Kompas.com - 15/08/2020, 17:30 WIB
Sejumlah siswa kurang mampu di Desa Passo, Kecamatan Baguala Ambon mengikuti pelajaran secara onloine di markas brimob Kompi 1 Batalyon A Pelopor Polda Maluku, Sabtu (15/8/2020). KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYSejumlah siswa kurang mampu di Desa Passo, Kecamatan Baguala Ambon mengikuti pelajaran secara onloine di markas brimob Kompi 1 Batalyon A Pelopor Polda Maluku, Sabtu (15/8/2020).

AMBON, KOMPAS.com - Sejumlah siswa kurang mampu di Desa Passo, Kecamatan Baguala Ambon, Maluku, akhirnya bisa belajar secara online setelah mereka diberikan fasilitas internet gratis oleh personel Brimob Kompi 1 Batalyon A Pelopor Polda Maluku, Sabtu (15/8/2020).

Para siswa kurang mampu ini tak bisa mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ) yang dianjurkan pemerintah lantaran tidak mampu membeli paket internet dan selebihnya mereka tidak punya laptop serta ponsel.

Komandan Kompi 1 Batalyon A Pelopor, Iptu Noer Saleh mengakui selama pandemi corona banyak kesulitan yang didapat siswa kurang mampu karena tidak memiliki perangkat dan akses internet untuk mengikuti pembelajaran online.

Baca juga: Gerakan Sumbang Ponsel Bekas untuk Belajar Online, Siswi: Alhamdulillah Enggak Pinjam Lagi...

Ia menuturkan, kondisi itu membuat para siswa kurang mampu di Ambon, khususnya yang ada di Desa Passo, tak bisa mengikuti pelajaran.

Sehingga pihaknya merasa terpanggil untuk membantu mereka yang kesulitan secara ekonomi.

“Oleh karena itu kami suport dengan memberikan kesempatan kepada para siswa yang kurang mampu untuk menggunakan wifi gratis yang sudah kami siapkan di Mako kami,” kata Noer kepada wartawan di Ambon, Sabtu.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia mengaku, untuk meningkatkan kemampuan layanan internet dengan baik, pihaknya juga telah menambah kuota internet agar para siswa yang ikut belajar di kantornya bisa menerima pelajaran dengan lancar.

Menurut Saleh, selain karena merasa terpanggil, langkah yang diambil ini sebagai upaya untuk mendukung keputusan pemerintah yang menerapkan sistem belajar online jarak jauh untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Tujuan kami semata-mata hanya ingin meringankan beban para pelajar supaya bisa terus mengikuti proses belajar secara online,” katanya.

Dia mengakui, pandemi corona di Kota Ambon sangat berdampak bagi warga yang kurang mampu. Hal itu juga turut mempengaruhi anak-anak mereka yang masih berstatus pelajar.

“Pandemi Covid-19 sangat berpengaruh pada sendi perekonomian masyarakat. Jangankan punya uang untuk beli paket data, untuk kebutuhan sehari-hari saja sebagian masyarakat  masih kekurangan,” katanya.

Baca juga: Siswa Tak Mampu di Solo Bakal Dapat Ponsel Gratis untuk Belajar Online

Ia mengaku layanan internet gratis yang disediakan itu akan terus dimanfaatkan para siswa kurang mampu di desa tersebut hingga pandemi Covid-19 berakhir.

“Kami berharap para siswa ini bisa terbantu dengan apa yang kami berikan dan mereka bisa tetap belajar,” katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Regional
Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Regional
Apresiasi Penanganan Covid-19  di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Apresiasi Penanganan Covid-19 di Luwu Utara, Kapolda Sulsel: Protokol Kesehatan Jangan Kendor

Regional
Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Bupati IDP Harap Kedatangan Pangdam XIV Hasanuddin dan Rombongan Bisa Bantu Pulihkan Luwu Utara

Regional
Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi 'Drive Thru'

Antisipasi Kerumunan, Wali Kota Hendi Batasi Kuota Vaksinasi "Drive Thru"

Regional
Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Pemkab Luwu Utara Genjot Pembangunan 1.005 Huntap Bagi Korban Banjir Bandang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X