Rebutan Rumah, Ayah Gugat Putrinya

Kompas.com - 28/11/2019, 19:26 WIB
Sidang gugatan Kamil bin Sulaiman (66) yang berlangsung di Pengadilan Negeri Kelas 1A Palembang ditunda majelis hakim karena masih dalam tahap mediasi, Kamis (28/11/2019). Kamil sebelumnya menggugat anak kandungnya Siti may Munah ke Pengadilan karena telah mengubah nama akta kepemilikan rumah. KOMPAS.COM/AJI YK PUTRASidang gugatan Kamil bin Sulaiman (66) yang berlangsung di Pengadilan Negeri Kelas 1A Palembang ditunda majelis hakim karena masih dalam tahap mediasi, Kamis (28/11/2019). Kamil sebelumnya menggugat anak kandungnya Siti may Munah ke Pengadilan karena telah mengubah nama akta kepemilikan rumah.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Kamil bin Sulaiman (66) menggugat putri semata wayangnya, Siti May Munah (43) ke Pengadilan Negeri Klas 1 A Palembang, Kamis (28/11/2019).

Gugatan itu dilayangkan karena Kamil merasa tak pernah mengibahkan rumah miliknya di Jalan Sultan Sahrir, Kecamatan Ilir Timur II, Palembang, kepada Siti.

Kamil menduga sertifikat kepemilikan rumah telah diubah oleh Siti.

Kuasa hukum Kamil, Dedi Heriyansyah menjelaskan, Kamil saat ini hanya tinggal di rumah kontrakan, karena rumah tersebut telah diubah kepemilikannya oleh Siti.

"Untuk membatalkan kepemilikan rumah itu, maka klien kami melayangkan gugatan ke pengadilan. Penggugat adalah ayah kandung dari tergugat,"ujar Dedi, di PN Palembang, Kamis.

Baca juga: Anak Gugat Ayah Rp 216 juta, Hakim Sudah Berupaya Lakukan Mediasi

Dedi menyebut, rumah itu merupakan milik Kamil bersama istrinya. Namun, pada 2013 lalu, istri Kamil meninggal dan Kamil akhirnya memutuskan untuk menikah lagi.

Setelah menikah, Kamil pun memilih mengontrak bersama istrinya yang baru.

Ia begitu terkejut mengetahui rumah telah berbalik nama menjadi milik putrinya.

Saat ini, pihak pengadilan pun tengah melakukan upaya mediasi antara Kamil dan Siti untuk mencari titik temu.

"Kami harapkan kedua pihak tidak ada yang dirugikan. Sekarang lagi dimediasi, apakah rumah itu nanti dijual dan dibagi rata, atau seperti apa nanti diakan diputuskan. Klien kami tidak hadir karena kesehatannya menurun," ujar Dedi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Dokter yang Tangani Lina Mantan Istri Sule Dimintai Keterangan Polisi

4 Dokter yang Tangani Lina Mantan Istri Sule Dimintai Keterangan Polisi

Regional
Jurnalis Mongabay asal Amerika Serikat Ditahan Imigrasi Palangkaraya

Jurnalis Mongabay asal Amerika Serikat Ditahan Imigrasi Palangkaraya

Regional
Divonis 2 Bulan, Kakek Samirin yang Pungut Getah Karet Seharga RP 17.000 Akhirnya Bebas

Divonis 2 Bulan, Kakek Samirin yang Pungut Getah Karet Seharga RP 17.000 Akhirnya Bebas

Regional
Gibran Tanggapi Pidato Megawati soal Minta Rekomendasi: Saya Tak Lewat Pintu Belakang

Gibran Tanggapi Pidato Megawati soal Minta Rekomendasi: Saya Tak Lewat Pintu Belakang

Regional
Dua Kali Kabur, Terpidana Mati yang 5 Tahun Jadi Buron Ini Ditembak Polisi

Dua Kali Kabur, Terpidana Mati yang 5 Tahun Jadi Buron Ini Ditembak Polisi

Regional
Beli Motor NMAX Pakai Uang Koin Rp 24 Juta, Pria di Banyuwangi Menabung di Kaleng Biskuit

Beli Motor NMAX Pakai Uang Koin Rp 24 Juta, Pria di Banyuwangi Menabung di Kaleng Biskuit

Regional
Melihat Batik Siswa SLB di Kendal yang Disukai Turis Asing

Melihat Batik Siswa SLB di Kendal yang Disukai Turis Asing

Regional
Risma: Saya Enggak Mau Ditanya Malaikat Kenapa Ada Warga Kelaparan

Risma: Saya Enggak Mau Ditanya Malaikat Kenapa Ada Warga Kelaparan

Regional
Jalur Puncak Rawan Longsor, Pengendara Diminta Hati-hati

Jalur Puncak Rawan Longsor, Pengendara Diminta Hati-hati

Regional
Kronologi ABK Meninggal dan Jenazahnya Dilarung ke Laut, Terakhir Komunikasi Setahun Lalu

Kronologi ABK Meninggal dan Jenazahnya Dilarung ke Laut, Terakhir Komunikasi Setahun Lalu

Regional
Fakta Lengkap Mahasiswa Jember Tewas di Kamar Indekos, dari Bau Menyengat hingga Korban Sempat Mengeluh Sakit

Fakta Lengkap Mahasiswa Jember Tewas di Kamar Indekos, dari Bau Menyengat hingga Korban Sempat Mengeluh Sakit

Regional
Mengenal Lebih Dekat Ikan Dewa, Harganya Jutaan dan Selalu Diburu Jelang Imlek

Mengenal Lebih Dekat Ikan Dewa, Harganya Jutaan dan Selalu Diburu Jelang Imlek

Regional
Seorang Kakek di Temanggung Tewas Disengat Ratusan Lebah

Seorang Kakek di Temanggung Tewas Disengat Ratusan Lebah

Regional
Fakta Kapal Wartawan Istana Tenggelam di Labuan Bajo, Polisi Sebut Layar Belum Sempat Diturunkan

Fakta Kapal Wartawan Istana Tenggelam di Labuan Bajo, Polisi Sebut Layar Belum Sempat Diturunkan

Regional
[POPULER NUSANTARA] ABK Meninggal Dibuang ke Laut | Raja Agung Sejagat Minta Maaf

[POPULER NUSANTARA] ABK Meninggal Dibuang ke Laut | Raja Agung Sejagat Minta Maaf

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X