Indriana Kebal Diolok-olok Temannya karena Tinggal di Kandang Ayam, Janji Belikan Ibu Rumah

Kompas.com - 07/08/2020, 16:04 WIB
Ketua DPRD Kabupaten Magetan Sujatno mendatangi tempattinggal Indriana bekas kandang ayam. Indriana tetap sekolah meski tinggal di bekas kandang ayam dan bekerja mencari sisa padi bekas panen warga untuk bisa membeli HP dan paket data agar bisa belajar secara daring. KOMPAS.COM/SUKOCOKetua DPRD Kabupaten Magetan Sujatno mendatangi tempattinggal Indriana bekas kandang ayam. Indriana tetap sekolah meski tinggal di bekas kandang ayam dan bekerja mencari sisa padi bekas panen warga untuk bisa membeli HP dan paket data agar bisa belajar secara daring.

MAGETAN, KOMPAS.com  - Indriana Setya Rahayu (16) pelajar kelas 1 SMKN 1 Magetan asal Desa Sumber Sawit, Kabupate Magetan, Jawa Timur, terlihat serius menyalin soal yang baru diunduh dari gawainya.

Pengapnya terpal yang mengurung tak mengusik keseriusan Indriana menyelesaikan pekerjaan sekolah.

Pelajar jurusan Bisnis Jaringan dan Pemasaran SMKN 1 Magetan ini tinggal di kamar yang terbuat dari dinding terpal.

“Terpal yang di atas ini untuk menahan debu atau air hujan biar ndak kena kasur,” ujarnya, Kamis (6/8/2020).

Baca juga: Didatangi Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Yang lebih memprihatinkan lagi adalah tempat tinggal yang setahun terakhir ditempati Indriana bersama ibunya, Surati (48), serta  adiknya berumur tiga tahun.

Tempat tinggal mereka kini merupakan bekas kandang ayam.

“Kalau hujan ya bocor, kalau malam anginnya ya kencang,” ucap Indriana.

Sudah setahun terakhir Indriana dan keluarganya tinggal di bekas kandang ayam, tepatnya Setelah kedua orangtuanya bercerai.

Kandang ayam dipilih karena mereka tak memiliki uang untuk menyewa rumah.

Namun, kondisi itu tak menyurutkan semangat Indriana unutk sekolah.

“Cita-citanya setelah lulus mau bisnis agar bisa  memberikan rumah ibu,” ucapnya.

Diejek karena tinggal di kandang ayam

Kesulitan hidup seakan tak cukup dihadapi Indriana. Teman-teman sekolah di masa SMP sempat mengejeknya karena tinggal di kandang ayam.

Baca juga: Kisah Indriana, Sering Diejek karena Tinggal di Bekas Kandang Ayam, Ini Janjinya untuk Sang Ibu

 

 

Mendengar olok-olok temannya, Indriana  mengaku hanya bisa bersabar. Indriana mengaku sudah kebal dengan hinaan yang disampaikan kepadanya.

Surati, ibu Indriana mengaku terpaksa tinggal  di kandang ayam karena tidak memiliki uang untuk mengontrak rumah.

Bisa tinggal dikandang ayam saja menurutnya sudah beruntung karena tidak  membayar sewa.

“Masih bersyukur ada warga yang  baik hati meminjamkan kandang ayam untuk tinggal,” ujarnya.

Meski hidup pahit harus dihadapinya, Surati berharap kedua anaknya tetap bersemangat menyelesaikan pendidikan sehingga kehidupan mereka lebih baik lagi.

“Yang satu akan masuk TK, yang Indriana baru masuk SMK  tahun ini. Enggak tahu biaya darimana yang penting mereka bisa sekolah,” ucap dia.

Kepala Desa Sumber Sawit Sunyoto mengatakan, Surati bukan warga desanya.

Namun, karena kasihan warga akhirnya memberikan tempat  untuk tinggal meski itu hanya bekas kandang ayam. 

 

Warg sekitar juga sering membantu Surati dengan memberikan beras atau  sayur milik mereka.

“Memang bukan warga sini, tapi orangnya baik dan warga memberikan tempat tinggal pihak desa tidak mempermasalahkan. Kasihan anak anaknya,” katanya.

