Kota Sukabumi Bikin Sekolah Tatap Muka di Masa Pandemi, Jadi "Pilot Project" se-Jabar

Kompas.com - 02/07/2020, 22:03 WIB
Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi (kiri) mengendarai sepeda motor saat berbincang dengan aparatnya dalam perjalanan pengecekan ke sejumlah wilayah di Jalan Ahmad Yani, Minggu (3/5/2020), jelang penerapan PSBB Jabar yang dimulai 6 Mei 2020. KOMPAS.COM/BUDIYANTOWali Kota Sukabumi Achmad Fahmi (kiri) mengendarai sepeda motor saat berbincang dengan aparatnya dalam perjalanan pengecekan ke sejumlah wilayah di Jalan Ahmad Yani, Minggu (3/5/2020), jelang penerapan PSBB Jabar yang dimulai 6 Mei 2020.

SUKABUMI, KOMPAS.com - Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi mengatakan pelaksanaan kegiatan belajar mengajar dengan tatap muka harus mengikuti prosedur tetap protokol kesehatan adaptasi kebiasaan baru.

Rencana pelaksanaan sekolah tatap muka tersebut menyusul Kota Sukabumi menjadi daerah pertama yang masuk zona hijau dalam level kewaspadaan Covid-19 di Jabar.

''Pemerintah tidak boleh memaksa sekolah untuk buka. Tetapi bisa memaksa sekolah untuk tutup bila tidak menggunakan prosedur tetap protokol kesehatan,'' kata Fahmi kepada wartawan di Balai Kota Sukabumi, Kamis (2/7/2020).

Baca juga: Masuk Zona Hijau, Kota Sukabumi Siap Mulai Aktivitas di Sekolah

Menurut Fahmi rencana sekolah tatap muka dilaksanakan pada era adaptasi kebiasaan baru (AKB) atau new normal ini merupakan hasil arahan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

''Pak Gubernur meminta yang diprioritaskan di Kota Sukabumi yaitu pendidikan dan harus dibuat desain terkait pelaksanaan KBM dengan satu pedoman,'' ujar mantan wakil wali Kota Sukabumi periode sebelumnya.

''Itu yang diminta (Gubernur Jabar) pendidikan diprioritaskan terlebih dahulu. Karena akan dijadikan pilot poject untuk se Jabar di 26 kota dan kabupaten lain karena belum boleh tatap muka,'' sambung Fahmi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kota Sukabumi Zona Hijau, Aktivitas Sekolah Dimulai secara Bergantian

Bukan berarti sekolah dibuka

Sekolah tatap muka ini, lanjut dia, artinya bukan seluruh sekolah dibuka. Tetapi diperuntukkan bagi sekolah yang sudah siap menyelenggarakan KBM dengan standar protokol kesehatan. 

Prosedurnya yaitu pihak sekolah melapor ke Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (P dan K). Lalu Dinas P dan K memberikan rekomendasi ke Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Sukabumi.

''Gugus tugas sudah membentuk tim, nantinya tim ini yang melaksanakan verifikasi ke sekolah sesuai indikator. Mengecek mulai dari ketersediaan wastafel portabel, MCK bersih hingg face shield,'' jelas Fahmi.

''Amanat gubernur 50 persen proses KBM secara bergantian, dan warga pelajar dari luar Kota Sukabumi tidak boleh dulu tatap muka, mereka pembelajaran dari rumah saja dulu,'' ujar dia.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Serapan Anggaran Covid-19 Jateng Capai 17,28 Persen, Bukan 0,15 Persen

Regional
Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Ridwan Kamil Janji Usulkan PPKM yang Lebih Proporsional kepada Pemerintah Pusat

Regional
Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Ikuti Rakor Virtual Kampanye 3M, Ridwan Kamil Usulkan Tiga Hal ke Pemerintah Pusat

Regional
BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

BST Mulai Disalurkan di Semarang, Walkot Hendi Jelaskan Teknis Distribusinya

Regional
Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Atasi Dampak Pandemi, Anggota DPRD PDIP hingga Wali Kota Hendi Serahkan Gajinya

Regional
Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Percepat Pemulihan DAS Citarum, Jabar Gandeng Monash University

Regional
Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Kepada Wapres, Ridwan Kamil: Berita Baik, BOR Jabar Turun Terus

Regional
Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Percepat Herd Immunity, Pemkot Semarang Lakukan Vaksinasi Keliling

Regional
Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Dibantu Dompet Dhuafa, Para Guru Ngaji di Lampung Bisa Berkurban

Regional
Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Dinilai Efektif, Kebijakan Ridwan Kamil Atasi Covid-19 Disorot Media Australia

Regional
Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Walkot Madiun Prioritaskan Pembagian Daging Kurban untuk Warga Isoman

Regional
Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Bantu Pulihkan Sektor Kesehatan dan Ekonomi, Disparbud Jabar Ajak Pelaku Ekraf Ikuti Vaksinasi

Regional
Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Jika Kasus Covid-19 Turun, Pemkot Semarang Akan Longgarkan Pembatasan

Regional
Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Bantu Warga Selama PPKM Darurat, Ganjar Minta Kepala Daerah Keluarkan Bansos

Regional
Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Dorong Pendapatan UMKM, Walkot Maidi Minta ASN Belanja Sembako di Toko Terdekat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X