Polda DIY dan UPN Veteran Yogyakarta Terdampak Proyek Tol Solo-Yogyakarta

Kompas.com - 29/07/2020, 16:52 WIB
Krido Suprayitno saat ditemui di kepatihan Yogyakarta, Rabu (29/7/2020) Kompas.com/Wisang Seto PangaribowoKrido Suprayitno saat ditemui di kepatihan Yogyakarta, Rabu (29/7/2020)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Tata Ruang (Dispertaru) Daerah Istimewa Yogyakarta Krido Suprayitno menyampaikan pembangunan proyek Jalan Tol Solo-Yogyakarta tidak akan merubah fungsi ringroad yang sudah ada saat ini.

Menurutnya, akan ada pergeseran lahan untuk fungsi ringroad (jalur lingkar), sehingga ringroad dari Monumen Jogja Kembali (Monjali) bergeser ke selatan maupun utara.

"Tidak merubah fungsi ringroad, jalur lambat tetap ada dan ring road utara tidak terputus di Monjali, karena akan dilewatkan jalur lambat," ujarnya, Rabu (29/7/2020).

Baca juga: Ganjar: Pembangunan Tol Solo-Yogyakarta Mulai November 2020

Dengan demikian, kata dia, jalur lambat yang ada di ringroad akan mengalami perluasan ke arah utara dan selatan.

"Untuk fungsi simpang empat Monjali, kendaraan harus memutar. Bertujuan untuk manajemen transportasi, dan sudah dibuatkan konstruksi yang nyaman," katanya.

Dengan adanya perluasan tersebut, beberapa tempat terkena imbas seperti Polda DIY dan Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Yogyakarta.

"Polda DIY sekitar 8 meter ke utara kemudian dari barat timur sekitar 150 meter dan untuk UPN kurang lebih sama," imbuhnya.

Baca juga: Kelanjutan Pembangunan Tol Solo-Yogyakarta Kini di Tangan Sultan

Krido melanjutkan, pematokan lahan akan dilakukan pada pertengahan bulan Agustus antara tanggal 15 Agustus hingga 20 Agustus 2020.

"Target pematokan lahan selesai selama tiga bulan," katanya.

Sementara itu, Sekda DIY Kadarmanta Baskara Aji menambahkan, langkah selanjutnya setelah pematokan rampung yakni pembebasan tanah.

"Tol ini akan melayang jadi di tengah akan ada konstruksi untuk itu akan ada pelebaran jalan di ring road, yang masuk di tol itu akan melewati Jogja," ucapnya.

Aji menambahkan, pembangunan tol ini diharapkan akan menjadi mendongkrak perekonomian Yogyakarta.

"Tol ini kan adalah sarana untuk mempermudah masyarakat luar masuk ke Yogya, harapannya masyarakat dari luar DIY bisa lebih mudah melakukan aktivitas dan bisa menambah devisa DIY," ungkapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X