Cerita Milla, Mahasiswi Program Doktor yang Jalani Observasi di Natuna, Rindu Keluarga

Kompas.com - 17/02/2020, 23:18 WIB
Hilyatu Millati Rusdiyah (33) bersama suaminya, Ahmad Syaifuddin Zuhri (35) ditemui di rumahnya Desa Malangan, Kecamatan Tulung, Klaten, Jawa Tengah, Senin (17/2/2020). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIHilyatu Millati Rusdiyah (33) bersama suaminya, Ahmad Syaifuddin Zuhri (35) ditemui di rumahnya Desa Malangan, Kecamatan Tulung, Klaten, Jawa Tengah, Senin (17/2/2020).

 

 

KLATEN, KOMPAS.com - Hilyatu Millati Rusdiyah (33) adalah satu dari 238 warga negara Indonesia (WNI) yang menjalani proses observasi dan karantina di Natuna, Kepulauan Riau.

Perempuan yang akrab disapa Milla merupakan warga Desa Malangan, Kecamatan Tulung, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Milla dievakuasi oleh pemerintah Indonesia dari Wuhan, China pasca terjadinya wabah virus corona.

Milla kemudian dibawa ke Natuna, Kepulauan Riau untuk menjalani proses observasi dan karantina selama 14 hari sebelum dipulangkan ke daerah asal.

Baca juga: Kisah Mahasiswa di Wuhan Saat Virus Corona Merebak, Teriak Jiayou dari Balik Jendela

Selama menjalani proses observasi dan karantina, mahasiswi yang sedang menyelesaikan program doktor di Chongqing University mengaku sangat merindukan keluarga.

"Yang dirindukan saat dikarantina adalah keluarga. Karena sudah terpisah dengan keluarga sangat lama," kata Milla dengan didampingi suami, Ahmad Syaifuddin Zuhri (35) ditemui di rumahnya Desa Malangan, Tulung, Klaten, Jawa Tengah, Senin (17/2/2020).

Selama observasi dan karantina di Natuna, Milla setiap hari mengikuti kegiatan olahraga, makan bersama tiga kali sehari, bermain game, sosialisasi dan sehari dua kali pemeriksaan kesehatan, baik suhu tubuh maupun tekanan darah dan sebagainya.

Milla juga mengatakan semua WNI yang menjalani observasi dan karantina di Natuna dinyatakan sehat dan tidak ada satupun yang menunjukkan adanya gejala-gejala virus corona.

"Kemenkes telah mengeluarkan sertifikat atau surat sehat untuk masing-masing peserta observasi yang kemarin diberikan sebelum kami pulang ke keluarga masing-masing," terang Milla.

"Jadi, saya mohon kepada masyarakat sekitar tidak perlu takut kepada kami dan tidak mengkhawatirkan kedatangan kami. Karena kami semuanya dalam kondisi baik-baik saja," ucap Milla menambahkan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Keluar Rumah Tak Pakai Masker, 68 Warga Pontianak Langsung Dites Swab

Keluar Rumah Tak Pakai Masker, 68 Warga Pontianak Langsung Dites Swab

Regional
Diperkosa Kakak Kandung hingga Hamil, Remaja 13 Tahun Juga Jadi Korban Perundungan Warga

Diperkosa Kakak Kandung hingga Hamil, Remaja 13 Tahun Juga Jadi Korban Perundungan Warga

Regional
Pelajar SMP Korban Perkosaan Akan Melahirkan, Keluarga Ingin Cabut Laporan di BK DPRD Gresik

Pelajar SMP Korban Perkosaan Akan Melahirkan, Keluarga Ingin Cabut Laporan di BK DPRD Gresik

Regional
Mengaku Khilaf Saat Diamankan, 10 Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Diberi Bimbingan Ustaz

Mengaku Khilaf Saat Diamankan, 10 Pesepeda Perempuan Berbaju Ketat di Banda Aceh Diberi Bimbingan Ustaz

Regional
Ketika Akademi TNI 'Keukeuh' Minta Wali Kota Magelang Pindah Kantor

Ketika Akademi TNI "Keukeuh" Minta Wali Kota Magelang Pindah Kantor

Regional
Cerita Dokter Forensik Bertaruh Nyawa Tangani Jenazah Pasien Covid-19

Cerita Dokter Forensik Bertaruh Nyawa Tangani Jenazah Pasien Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] Misteri 31 Jam Pendaki Hilang di Gunung Guntur | Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 di Jeneponto

[POPULER NUSANTARA] Misteri 31 Jam Pendaki Hilang di Gunung Guntur | Pengambilan Paksa Jenazah Covid-19 di Jeneponto

Regional
PKB Pertimbangkan 3 Nama di Pilkada Sidoarjo, Salah Satunya Putra Saiful Ilah

PKB Pertimbangkan 3 Nama di Pilkada Sidoarjo, Salah Satunya Putra Saiful Ilah

Regional
'Bapak Pergi Saja, Tak Ada Corona di Sini, Kalau Ada akan Kami Kubur Sendiri'

"Bapak Pergi Saja, Tak Ada Corona di Sini, Kalau Ada akan Kami Kubur Sendiri"

Regional
Terungkap, 240 Polisi di Sumsel Ternyata Gunakan Narkoba

Terungkap, 240 Polisi di Sumsel Ternyata Gunakan Narkoba

Regional
Gempa 6,1 Magnitudo Guncang Jepara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa 6,1 Magnitudo Guncang Jepara, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Ingin Shalat Idul Adha di Masjid Al-Akbar Surabaya, Calon Jemaah Harus Daftar Online

Ingin Shalat Idul Adha di Masjid Al-Akbar Surabaya, Calon Jemaah Harus Daftar Online

Regional
'Mereka Tolak Diisolasi karena Anggap Corona Proyek Memperkaya Dokter'

"Mereka Tolak Diisolasi karena Anggap Corona Proyek Memperkaya Dokter"

Regional
Fakta Kakak Setubuhi Adik Kandung hingga Hamil 4 Bulan, Korban Keguguran

Fakta Kakak Setubuhi Adik Kandung hingga Hamil 4 Bulan, Korban Keguguran

Regional
Fakta Santri Pondok Gontor Positif Covid-19, Tak Bawa Surat Kesehatan hingga Akses Pesantren Ditutup

Fakta Santri Pondok Gontor Positif Covid-19, Tak Bawa Surat Kesehatan hingga Akses Pesantren Ditutup

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X