Jadi Tersangka, Mahasiswa UGM yang Rusak Pos Polisi di Sleman Tak Ditahan, Ini Alasannya

Kompas.com - 12/03/2020, 05:55 WIB
Inafis Polres Sleman saat berada di Pos Polisi Kentungan, Sleman. Pos Polisi Kentungan, Sleman pada Selasa (10/03/2020) dilempar batu hingga mengakibatkan kaca depan pecah. KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMAInafis Polres Sleman saat berada di Pos Polisi Kentungan, Sleman. Pos Polisi Kentungan, Sleman pada Selasa (10/03/2020) dilempar batu hingga mengakibatkan kaca depan pecah.

KOMPAS.com - SH, mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) semester sepuluh yang merusak pos polisi Kentungan, Sleman, Yogyakarta, pada Selasa (10/3/2020) pagi telah ditetapkan tersangka, tapi tidak ditahan.

Hal itu diungkapkan Kapolres Sleman AKBP Rizky Ferdiansyah.

Mahasiswa tersebut dijerat dengan Pasal 406 tentang perusakan.

Baca juga: Pos Polisi Kentungan Sleman Dilempar Batu, 1 Mahasiswa UGM Diamankan

Dijelaskan Rizky, mahasiswa itu tidak ditahan karena ancaman hukuman penjara di pasal yang menjeratnya di bawah lima tahun.

Rizky mengimbau kepada masyarakat untuk bersama menjaga dan merawat fasilitas umum.

"Kita harus bersama-sama menjaga dan merawat apa yang sudah dibangun, tak hanya pos polisi, tapi semua fasilitas umum. Karena ini juga untuk kepentingan masyarakat luas," ujarnya.

Baca juga: UGM Berikan Pendampingan Mahasiswa Pelaku Perusakan Pos Polisi

Diberitakan sebelumnya, pos polisi di Simpang Empat Kentungan, Sleman, Selasa (10/3/2020) sekitar pukul 05.30 WIB dilempar batu hingga mengakibatkan kaca bagian depan pecah.

Dari kejadian itu, polisi mengamankan satu orang pria yang diduga melakukan aksi pelemparan Pos Polisi Kentungan.

Pria yang diamankan ini berstatus sebagai mahasiswa.

"Inisialnya SH, iya mahasiswa, diamankan di kosnya," kata Kapolres Sleman AKBP Rizky Ferdiansyah.

Baca juga: Mahasiswa Perusak Pos Polisi di Sleman Ditetapkan Sebagai Tersangka

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Bengkulu Beri Kuota Internet Gratis untuk Siswa dan Guru SMP

Pemkot Bengkulu Beri Kuota Internet Gratis untuk Siswa dan Guru SMP

Regional
Kantor PDI-P Cianjur Dilempar Bom Molotov, Pintu Depan Terbakar

Kantor PDI-P Cianjur Dilempar Bom Molotov, Pintu Depan Terbakar

Regional
1 Kecamatan di Trenggalek Jadi Zona Hijau, 3 SMP akan Gelar Belajar Tatap Muka

1 Kecamatan di Trenggalek Jadi Zona Hijau, 3 SMP akan Gelar Belajar Tatap Muka

Regional
6 Pasien Covid-19 di Banyumas Meninggal, Satu Kampung di-Lockdown

6 Pasien Covid-19 di Banyumas Meninggal, Satu Kampung di-Lockdown

Regional
INACA Kampanyekan Terbang Aman di Tengah Wabah Covid-19

INACA Kampanyekan Terbang Aman di Tengah Wabah Covid-19

Regional
Cerita Jonathan Belajar Online, Jual Pempek demi Beli Kuota Internet

Cerita Jonathan Belajar Online, Jual Pempek demi Beli Kuota Internet

Regional
Penjelasan RS Terkait Ibu yang Kehilangan Bayinya karena Tak Dihiraukan Petugas Saat Persalinan

Penjelasan RS Terkait Ibu yang Kehilangan Bayinya karena Tak Dihiraukan Petugas Saat Persalinan

Regional
Terkatung 12 Hari di Laut Natuna, Kapal Nelayan Selamat Berkat Layar Terpal

Terkatung 12 Hari di Laut Natuna, Kapal Nelayan Selamat Berkat Layar Terpal

Regional
Guru TK Dilecehkan Kepala Sekolah Dalam Ruangan, Bajunya Ditarik hingga Robek

Guru TK Dilecehkan Kepala Sekolah Dalam Ruangan, Bajunya Ditarik hingga Robek

Regional
Niat Cari Kerja ke Pontianak, Warga Jombang Kabur ke Hutan karena Positif Corona, Ini Kisahnya...

Niat Cari Kerja ke Pontianak, Warga Jombang Kabur ke Hutan karena Positif Corona, Ini Kisahnya...

Regional
Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Kota Madiun Lombakan Kedisiplinan Protokol Kesehatan Covid-19, Juara Satu Dapat Satu Ton Beras

Regional
Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Pasar Cihapit Jadi Tongkrongan Anak Muda Gaul di Bandung, Dulunya Kamp Tawanan Jepang

Regional
Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Berebut Tanah Yayasan, Ibu dan Anak di Purbalingga Saling Lapor ke Polisi

Regional
Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Bertambah 28, Total 2.822 Kasus Positif Covid-19 di Sulut

Regional
Didatangi Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Didatangi Ketua DPRD, Siswi di Magetan yang Tinggal di Bekas Kandang Ayam Menangis Ingin Tetap Sekolah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X