558 Warga Gunungkidul Terjangkit DBD, 4 Orang Meninggal Dunia

Kompas.com - 25/03/2020, 15:43 WIB
Ilustrasi nyamuk demam berdarah, nyamuk aedes aegypti. Ilustrasi nyamuk demam berdarah, nyamuk aedes aegypti.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Kasus Demam Berdarah Dangue ( DBD) di Gunungkidul, Yogyakarta, terus meningkat tajam.

Berdasarkan Januari-Maret 2020 tercatat 558 warga terjangkit DBD, 4 di antaranya meninggal dunia. 

"Hingga hari ini tercatat 558 warga terkena DBD, dengan jumlah korban meninggal dunia empat orang," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Penularan Penyakit (P2P), Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Gunungkidul Sumitro saat dihubungi wartawan Rabu (25/3/2020).

Baca juga: Sejak Social Distancing Berlaku, Jumlah Donor Merosot di Tengah Peningkatan Kasus DBD

Dia menjelaskan, dibandingkan tahun 2019 pada triwulan pertama terjadi peningkatan signifikan, di mana tercatat 192 warga terjangkit DBD.

"Triwulan pertama tahun lalu satu yang meninggal dunia, sekarang bertambah menjadi empat orang," ujarnya.

Dia menambahkan, untuk sebaran wilayah endemik DBD terjadi di Kecamatan Karangmojo, Ponjong, Wonosari dan Patuk.

"Meski ada peningkatan kasus DBD belum ditetapkan KLB karena masih bisa dikendalikan," kata Sumitro.

Sumitro mengaku, pencegahan terhadap DBD yakni mendorong masyarakat untuk melakukan  program pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dan koordinasi lintas sektoral dari tingkat kabupaten hingga desa diperkuat.

"Pencegahan bisa dilakukan dengan fogging hingga PSN dengan program 3M (mengubur, menguras dan menutup) tempat-tempat yang berpotensi menjadi sarang nyamuk," tuturnya.

Baca juga: 99 Kasus DBD Terjadi di Banyumas, 2 Orang Meninggal Dunia

Menurut dia, pengasapan (fogging) hanya efektif membunuh nyamuk dewasa.

"PSN paling efektif sebagai upaya pencegahan. Jika tidak, telur atau jentik dalam lima hari akan menjadi nyamuk sehingga bisa menularkan DBD," pungkasnya.

Wakil Ketua DPRD Gunungkidul Heri Nugroho berharap masyarakat memperhatikan lingkungan karena menjadi tanggungjawab bersama.

"Di tengah acaman Covid-19, penyakit DBD juga mengintai. Kami mendorong pemerintah agar bergerak cepat melakuan pencegahan secara masif,” kata Heri.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X