Berkat Manajemen Sampah, Alumni ITB Menang Social Enterprise Bootcamp di Singapura

Kompas.com - 10/03/2020, 11:15 WIB
Alumnus MBA Institut Teknologi Bandung (ITB), Meydan Gusnisar (30 tahun) memenangkan Social Enterprise Bootcamp 2020 di Singapura. KOMPAS.com/RENI SUSANTIAlumnus MBA Institut Teknologi Bandung (ITB), Meydan Gusnisar (30 tahun) memenangkan Social Enterprise Bootcamp 2020 di Singapura.

BANDUNG, KOMPAS.com – Alumnus MBA Institut Teknologi Bandung (ITB), Meydam Gusnisar (30 tahun), membawa pulang hadiah 10.000 dollar Singapura setelah memenangkan Social Enterprise Bootcamp 2020 di Singapura.

“Jumlah keseluruhan peserta 200 orang. Dari jumlah itu, 15 lolos mengikuti Social Enterprise Bootcamp Singapura. Setelah mengikuti berbagai kegiatan, dari 15 itu dipilihlah dua, salah satunya saya,” ujar Meydam kepada Kompas.com di Bandung, Selasa (10/3/2020).

Meydam mengatakan, dirinya bisa memenangkan penghargaan itu berkat aktivitas kewirausahaan sosial di bidang persampahan yang ia dan beberapa orang temannya geluti beberapa tahun terakhir ini.

Model bisnis tersebut kemudian ia jadikan tesis dan mendapatkan banyak masukan dari pembimbing maupun penguji.

Tesis ini pula yang diikutsertakan dalam lomba Social Enterprise Bootcamp Singapura.

Baca juga: Cerita Ujang, Petani Milenial yang Stabilkan Harga Bawang hingga Dipanggil Jokowi ke Istana

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Waste4Change

Meydam menceritakan awal mula aktif di bidang persampahan. Berlatar belakang Teknik Lingkungan, ia dan beberapa orang temannya mendirikan Waste4Change berbasis kewirausahaan sosial.

Tagline yang diusung Waste4Change adalah “responsible waste management”. Sebab selama ini, urusan sampah hanya sekadar kumpul, angkut, kemudian buang ke tempat pembuangan akhir (TPA). 

Sistem ini, membuat TPA Leuwigajah longsor 2005 silam. Dalam kejadian itu, sebanyak 150 orang tewas tertimbun sampah.

Baca juga: Menggarap Potensi Energi Listrik dari Sampah Perkotaan

Berangkat dari kejadian tersebut dan pengetahuan di bidang Teknologi Lingkungan yang ia peroleh di Universitas Indonesia (UI), tim Meydam mulai mengedukasi costumernya di Bekasi untuk memilah sampah.

Sampah organik dibuang ke tong warna hijau, kertas warna biru, dan plastik warna orange. Sampah yang sudah terpilah, diangkut dengan cara terpilah juga.

Sampah kemudian dibawa ke Rumah Pemulihan Materi untuk diproses. Sampah yang bisa didaur ulang akan dibawa ke pabrik daur ulang. Sedangkan sampah yang sama sekali tidak bisa diolah akan dibuang ke TPA.

Baca juga: Pemkot Bekasi Teken MoU Smart City dengan Waste4Change soal Pengelolaan Sampah

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
Wagub Uu Minta Masyarakat Aktif Kembangkan Potensi Wisata di Desa Jabar

Wagub Uu Minta Masyarakat Aktif Kembangkan Potensi Wisata di Desa Jabar

Regional
Dengarkan Curhat Pekerja Migran, Ganjar Minta Mereka Lapor jika Jadi Korban Pungli

Dengarkan Curhat Pekerja Migran, Ganjar Minta Mereka Lapor jika Jadi Korban Pungli

Regional
Pemprov Jabar Gaet Investor Timur Tengah, Kang Emil: Kami Lakukan lewat Door-to-Door

Pemprov Jabar Gaet Investor Timur Tengah, Kang Emil: Kami Lakukan lewat Door-to-Door

Regional
Pasangan Moka Jabar 2021 Resmi Terpilih, Ridwan Kamil: Semoga Bisa Menjadi Teladan

Pasangan Moka Jabar 2021 Resmi Terpilih, Ridwan Kamil: Semoga Bisa Menjadi Teladan

Regional
Ketua Komisi III DPR Minta Polri Transparan Ungkap Kasus Dugaan Pemerkosaan Anak di Luwu Timur

Ketua Komisi III DPR Minta Polri Transparan Ungkap Kasus Dugaan Pemerkosaan Anak di Luwu Timur

Regional
Wakil Ketua TP PKK Jabar: Kualitas Pemuda Harus Ditingkatkan lewat Pendidikan

Wakil Ketua TP PKK Jabar: Kualitas Pemuda Harus Ditingkatkan lewat Pendidikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.