Khawatir Virus Corona, Papua Barat Antisipasi Kedatangan Kapal Barang dari China

Kompas.com - 26/02/2020, 23:36 WIB
(Ilustrasi) Petugas Karantina Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kupang memeriksa kesehatan enam warga negara China yang terdampar di perairan Rote Ndao setibanya di Lantamal VII Kupang, NTT, Kamis (30/1/2020). Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk mengetahui enam warga negara China itu terjangkit virus Corona atau tidak sebelum diantar ke kantor Imigrasi Klas I TPI Kupang. ANTARA FOTO/KORNELIS KAHA(Ilustrasi) Petugas Karantina Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kupang memeriksa kesehatan enam warga negara China yang terdampar di perairan Rote Ndao setibanya di Lantamal VII Kupang, NTT, Kamis (30/1/2020). Pemeriksaan tersebut dilakukan untuk mengetahui enam warga negara China itu terjangkit virus Corona atau tidak sebelum diantar ke kantor Imigrasi Klas I TPI Kupang.

MANOKWARI, KOMPAS.com - Kementerian Hukum dan HAM Kantor Wilayah Provinsi Papua Barat bersama lembaga pemerintah terkait mengantisipasi kedatangan kapal pengangkut barang dari China dalam waktu dekat.

Kepala Kantor Perwakilan Hukum dan HAM Papua Barat Anthonius Ayorbaba mengatakan, kapal pengangkut barang berkapasitas besar milik investor China akan masuk ke Pelabuhan Barang PT SDIC Papua Cement Indonesia di Manokwari,.

"Dari informasi yang kami peroleh dari Bea Cukai, kapal ini masuk dalam rangka mengambil semen di pabrik perusahaan semen yang saat ini beroperasi di Maruni Manokwari. Dalam waktu dekat akan masuk, kapal ini kapasitasnya sangat besar," kata Anthonius di Manokwari seperti dilansir Antara, Rabu (26/2/2020).

Baca juga: Banyak Kabupaten yang Belum Terhubung di Papua Barat, Pembangunan Infrastruktur Jadi Prioritas

Kantor Imigrasi Manokwari telah berkoordinasi dengan lembaga terkait untuk mengantisipasi kedatangan kapal dari China, karena khawatir dengan wabah virus corona "Covid-19".

"Sekali pun kapal ini hanya membawa ABK atau kru kapal, namun tentu membutuhkan pengawasan ekstra. Imigrasi, Kantor Kesehatan Pelabuhan, Bea Cukai, termasuk pemerintah daerah dan lembaga terkait lainnya harus bersinergi," kata Anthonius.

Ia menjelaskan, pemerintah telah menetapkan kebijakan untuk membatasi warga negara China masuk ke Indonesia untuk mencegah penyebaran virus corona tersebut.

"Termasuk WNA dari negara lain yang pernah ke China dan ingin melanjutkan perjalanan ke Indonesia. Dalam kurun waktu 14 hari setelah keluar dari China tidak boleh masuk ke Indonesia," kata dia.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua Barat Otto Parorongan mengatakan, pemerintah daerah sudah siaga mengantisipasi penyebaran virus corona.

Baca juga: Penguatan Lereng Longsor yang Ancam Tol Cipularang KM 118 Terkendala Hujan

"Pengawasan seluruh pintu masuk seperti bandara dan pelabuhan diperketat dan tentu bersama kesehatan pelabuhan dan lembaga terkait lainya kita laksanakan serangkaian pemeriksaan terhadap setiap warga asing," kata Otto.

Dinas Kesehatan, menurut dia, juga memberikan perhatian khusus pada perusahaan yang mempekerjakan tenaga asing seperti PT SDIC Papua Cement Indonesia yang beroperasi di Manokwari.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Antara
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diduga Salah Tembak, 2 Petani di Poso Tewas Saat Panen Kopi, Ini Penjelasan Polisi

Diduga Salah Tembak, 2 Petani di Poso Tewas Saat Panen Kopi, Ini Penjelasan Polisi

Regional
50.000 Ribu Butir Obat Batuk Disalahgunakan untuk Mabuk

50.000 Ribu Butir Obat Batuk Disalahgunakan untuk Mabuk

Regional
Ibu Hamil 9 Bulan yang Ditinggal dan Bergantung Tetangga: 'Tolong Jangan Cari Suami Saya'

Ibu Hamil 9 Bulan yang Ditinggal dan Bergantung Tetangga: "Tolong Jangan Cari Suami Saya"

Regional
Ingin Awet Muda dan Cepat Kaya, Oknum Karyawan Tambang Nekat Curi Celana Dalam, Ini Ceritanya

Ingin Awet Muda dan Cepat Kaya, Oknum Karyawan Tambang Nekat Curi Celana Dalam, Ini Ceritanya

Regional
Saat Polisi Kaget Dipergoki Rekan Seprofesinya, Ketahuan Isap Sabu-sabu

Saat Polisi Kaget Dipergoki Rekan Seprofesinya, Ketahuan Isap Sabu-sabu

Regional
Kadis Pariwisata NTB: Konsep New Normal, Hotel Harus Siapkan Klinik

Kadis Pariwisata NTB: Konsep New Normal, Hotel Harus Siapkan Klinik

Regional
Warga Pasuruan Tewas Dilempar Bom Ikan, Pelaku Diduga Masuk dari Jendela

Warga Pasuruan Tewas Dilempar Bom Ikan, Pelaku Diduga Masuk dari Jendela

Regional
Keluarga Ambil Paksa Jenazah Pasien Positif Covid-19 dari Rumah Sakit di Surabaya

Keluarga Ambil Paksa Jenazah Pasien Positif Covid-19 dari Rumah Sakit di Surabaya

Regional
Pasien Covid-19 Tertua dan Bocah 3 Tahun di Sorong Dinyatakan Sembuh

Pasien Covid-19 Tertua dan Bocah 3 Tahun di Sorong Dinyatakan Sembuh

Regional
Penularan Covid-19 Disoroti Presiden Jokowi, Pemprov Kalsel: Kasus Turun di Akhir Juli

Penularan Covid-19 Disoroti Presiden Jokowi, Pemprov Kalsel: Kasus Turun di Akhir Juli

Regional
Berpacaran dengan Orang yang Sama, 3 Oknum TNI Aniaya Pelajar SMA di Depan Rumah si Gadis

Berpacaran dengan Orang yang Sama, 3 Oknum TNI Aniaya Pelajar SMA di Depan Rumah si Gadis

Regional
519 Pasien Covid-19 di Surabaya Sembuh Dalam 5 Hari, Ini Rahasia Risma

519 Pasien Covid-19 di Surabaya Sembuh Dalam 5 Hari, Ini Rahasia Risma

Regional
Viral, Nenek 67 Tahun di Minahasa Menolak BLT, Alasannya Bikin Terharu

Viral, Nenek 67 Tahun di Minahasa Menolak BLT, Alasannya Bikin Terharu

Regional
Filosofi dan Janji Ridwan Kamil Soal Pandemi di Balik Sebuah Rompi..

Filosofi dan Janji Ridwan Kamil Soal Pandemi di Balik Sebuah Rompi..

Regional
Dalam Waktu 3 Hari, 2 Jenazah PDP di Makassar Diambil Paksa Keluarga, Ini Fakta Lengkapnya

Dalam Waktu 3 Hari, 2 Jenazah PDP di Makassar Diambil Paksa Keluarga, Ini Fakta Lengkapnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X