Keluarga AR, Bocah Berkelamin Ganda, Cemas Tunggu Hasil Cek Kromosom

Kompas.com - 19/09/2019, 11:38 WIB
Ilustrasi kromosom XX milik perempuan. Ilustrasi kromosom XX milik perempuan.

CIANJUR, KOMPAS.com – Orangtua dan keluarga AR (3), bocah kelamin ganda asal Kampung Mareleng, Desa Kertamukti, Kecamatan Haurwangi, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat tengah cemas menunggu hasil cek kromosom bocah malang tersebut.

Rencananya, pihak Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung akan mengeluarkan hasil cek kromosom bocah AR hari ini, Kamis (19/09/2019).

Hasil tersebut nantinya sebagai dasar untuk menentukan apakah AR harus menjadi laki-laki atau perempuan.

“Tadi sudah berangkat ke Bandung bareng orangtuanya untuk mengambil hasilnya. Kemungkinan pulang sore,” tutur bibi AR, Ela Hayati (47) saat dihubungi Kompas.com melalui saluran telepon seluler, Kamis (19/09/2019) pagi.

Baca juga: Punya Alat Kelamin Ganda, Bocah 3 Tahun Ingin Jadi Laki-laki

Ela berharap, hasil cek kromosom nantinya sesuai dengan apa yang diharapkan oleh pihak keluarga.

“Kalau dari pihak keluarga inginnya laki-laki karena anaknya sendiri juga ingin jadi laki-laki. Kalau harus jadi perempuan kami khawatir jiwanya memberontak,” katanya.

Pasalnya, kendati organ intim perempuan pada tubuh AR cenderung lebih berfungsi sebagai saluran kencing, namun sejak lahir ia dinyatakan sebagai laki-laki sehingga oleh orangtua dan keluarga serta lingkungannya diperlakukan dengan pola asuh sebagai seorang anak laki-laki, sehingga sifat dan perilaku layaknya seorang anak lelaki lebih kentara.

“Anaknya juga selalu bilang ingin jadi laki-laki, ingin jadi cowok, lalaki, begitu kalau bicara ke keluarga. Kalau ada yang candain bilang dia perempuan pasti marah,” ujarnya.

Baca juga: Pakar Genetika Medik Luruskan soal Kelamin Ganda Bocah 3 Tahun di Cianjur

Operasi kelamin

Setelah hasil cek kromosom keluar, langkah selanjutnya AR harus sesegera mungkin menjalani operasi kelamin.

“Harapan kami sebagai keluarga agar AR bisa cepat-cepat di operasi. Kita sedang sana-sini mencari donatur untuk biayanya,” ucapnya.

Sebelumnya, pihak Puskesmas Cipeuyeum menyebutkan, kendati kondisi AR dapat dikatakan belum mendesak, namun perlu segera dilakukan tindakan operasi agar si anak tidak minder atau kebingungan atas kondisi tubuhnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X