40 Atlet Mancanegara Ikut Kompetisi Sabang Freediving

Kompas.com - 08/11/2019, 11:19 WIB
Atlet peserta mengikuti kompetisi Sabang International Freediving Competition (SIFC) 2019 di Teluk Balohan, Kota Sabang, Kamis (7/11/2019). Sebanyak 40 atlet dari 17 negara mengikuti SIFC pada 2-7 November 2019, yang merupakan event bergengsi tahunan dan rutin digelar di Kota Sabang sejak tahun 2017. VICTOR YUSLIH/SIFC 2019Atlet peserta mengikuti kompetisi Sabang International Freediving Competition (SIFC) 2019 di Teluk Balohan, Kota Sabang, Kamis (7/11/2019). Sebanyak 40 atlet dari 17 negara mengikuti SIFC pada 2-7 November 2019, yang merupakan event bergengsi tahunan dan rutin digelar di Kota Sabang sejak tahun 2017.

SABANG, KOMPAS.com - Sebanyak 40 atlet dari 17 negara mengikuti kompetisi Sabang Freediving Internasional di Teluk Balohan, Kota Sabang, Kamis (7/11/2019). 

Sabang Freedeving Internasional berlangsung sejak 2 hingga 7 November 2019.

Kompetisi bergengsi cabang olahraga dunia ini sudah menjadi agenda rutin di Kota Sabang sejak 2017.

Baca juga: Menelusuri Jejak Tentara Jepang di Sabang


Tujuannya untuk meningkatkan minat kunjungan wisatawan mancanegara dalam menikmati potensi keindahan alam dan bawah laut di Sabang.

Sabang Freediving Internasional sudah menjadi agenda kompetisi cabang olahraga ekstrem di Kota Sabang. Pesertanya diikuti dari berbagai negara,” kata Kepala Bidang Pemasaran Dinas Parawisata Kota Sabang Mardiana kepada wartawan, Kamis.

Menurut Mardiana, minat para atlet freediving dari berbagai negara, khususnya dari Asia Tenggara sangat tinggi.

Pendaftar tiap kegiatan Sabang Freediving Internasional terus meningkat tiap tahunnya. Namun, panitia membatasi hanya untuk 40 peserta. 

“Minat peserta sangat ramai, tapi tetap kita batasi untuk 40 orang, kali ini diikuti oleh 17 negara,” kata Mardiana.

Menurut Mardiana, lokasi menyelam tanpa menggunakan peralatan yang ada di Kota Sabang sangat ideal dan menarik bagi para atlet diving dunia, baik kelas pemula maupun profesional.

Bahkan, jarak lokasinya tak jauh dari bibir pantai.

"Spot lokasi sangat ideal dan menarik, yang jarang ditemukan di daerah lain, sehingga event Sabang Freediving Internasional sangat baik sambutannya dari atlet peserta dari berbagai negara,” kata Mardiana.

Baca juga: Mempertahankan Cita Rasa Bolu Kijing dari Karawang

Kegiatan tahunan Sabang Freediving Internasional diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat di Kota Sabang,

Sementara itu, Maria atlet freediving dari Rusia mengaku sangat kagum melihat lokasi menyelam yang belum pernah ia temukan di negara lain.

Dia pun merasa sangat menikmati kompetisi kali ini.

“Lokasinya luar biasa bagus, arusnya bagus, saya banyak mendapat yang bagus di sini,” ujar Maria.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X