Perubahan Iklim, Pesisir Indonesia Terancam Tenggelam: Mereka yang Bertaruh Nyawa (2)

Kompas.com - 26/03/2020, 13:03 WIB
Seorang warga Demak, Pasijah, duduk di perahu yang bertengger di teras rumahnya yang tergenang air laut. Ulet Ifansasti/Getty ImagesSeorang warga Demak, Pasijah, duduk di perahu yang bertengger di teras rumahnya yang tergenang air laut.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Ancaman tenggelam akibat perubahan iklim tak hanya dihadapi oleh ibu kota Jakarta dan pesisir utara Jawa, namun juga puluhan juta warga lain yang tinggal di pesisir Indonesia

Kebanyakan pesisir berada di dataran rendah

Kondisi geografis pesisir kepulauan Indonesia yang merupakan dataran rendah, ditambah dengan dampak perubahan iklim serta penurunan muka tanah, dianggap sebagai faktor banjir laut tahunan yang mengancam keberlangsungan kehidupan warga yang tinggal di pesisir.

Kepala Pusat Informasi Perubahan Iklim Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dodo Gunawan mengungkapkan kondisi geografis pesisir Indonesia ini yang membuat area tersebut rentan terhadap perubahan iklim.

Baca juga: Tanggul Jebol di Cianjur Sebabkan Banjir di Permukiman dan Sawah

"Rata-rata low land, daerah pesisir dan pulau-pulau pesisir [merupakan] daerah dataran rendah. Kota-kota besar di Jawa misalnya, kebanyakan di daerah pesisir, daerah pantai, sehingga rentan dengan ancaman kenaikan muka laut itu," jelas Dodo.

Karena kondisi geografis ini, peneliti Geodesi dari ITB Heri Andreas memperkirakan pesisir timur Sumatra, mulai dari Aceh hingga Lampung, berpotensi "tenggelam".

Demikian halnya pesisir Kalimantan bagian barat ke timur, mulai dari Singkawang, Mempawah dan Pontianak di Kalimantan Barat, Banjarmasin di Kalimantan Selatan, hingga Samarinda di Kalimantan Timur.

Baca juga: Sudah 4 Hari Banjir akibat Tanggul Jebol di Jombang Belum Surut

Sisriati terpaksa meninggikan lantai rumahnya hingga 1 m. BBC News Indonesia/Ayomi Amindoni Sisriati terpaksa meninggikan lantai rumahnya hingga 1 m.
Kondisi serupa dialami oleh pesisir selatan Papua, termasuk Dolok dan Merauke.

"Papua di bagian selatan, daerah rawa-rawa sampai Merauke. Itu kan tanahnya gambut, pasti akan turun juga meskipun tidak seekstrem di Pantura saat ini," kata Heri.

Adapun pesisir utara Jawa, mulai dari Tangerang, Bekasi, Muara Gembong, Subang, Indramayu, Cirebon, Brebes, Tegal, Pekalongan, Semarang, Demak, dan Surabaya, yang juga merupakan dataran rendah lebih dulu menghadapi ancaman tenggelam selama beberapa tahun terakhir, dengan banjir laut tahunan yang datang tiap musim penghujan.

Baca juga: Tanggul Jebol, Permukiman Warga di 2 Dusun di Jombang Terendam Banjir 70 Cm

"Kalau kita bicara yang paling parah itu pantura [pantai utara Jawa], kemudian Sumatra bagian timur baru ke Kalimantan dan Papua," ujarnya.

"Karena kalau udah ada unsur manusia di situ [pantura], mengeksploitasi air tanah, di situ land subsidence-nya akan masif."

Pekalongan di pesisir utara Jawa Tengah, mengalami penurunan tanah sekitar 1-20 cm setiap tahunnya.

Pada 2018, 31% wilayah daratan Pekalongan telah tergenangi air laut secara permanen.

Salah satu warganya, Sisriati, terpaksa meninggikan lantai rumahnya hingga 1 meter.

"Lantai di-urug biar nggak ada air. Kalau nggak di-urug kan ada air masuk, nggak bisa melakukan aktivitas sehari-hari, misal lihat TV, aktivitas anak-anak belajar kan repot," akunya.

