Pemprov Kalsel Pastikan Tak Ada Penjemputan Bagi 7 Mahasiswa yang Diobservasi di Natuna

Kompas.com - 14/02/2020, 22:57 WIB
Semua WNI akan dipulangkan dari Hanggar Lanud Raden Sadjad Ranai, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri), termasuk 47 orang kru penjemput. Sehingga total yang dipulangkan sebanyak 285 orang. SCREENSHOT VIDEO KEMENKES RISemua WNI akan dipulangkan dari Hanggar Lanud Raden Sadjad Ranai, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri), termasuk 47 orang kru penjemput. Sehingga total yang dipulangkan sebanyak 285 orang.

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan memastikan tidak ada penjemputan khusus bagi mahasiswanya yang selesai menjalani masa karantina di Natuna.

Hal tersebut disampaikan Sekretaris Daerah Pemprov Kalsel Haris Makkie, Jumat (14/2/2020).

Haris mengatakan,  7 mahasiswa asal Kalsel akan pulang secara mandiri.

"Memang benar mereka akan pulang, tapi secara mandiri dan tidak ada perlakuan khusus," ujar Haris Makkie, Jumat.

Baca juga: Usai Diobservasi di Natuna, 11 Mahasiwa dari Wuhan Langsung Pulang ke Aceh

Haris bahkan berujar bahwa jika ada penjemputan secara khusus, maka akan terkesan aneh karena seluruh mahasiswa tersebut dinyatakan sehat pasca menjalani masa karantina.

"Justru aneh kalau mereka diperlakukan khusus, karena memang mereka sehat," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Pemprov Kalsel Heriansyah juga membenarkan bahwa 7 mahasiswa asal Kalsel akan tiba di Bandara Syamsuddin Noor Banjarmasin di Banjarbaru besok.

Namun, ia belum bisa memastikan pukul berapa ketujuh mahasiswa asal Kalsel itu tiba di Bumi Lambung Mangkurat.

Tetapi yang pasti, kata Heriansyah, masyarakat tidak perlu khawatir karena semua mahasiswa dinyatakan sehat.

"Karena selama menjalani observasi, memang tidak ditemukan suspect virus corona. Mereka juga dibekali surat keterangan sehat yang diberikan Kementerian Kesehatan, karena memang dinyatakan sehat,” jelasnya.

Baca juga: Mereka Menanti Pulangnya Almer yang Jalani Observasi Corona di Natuna

Dari informasi yang diterima, mahasiswa asal Kalsel yang menjalani masa karantina di Natuna, 6 diantaranya beralamat di Kabupaten Tabalong.

Sementara 1 orang lainnya beralamat di Kabupaten Kotabaru.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Kekerasan Seksual Bisa Menimpa Siapa Saja, Tanpa Memandang Apa yang Dikenakan Korban'

"Kekerasan Seksual Bisa Menimpa Siapa Saja, Tanpa Memandang Apa yang Dikenakan Korban"

Regional
Jumlah Kasus Harian Covid-19 Jateng Tertinggi di Indonesia, Begini Respons Ganjar...

Jumlah Kasus Harian Covid-19 Jateng Tertinggi di Indonesia, Begini Respons Ganjar...

Regional
Tak Dukung Calon yang Diusung Partai, Demokrat Pecat Seorang Anggota DPRD Manado

Tak Dukung Calon yang Diusung Partai, Demokrat Pecat Seorang Anggota DPRD Manado

Regional
Berusaha Kabur, Seorang Pencuri Spesialis Kamar Kos Ditembak Polisi

Berusaha Kabur, Seorang Pencuri Spesialis Kamar Kos Ditembak Polisi

Regional
Aktivitas Gunung Ile Lewotolok Lembata Terus Meningkat, Warga Diimbau Pakai Masker

Aktivitas Gunung Ile Lewotolok Lembata Terus Meningkat, Warga Diimbau Pakai Masker

Regional
Pengelola Wisata di Aceh Tengah Tewas Dikeroyok Sekelompok Pemuda, Ini Penyebabnya

Pengelola Wisata di Aceh Tengah Tewas Dikeroyok Sekelompok Pemuda, Ini Penyebabnya

Regional
Video 'Hancurkan Risma' Viral, Balai Kota Surabaya Dipenuhi Karangan Bunga

Video "Hancurkan Risma" Viral, Balai Kota Surabaya Dipenuhi Karangan Bunga

Regional
Bagikan Informasi Secara Efektif, Babel Sandang Predikat 'Most Engaging' Pemprov

Bagikan Informasi Secara Efektif, Babel Sandang Predikat "Most Engaging" Pemprov

Regional
Ingatkan Bahaya Covid-19 kepada Pimpinan Ponpes, Bupati Sumedang: Vaksinnya Belum Ada

Ingatkan Bahaya Covid-19 kepada Pimpinan Ponpes, Bupati Sumedang: Vaksinnya Belum Ada

Regional
Gunung Ile Lewotolok Meletus, Polisi Evakuasi Warga dan Gendong Lansia

Gunung Ile Lewotolok Meletus, Polisi Evakuasi Warga dan Gendong Lansia

Regional
Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Pemkot Pekanbaru: Masyarakat Abaikan Protokol Kesehatan

Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Pemkot Pekanbaru: Masyarakat Abaikan Protokol Kesehatan

Regional
Kisah Pilu Nyilat, Seberangi Sungai Sembari Bawa Sepeda Motor, Tenggelam dan Meninggal

Kisah Pilu Nyilat, Seberangi Sungai Sembari Bawa Sepeda Motor, Tenggelam dan Meninggal

Regional
Keluarga Anggota Klub Moge yang Keroyok Anggota TNI Minta Maaf, Mengaku Diteror di Medsos

Keluarga Anggota Klub Moge yang Keroyok Anggota TNI Minta Maaf, Mengaku Diteror di Medsos

Regional
Seorang Istri Bacok Suaminya Saat Tidur, Penyebabnya Diduga karena Cemburu

Seorang Istri Bacok Suaminya Saat Tidur, Penyebabnya Diduga karena Cemburu

Regional
Tak Pernah Cekcok, Istri Tiba-tiba Bacok Suami, Diduga karena Curiga Dimadu

Tak Pernah Cekcok, Istri Tiba-tiba Bacok Suami, Diduga karena Curiga Dimadu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X