Sementara Dinas Sosial Kabupaten Magetan saat ini mengupayakan mediasi antara Surati dengan  mantan suaminya, Sutrisno agar bisa mengupayakan kehidupan yang layak bagi anak mereka.

Kepala Dinas Sosila Kabupaten Magetan Yayuk Sri Rahayu mengatakan, pemerintah daerah berusaha membantu keluarga Surati dengan bantuan pangan  dan sejumlah bantuan lain melalui Dinas KB.

“PKH dan  bantuan dari DInas KB dari bagian perlindungan anak ada. Melalui camat ini masih diupayakan bagaimana bapaknya mengupayakan kesejahteraan anaknya,” ujarnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Alumnus S2 UGM Sulap Limbah Popok Bayi Jadi Media Tanam Hemat Pupuk dan Irit Air

Cerita Alumnus S2 UGM Sulap Limbah Popok Bayi Jadi Media Tanam Hemat Pupuk dan Irit Air

Regional
Kisah Tenun Cual Khas Bangka, Meredup karena Perang Dunia

Kisah Tenun Cual Khas Bangka, Meredup karena Perang Dunia

Regional
Mari Bantu Balita 4 Tahun yang Dianiaya secara Sadis oleh Paman dan Bibi

Mari Bantu Balita 4 Tahun yang Dianiaya secara Sadis oleh Paman dan Bibi

Regional
Perjalanan Kasus Yaidah, Dipingpong Urus Akta Kematian Anak dari Surabaya ke Jakarta hingga Tuai Reaksi Dirjen Dukcapil

Perjalanan Kasus Yaidah, Dipingpong Urus Akta Kematian Anak dari Surabaya ke Jakarta hingga Tuai Reaksi Dirjen Dukcapil

Regional
Berulang Tahun, Ganjar Dapat Kado Spesial dari Eks Napi Teroris, Isinya...

Berulang Tahun, Ganjar Dapat Kado Spesial dari Eks Napi Teroris, Isinya...

Regional
BPBD Cianjur: Jika Hujan Deras 2 Jam, Warga Dekat DAS Siap-siap Mengungsi

BPBD Cianjur: Jika Hujan Deras 2 Jam, Warga Dekat DAS Siap-siap Mengungsi

Regional
Uang Rp 1 Miliar Hilang Misterius, Nasabah Ungkap Keanehan yang Dilakukan Bank

Uang Rp 1 Miliar Hilang Misterius, Nasabah Ungkap Keanehan yang Dilakukan Bank

Regional
Waspadai, Titik Rawan Kemacetan di Puncak Bogor Selama Libur Panjang

Waspadai, Titik Rawan Kemacetan di Puncak Bogor Selama Libur Panjang

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka | IRT Gugat Gugus Tugas dan RSUD

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka | IRT Gugat Gugus Tugas dan RSUD

Regional
Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

Menyoal Sindikat Penyelundupan 99 Orang Rohingya di Aceh, Kapal Rusak Saat Dijemput di Tengah Laut

Regional
Misteri Mayat Lelaki di Tumpukan Sampah, Tangan Terikat ke Belakang, Ditemukan Pemulung

Misteri Mayat Lelaki di Tumpukan Sampah, Tangan Terikat ke Belakang, Ditemukan Pemulung

Regional
Uang Kiriman Orangtua Menipis, Lulusan SMK Ini Malah Begal Sopir Taksi 'Online'

Uang Kiriman Orangtua Menipis, Lulusan SMK Ini Malah Begal Sopir Taksi "Online"

Regional
Buron Selama 8 Bulan, Pembunuh Wanita Pemandu Lagu Tertangkap

Buron Selama 8 Bulan, Pembunuh Wanita Pemandu Lagu Tertangkap

Regional
Dua Kakak Kandung Pembunuh Gadis 16 Tahun di Bantaeng Dituntut 12 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Dua Kakak Kandung Pembunuh Gadis 16 Tahun di Bantaeng Dituntut 12 Tahun dan 6 Tahun Penjara

Regional
Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Jalan Raya, Diduga Korban Tabrak Lari

Pria Paruh Baya Ditemukan Tewas di Jalan Raya, Diduga Korban Tabrak Lari

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X