Baca juga: Pekan Depan Laut Pasang Maksimum, Bagaimana Potensi Banjir Rob?

Mereka yang bertaruh nyawa

Pun, Suwi memilih bertahan di rumahnya yang hanya berjarak beberapa meter dari laut, meski ancaman banjir rob membayangi. Meski dia akui, setiap hari dirinya merasa was-was. BBC Indonesia/Ayomi Amindoni Pun, Suwi memilih bertahan di rumahnya yang hanya berjarak beberapa meter dari laut, meski ancaman banjir rob membayangi. Meski dia akui, setiap hari dirinya merasa was-was.
Suwi adalah perempuan paruh baya yang tinggal di muara Sungai Kakap di pesisir pantai Kalimantan Barat yang tiap tahunnya mengalami banjir laut tahunan.

Dia merasa bertaruh nyawa tiap kali banjir rob datang menerjang.

"Khawatir lah, ada dulu sekali acap dalam dua tahun. Ibu balik ke rumah, acap rumah kami, basuh anak aku," tuturnya.

Dia menuturkan, banjir rob kala itu sempat meluluhlantakkan rumah warga, membuat mereka terpaksa mengungsi.

Suwi menjelaskan relokasi pernah diusulkan pemerintah daerah, namun kebanyakan warga memutuskan kembali ke rumah, meski kondisinya sudah hancur.

Baca juga: Beberapa Wilayah di Jakarta Berpotensi Banjir Rob, Ini Daftarnya

Pun, Suwi memilih bertahan di rumahnya yang hanya berjarak beberapa meter dari laut, meski ancaman banjir rob membayangi. Meski dia akui, setiap hari dirinya merasa was-was.

"Takut. Kami sudah merasa air besar. Tak usahlah kami dapat dua kali."ndoni

Selain Kubu Raya, Mempawah di Kalimantan Barat juga menjadi langganan banjir rob, bahkan abrasi terus-menerus mengubah garis pantai.

Salah satu warga yang tinggal di Kampung Benteng yang terletak di pesisir Mempawah, Syarif mengatakan sejak pertengahan 1990an, banjir rob mulai terjadi di kampungnya.

Baca juga: Rumah Diterjang Banjir Rob, 37 Warga Karawang Mengungsi

Selain Kubu Raya, Mempawah di Kalimantan Barat juga menjadi langganan banjir rob, bahkan abrasi terus-menerus mengubah garis pantai. BBC Indonesia/Ayomi Amindoni Selain Kubu Raya, Mempawah di Kalimantan Barat juga menjadi langganan banjir rob, bahkan abrasi terus-menerus mengubah garis pantai.
Pengalaman banjir terparah dia alami pada tahun 1999 silam, ketika dia sedang melaut tiba-tiba gelombang besar datang dan menyapu kapalnya, satu anggota keluarganya meninggal dalam peristiwa itu.

"Sejak itulah kita jage-jage, asal bulan 12 kita cukup jage lah itu. Nanti kalau untuk banjirnya air darat di daerah ini belum separah itu lah."

"Kalau di rumah kite, soalnya itu kena hambat jalan umum, ndak seberape sih. Cuman bagian rawannya daerah sini, kalau sedang nelayan itu nak pulang ndak bisa, apalagi kita nak ke laut, ndak bisa itu," tuturnya dengan logat Melayu yang masih kental.

Baca juga: Pengendali Banjir Rob Semarang Rampung Pertengahan 2019

Biasanya, lanjut Syarif, ketinggan air banjir rob mencapai paha orang dewasa, sekitar 20-40 cm. Meski sudah menjadi langganan banjir rob, namun ancaman banjir air laut lebih menakutkan bagi Syarif.

"Soalnya yang pernah terjadi air laut disertai angin bisa menghancurkan rumah. Tapi kalau banjir air hujan dari hulu, itu paling-paling hanya tenggelam, ndak menghancurkan. Itu yang kita alami di sini."

Baca juga: Banjir di Kawasan Green Garden Disebut akibat Rob hingga Air Kiriman dari Bogor

Meski ancaman banjir datang dari laut dan dari darat, namun Syarif memutuskan untuk bertahan di rumahnya. Sebab, tempat itu adalah tempatnya mencari nafkah.

