zahrowi menjelaskan, salah satu saksi sempat melihat Slamet gemetaran saat mengendarai sepedanya.

Tak lama kemudian, korban jatuh dan meninggal. Melihat korban jatuh, saksi tersebut berteriak meminta pertolongan warga setempat.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Rasyid Ridho, Muhlis Al Alawi | Editor: Khairina, Dheri Agriesta)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Dorong Perputaran Ekonomi, Kang Emil Targetkan Seluruh Desa Miliki BUMDes pada 2023

Regional
Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Luncurkan Kredit Tanpa Agunan untuk Ibu-ibu Pedagang, Ganjar: Bunga Hanya 2 Persen Per Tahun

Regional
Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Dikunjungi Gus Halim, Ketua Adat Tidung Minta Salimbatu Dijadikan Desa Religi

Regional
Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Cegah Jual Beli Jabatan, Bupati Wonogiri Optimalkan Penerapan Sistem Meritokrasi

Regional
Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Walkot Bobby Ajak HMI Sumut Berkolaborasi Dukung Program Pembangunan

Regional
Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Panen Raya, Pimpinan DPRD Kota Bogor Turun ke Sawah Bersama Petani

Regional
Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Wonogiri Juara Satu IDSD, Bupati Jekek: Berkat Semangat Reformasi Pemangku Kepentingan

Regional
Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Tunjukkan Kinerja Baik Bangun Kota Semarang, Walkot Hendi Dapat Penghargaan Pembangunan Daerah 2021

Regional
Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Jabar Kerja Sama dengan Provinsi Chungcheongnam, Korsel, Kang Emil: Semoga Dongkrak Potensi Ekonomi

Regional
Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Bupati Banjar Akui PAD Berkurang akibat UU Minerba

Regional
Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Bobby Buka Balai Kota Medan untuk Warga, Dosen UINSU Berikan Apresiasi

Regional
Memahami Gaya Komunikasi 'Parkir Mobil' ala Gibran

Memahami Gaya Komunikasi "Parkir Mobil" ala Gibran

Regional
Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Tunjukkan Prestasi dalam Penanganan Pandemi, Kang Emil Raih 2 Penghargaan People of the Year 2021

Regional
Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Berkat Ganjar, Gaji Guru Honorer yang Dahulu Rp 200.000 Kini Rp 2,3 Juta

Regional
Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Dukung UMKM Jabar, Kang Emil Ikut Mendesain dan Pasarkan Produk di Medsos

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.