Cerita Pengungsi Wamena, Loncat dari Atap saat Kosnya Dibakar Massa

Kompas.com - 30/09/2019, 15:43 WIB
Pengungsi Wamena saat transit di Surabaya, Minggu (29/9/2019) sore KOMPAS.com/A. FAIZALPengungsi Wamena saat transit di Surabaya, Minggu (29/9/2019) sore

SURABAYA, KOMPAS.com - Muhammad Qoimuddin dan sejumlah kerabatnya, Senin (30/9/2019) sudah kembali di tengah-tengah keluarganya. Dia kembali bertemu 2 anak dan isterinya di Desa Taman Sareh, Sampang, Jawa Timur.

Minggu malam kemarin, pria 31 tahun itu bersama puluhan warga Sampang dipulangkan bersama dari tempat transit milik Dinas Tenaga Kerja Dan Transmigrasi Pemprov Jatim di Surabaya.

Jumat sebelumnya, dia bersama ratusan pendatang di Wamena, Jayawijaya, Papua, diterbangkan dengan pesawat Hercules, untuk keluar dari Wamena pasca kerusuhan aksi Senin (23/9/2019) lalu.

"Ada ratusan pendatang yang ikut pesawat, ada turun di Timika dan daerah lain," katanya, Minggu (29/9/2019).

Baca juga: Punya Hubungan secara Emosi dengan Wamena, Ridwan Kamil Siap Galang Bantuan

Muhammad Qoimuddin sendiri ikut di pesawat bersama adik dan sejumlah kerabatnya. Dari Wamena, dia diangkut pesawat Hercules selama 2 hari melintas Timika, Biak, Makasar hingga ke Semarang. Dari Semarang, dia 39 orang lainnya diangkut bus ke Surabaya.

Masih belum hilang dari ingatan, Senin siang pekan lalu, dia melihat ratusan massa yang tiba-tiba menyerang rumah kosnya di Jalan Hom Hom distrik Wamena. Massa mencari para pendatang dan mengusirnya.

"Massa berteriak-teriak Papua Merdeka," jelasnya.

Rekannya yang masih ada di dalam rumah terpaksa harus naik ke atap dan keluar lewat atap, karena rumah kost nya dibakar massa.

"Motor saya yang biasa saya pakai ojek juga dibakar," ujarnya.

Loncat dari atap kos

Untungnya, dia dan adik bersama kerabatnya berhasil melarikan diri ke kantor Polres. Qoimuddin mengaku memilih kabur dan tidak melawan, karena jumlah massa yang cukup banyak.

"Massanya ratusan, ada yang pakai seragam, sepertinya orang tua, tapi pakai seragam," ujarnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Gubernur NTT: Pembagian Fee Blok Masela Kewenangan Pemerintah Pusat

Regional
Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Gempa Magnitudo 7,1, Turis di Manado Sempat Panik

Regional
7 Hal Penting Kasus 'Pembubaran' Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

7 Hal Penting Kasus "Pembubaran" Piodalan, 9 Tahun Urus Izin hingga Polisi: Tak Ada Pembubaran

Regional
Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Kecelakaan Maut, Polisi Tetapkan Sopir Bus PO Sinar Jaya Tersangka

Regional
Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Biaya Pengobatan Tak Ditanggung BPJS, Keluarga Mahasiswa Korban Pembacokan Buka Donasi

Regional
Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Wakil Ketua DPRD Jabar: Kolam Renang Pribadi Penting untuk Ridwan Kamil

Regional
Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Ketika Grup Kasidah dan Paduan Suara Gereja Berkolaborasi di Pesparani Katolik Papua

Regional
BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

BMKG: Tercatat 28 Kali Gempa Susulan, Warga Diimbau Waspada Bangunan Retak dan Rusak

Regional
Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Warga Ungkap Perilaku Pasutri Terduga Teroris Cianjur sebelum Ditangkap

Regional
28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

28 Kali Gempa Susulan Guncang Maluku Utara Pasca-gempa Magnitudo 7,1

Regional
Fakta Para Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Fakta Para Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil hingga Umrah, Kalau Kalah Dikembalikan ke Diler

Regional
Fakta Upacara Piodalan di Bantul 'Dibubarkan' Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Fakta Upacara Piodalan di Bantul "Dibubarkan" Warga: Umat Hindu Butuh Rumah Ibadah

Regional
Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Ini Penyebab Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

4 Fakta Gempa Bumi M 7,1 di Maluku Utara, Tsunami 10 Cm hingga 19 Kali Gempa Susulan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan 'Doorprize' Mobil | Acara Piodalan 'Dibubarkan' Warga

[POPULER NUSANTARA] Calon Kades Sediakan "Doorprize" Mobil | Acara Piodalan "Dibubarkan" Warga

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X