"Itu masalah pekerjaan, jadi pekerjaan kita hanya nelayan, nak pindah dari sini jauh dari pekerjaan rasanya ndak bisa kita ninggalkan."

Dengan kondisi ancaman banjir rob yang berpotensi menyebabkan rumah tinggalnya tengglam, dia mengaku tidak mempersiapkan antisipasi.

Baca juga: Tanggul Jebol di Cianjur Sebabkan Banjir di Permukiman dan Sawah

"Kita hanya berserah".

Pada bulan Desember di Pontianak ada beberapa titik yang tergenang, termasuk Sungai Kakap dan beberapa area yang berada di cekungan. BBC Indonesia/Ayomi Amindoni Pada bulan Desember di Pontianak ada beberapa titik yang tergenang, termasuk Sungai Kakap dan beberapa area yang berada di cekungan.
Ancaman tenggelam yang dihadapi pesisir Kalimantan Barat, dipahami betul oleh Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji.

Pria yang pernah menjabat sebagai walikota Pontianak selama dua periode itu mengatakan topografi Pontianak hanya 0,2 - 1,2 cm di atas permukaan air laut. Sedangkan pasang laut lebih dari 1 m, kadang 1,5 m.

Sehingga, pada bulan Desember di Pontianak ada beberapa titik yang tergenang, termasuk Sungai Kakap dan beberapa area yang berada di cekungan.

"Kita selama ini tidak pernah berbicara mengenai topografi secara utuh sebagai panduan untuk perencanaan pembangunan, sehingga kadang ada daerah cekungan yang dijadikan permukiman. Harusnya kan tidak."

Baca juga: Senin Malam, Banjir Satu Meter Masih Merendam Cipinang Melayu

"Daerah cekungan inilah paling padat penduduknya, pasti tergenang," jelas Sutarmidji.

Kubu Raya berada di daerah cekungan sehingga menyebabkan ketika hujan deras, tanah gambut tergerus, membuat pemukaan tanahnya semakin turun.

"Kalau Pontianak tergenang, daerah lain sudah pasti kena, sebagian besar tergenang di pesisir itu dan intensitasnya semakin tahun makin tinggi," kata dia.

"Apalagi di sini kawasan pergerakan tanah semakin banyak. Tanah kita tuh labil sehingga pergerakan [semakin banyak]," kata dia.

Baca juga: Kerugian akibat Banjir Karawang Diperkirakan Mencapai Rp 44 Miliar

Seorang anak di Kubu Raya harus melalui genangan banjir rob demi menempuh pendidikan BBC Indonesia/Ayomi Amindoni Seorang anak di Kubu Raya harus melalui genangan banjir rob demi menempuh pendidikan
Sutarmidji mengungkapkan, Kalimantan Barat menghadapi ancaman ekologi dari berbagai penjuru, tidak hanya pesisir yang terdampak pemanasan global, namun juga alih fungsi lahan yang membuat penurunan muka tanah semakin parah.

Salah satunya, penambangan bauksit yang merajalela di Kalimantan Barat. Padahal, menurut Sutarmidji, bauksit merupakan penyeimbang tanah yang labil.

"Begitu ditambang, permukaan tanah turun," tegasnya.

Baca juga: Banjir Bandang Terjang Agam, Satu Jembatan Putus

Sementara itu, alih fungsi lahan yang terjadi di Kalimantan Barat, mengakibatkan ketika cuaca ekstrem terjadi, air dari hulu mengalir deras dan berdampak pada warga yang tiinggal di hilir.

"Tanaman lokal sudah tidak ada, diganti tanaman pendatang seperti sawit."

"Hilir yang paling menderita. Masyarakat menengah ke bawah pasti menderita. Ini yang kita tidak mau sehingga kita harus antisipasi dari awal," kata dia.

Baca juga: Bupati Bogor Soal Corona: Lebih Baik Bagi-bagi Masker dan Hand Sanitizer serta Antisipasi Banjir

'Perubahan iklim sudah menjadi kenyataan'

Seorang ibu membopong anaknya melewati banjir di rumahnya di Pekalongan Ulet Ifansasti/Getty Images Seorang ibu membopong anaknya melewati banjir di rumahnya di Pekalongan
Selama dua puluh tahun meneliti penurunan muka tanah di Indonesia yang bisa menenggelamkan daratan di kemudian hari, Heri mengatakan respon pemerintah selama ini "masih lambat".

