Sekelompok Pesepeda Keroyok Seorang Pelajar karena Tak Senang Diteriaki "Minggir Bos"

Kompas.com - 07/07/2020, 20:27 WIB
Ilustrasi sepeda balap. SHUTTERSTOCKIlustrasi sepeda balap.

KOMPAS.com - Seorang pelajar berinisial MF (18) mengalami luka lebam akibat penganiayaan yang dilakukan oleh sekelompok pesepeda di pertigaan SMK Raden Patah, Jalan Mayjen Sungkono, Kelurahan Wates, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto.

Dia dikeroyok oleh tiga orang dari rombongan gowes sepeda Ontel.

Penganiayaan ini dipicu pelaku tidak terima dengan perkataan korban yang bermaksud meminta rombongan pesepeda tidak bergerombol di jalan raya.

Baca juga: Di Mabes Terkenal Anggota Polri di Wilayah Polda Jatim Banyak yang Selingkuh

MF menjelaskan, penganiayaan berawal saat dia berangkat dari rumahnya di Kecamatan Tarik, Kabupaten Sidoarjo mengendarai motor Honda Beat warna hitam W 5511 TA menuju sekolahnya.

Dalam perjalanan, korban berpapasan dengan rombongan pesepeda dari arah Rolak Songo menuju Kota Mojokerto.

Rombongan itu bergerombol sehingga menyebabkan kemacetan.

"Saya menyalip rombongan pesepeda itu terus saya bilang 'minggir Bos' dan melanjutkan perjalanan ke sekolahan Raden Patah Mojokerto," ujarnya di Mapolsek Magersari, Polres Mojokerto Kota, Selasa (7/7/2020).

Baca juga: Pendaki Gunung Lawu Tewas, Berawal Minta Ditemani Buang Air, tapi Tak Pernah Kembali

MF berhenti di samping sekolah SMK Raden Patah sembari menghubungi temannya yang bermaksud untuk berbarengan ke sekolah.

 

Tiba-tiba salah satu dari rombongan pesepeda itu memegang pundak MF dari arah belakang.

"Seorang pesepeda itu bilang 'kamu menantang'. Lantas saya bilang aku memberitahu kalau minggir bos, kemudian saya dipukuli," ungkapnya.

Pelaku mengeroyok dan memukuli korban. Sontak, korban berusaha menyelamatkan diri dengan berupaya melepas kedua tangan pelaku yang memegang lehernya.

Pelaku mencopot helm korban secara paksa. Bahkan pelaku melemparkan helm itu yang mengenai kepala korban.

"Yang memukul sekitar tiga orang, dipukul di perut, kepala kena lemparan helm, dan dicekik," jelasnya.

Adapun ciri-ciri pelaku berbadan kekar dan tinggi sekitar 170 sentimeter. Rombongan pesepeda itu sekitar lebih dari 10 orang.

"Saya tidak sempat menjelaskan langsung dipukuli," ucapnya sembari menunjukkan luka lebam pada bagian bahu kanan.

Warga setempat dan pengguna jalan mencoba melerai keributan. Namun, pelaku masih saja memukuli korban.

 

Korban sempat dilerai oleh tentara dan menjelaskan permasalahannya bahwa ia memberitahu kalau rombongan pesepeda itu diminta berjalan di pinggir jalan tidak bergerombol.

"Sepertinya orang-orang pesepeda itu tidak terima sehingga saya dipukuli lagi," terangnya.

Kasus penganiayaan ini sudah dilaporkan dan dalam proses penyelidikan oleh Polsek Magersari.

A (46), orang tua korban mengaku tidak terima anaknya dikeroyok oleh sekolompok pesepeda sampai babak belur.

"Harus diusut sampai tuntas sampai pelaku penganiayaan ditangkap tetap lanjut proses hukum," ujar dia. 

Kapolsek Magersari, Kompol M Sulkan membenarkan adanya kejadian penganiayaan terhadap pelajar yang dilakukan oleh sekolompok pesepeda.

"Kami masih memeriksa saksi sekaligus rekaman kamera CCTV terkait kasus penganiayaan yang melibatkan rombongan pesepeda," ujarnya di Polsek Magersari, Selasa (7/7/2020).

Artikel ini telah tayang di Tribunjatim.com dengan judul: Terekam CCTV, Detik-detik Pemuda Sidoarjo Dikeroyok Pesepeda di Mojokerto, Simak Kronologinyaua



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X