Sempat Ada Penolakan, Jenazah Pelaku Bom Bunuh Diri Polresta Medan Dimakamkan Malam Hari

Kompas.com - 18/11/2019, 21:34 WIB
Proses pemakaman jenazah RMN di Taman Pemakaman Umum (TPU) Sei Sikambing D, Jalan Gatot Subroto, Medan pada Senin malam (18/11/2019) pada malam hari. Warga sangat menyayangkan dan kecewa dengan jalan Rabbial namun tidak menolak Rabbial dimakamkan di pemakaman tersebut KOMPAS.COM/DEWANTOROProses pemakaman jenazah RMN di Taman Pemakaman Umum (TPU) Sei Sikambing D, Jalan Gatot Subroto, Medan pada Senin malam (18/11/2019) pada malam hari. Warga sangat menyayangkan dan kecewa dengan jalan Rabbial namun tidak menolak Rabbial dimakamkan di pemakaman tersebut

MEDAN, KOMPAS.com - Taman Pemakaman Umum (TPU) Sei Sikambing D, Jalan Gatot Subroto, Medan pada Senin malam (18/11/2019) sekitar pukul 19.15 wib mendadak ramai dengan datangnya mobil ambulan yang membawa jenazah RMN.

Pelaku bom bunuh di di Mako Polrestabes Medan pada Rabu (13/11/2019) pagi itu dimakamkan di tempat peristirahatan terakhir itu setelah dishalatkan di Mushola Taqwa, Jalang Jangka, Kelurahan Sei Putih Barat, Kecamatan Medan Petisah, dekat rumah keluarganya.

Pemakaman itu dihadiri oleh polisi, kepala lingkungan, masyarakat Jalan Jangka dan Jalan Mistar serta sejumlah orang yang mengenal RMN.

Selama setengah jam proses penguburan, keluarga RMN pun meninggalkan tempat.

Baca juga: Tersangka Teroris di Medan Tak Hafal Indonesia Raya dan Pancasila

Seorang pria tua berpeci dan berbaju koko warna merah maron yang disebut sebagai ayah RMN enggan diwawancarai. Wajahnya tampak sedih. Seorang pria yang mendampinginya mengatakan bahwa pria tersebut masih shock.

Kepala Lingkungan di rumah keluarga RMN di Jalan Jangka, Poetra mengatakan, jenazah RMN tiba di Mushola Taqwa sekitar pukul 18.45 WIB.

Kedatangannya di musala di dekat rumahnya itu sesuai permintaan pihak keluarga dan masyarakat. Tanpa menunda-nunda waktu, jenazah itu dishalatkan kemudian langsung dibawa ke pemakaman.

"Kebetulan dia pernah ketua remaja mesjid di situ. Musala. Mungkin kawan-kawannya atau adik-adiknya ingin dia dishalatkan di situ," katanya.

Mengenai adanya sekelompok orang yang menolak pemakaman RMN pada Senin siang tadi, Poetra mengatakan hal tersebut adalah wajar karena aksi terorisme termasuk sesuatu yang dikecam.

"Itu wajar. Kebanyakan kalau saya lihat tadi bukan warga setempat. Tapi warga tidak ada yang menolak RMN dimakamkan di sini," katanya.

Warga sangat menyayangkan tindakan RMN.

Baca juga: Polisi Bekuk Bendahara dan 2 Perakit Bom Kelompok Teroris di Medan

Poetra menambahkan, sikap masyarakat sangat menyayangkan dan kecewa terhadap jalan yang diambil RMN. Namun, masyarakat mengetahui bahwa RMN berubah setelah berumah tangga.

"Semacam didoktrin oleh keluarga istrinya yang sebelumnya ikut pengajian yang saya tak bisa mengatakannya," kata Poetra.

Oleh karena itu, dirinya mewakili keluarga RMN memohon maaf sebesar-besarnya terutama kepada korban yang terluka dan masih dirawat. Begitu juga kepada pemerintah dan masyarakat atas perbuatannya yang tidak benar.

"Semoga tidak terulang lagi khususnya di wilayah kita," katanya. 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gedung Telkom di Pekanbaru Terbakar, Jaringan Telkomsel Mati Total

Gedung Telkom di Pekanbaru Terbakar, Jaringan Telkomsel Mati Total

Regional
Kritik Kebijakan Bupati Lewat Facebook, Ketua PGRI Jember Diperiksa Inspektorat

Kritik Kebijakan Bupati Lewat Facebook, Ketua PGRI Jember Diperiksa Inspektorat

Regional
Jual 20 Gadis Lewat MiChat, Penjual Mainan Anak Ditangkap

Jual 20 Gadis Lewat MiChat, Penjual Mainan Anak Ditangkap

Regional
Kerangka Manusia Ditemukan di Kebun Sawit Luwu Utara, Ini Hasil Penyelidikan Polisi

Kerangka Manusia Ditemukan di Kebun Sawit Luwu Utara, Ini Hasil Penyelidikan Polisi

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 11 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 11 Agustus 2020

Regional
PDI-P Umumkan Calon Pengganti Risma pada 19 Agustus 2020, Siapa Dia?

PDI-P Umumkan Calon Pengganti Risma pada 19 Agustus 2020, Siapa Dia?

Regional
Anggota DPRD Tak Percaya Covid-19, Walkot Ambon: Tinggal Saja di Lokasi Karantina

Anggota DPRD Tak Percaya Covid-19, Walkot Ambon: Tinggal Saja di Lokasi Karantina

Regional
Ayah Bunuh Bayi 40 Hari karena Ditolak Istri Saat Minta Berhubungan Badan, Begini Kronologinya

Ayah Bunuh Bayi 40 Hari karena Ditolak Istri Saat Minta Berhubungan Badan, Begini Kronologinya

Regional
CCTV Rusak, Penyebab Hilangnya 33 Tiang Pembatas Jembatan Ampera Masih Misterius

CCTV Rusak, Penyebab Hilangnya 33 Tiang Pembatas Jembatan Ampera Masih Misterius

Regional
Sisi Jalan Tol Palindra Ogan Ilir Terbakar, Jarak Pandang Pengendara Sempat Terganggu

Sisi Jalan Tol Palindra Ogan Ilir Terbakar, Jarak Pandang Pengendara Sempat Terganggu

Regional
Merasa Dihina di Medsos, Anggota DPRD Ciamis Laporkan Anak Gadisnya ke Polda Jabar

Merasa Dihina di Medsos, Anggota DPRD Ciamis Laporkan Anak Gadisnya ke Polda Jabar

Regional
Ngajar di Pedalaman, Guru Honorer Ini Dihadiahi Rp 15 Juta dari Jokowi

Ngajar di Pedalaman, Guru Honorer Ini Dihadiahi Rp 15 Juta dari Jokowi

Regional
Uji Klinis Fase 3 Resmi Dimulai, Erick Thohir Pastikan Calon Vaksin Covid-19 Halal

Uji Klinis Fase 3 Resmi Dimulai, Erick Thohir Pastikan Calon Vaksin Covid-19 Halal

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 11 Agustus 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 11 Agustus 2020

Regional
Seorang Wartawan di Kalsel Divonis 3 Bulan Penjara karena Berita

Seorang Wartawan di Kalsel Divonis 3 Bulan Penjara karena Berita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X