"Awalnya mereka tidak percaya, akhirnya seiring waktu percaya, kemudian mengambil langkah-langkah, tapi kelihatannya masih sedikit lambat," akunya.

Masyarakat yang tinggal di pesisir pun, menurut Heri, sebagian besar masih belum memahami ancaman banjir permanen ini.

"Masih banyak yang tidak aware, mungkin fenomena alam. Dan di Indonesia unik, bahwa ujung-ujungnya ke pasrah, [karena menganggap] semuanya dari Tuhan," katanya.

Baca juga: Perubahan Iklim dan Aset Terbengkalai Perusahaan Energi

Akan tetapi, Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Ruandha Agung Sugardiman mengungkapkan pihaknya sudah memetakan daerah-daerah mana yang terdampak dan beberapa kali mengingatkan pemerintah daerah dan warga di daerah bahwa "perubahan iklim sudah menjadi kenyataan".

"Jadi betul di pantai utara Jawa dan pantai timur Sumatra itu selain kenaikan muka air laut juga ada subsidence dari tanah di sana karena gambutnya dikeringkan, sehingga ada double effect, dari air laut, juga adanya subsidence tanah di situ."

Baca juga: Banjir Jakarta Akibat Perubahan Iklim, Ini Upaya yang Bisa Dilakukan

Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji mengungkapkan yang menjadi pekerjaan rumah kini adalah membuat masyarakat yang tinggal di pesisir, yang merupakan golongan ekonomi lemah dan belum sepenuhnya sadar akan ancaman perubahan iklim, untuk mulai mengubah perilaku.BBC Indonesia/Ayomi Amindoni Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji mengungkapkan yang menjadi pekerjaan rumah kini adalah membuat masyarakat yang tinggal di pesisir, yang merupakan golongan ekonomi lemah dan belum sepenuhnya sadar akan ancaman perubahan iklim, untuk mulai mengubah perilaku.
"Ini yang harus disadarkan ke masyarakat bahwa ini sudah bukan cerita lagi, ini sudah terjadi betul. Oleh karena itu kita harus segera melakukan upaya nyata bagi masyarakat," ungkapnya.

Adapun hasil survei yang dilakukan sebuah komunitas global YouGov tahun lalu, menyebut 18% orang Indonesia meyakini bahwa perilaku manusia bukanlah penyebab perubahan iklim saat ini.

Indonesia sendiri menempati peringkat pertama sebagai negara yang membantah terjadinya perubahan iklim akibat ulah manusia dari 23 negara yang dilakukan survei.

Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji mengungkapkan yang menjadi pekerjaan rumah kini adalah membuat masyarakat yang tinggal di pesisir, yang merupakan golongan ekonomi lemah dan belum sepenuhnya sadar akan ancaman perubahan iklim, untuk mulai mengubah perilaku.

Baca juga: Hujan Deras, Kecamatan Sukajaya di Bogor Kembali Banjir dan Longsor

"Itu sudah kita lakukan, cuman kadang masyarakat ini kan kalau belum ada korban dia belum kapok. Itu ada korban baru ribut.

"Harus ada penanganan mitigasi bencana yang komprehensif, semua harus dalam kepentingan jangka panjang anak cucu kita," kata dia.

Relokasi warga yang tinggal di kawasan rawan, disebut Sutarmidji sebagai salah satu solusi.

Sementara, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan akan menangani masalah tersebut "kasus per kasus", dengan mengedepankan pendekatan pembangunan infrastruktur dan sosial.

Baca juga: Industri Tekstil Indonesia: Banjir Impor hingga Corona

"Case by case, tidak ada yang tunggal."

"Jadi upamanya, di Pekalongan di beberapa titik dibuat tanggul. Kemudian, Semarang - Demak dibuat tol, tolnya saya minta dibuat tanggul. Tapi sementara di beberapa lain yang masih ada potensi untuk dihijaukan, dihijaukan," jelasnya.

Tulisan ini merupakan bagian dari laporan seri tentang Pesisir Indonesia yang terancam tenggelam di situs BBC News Indonesia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X