Hilang di Samudera Pasifik Sejak 27 Juli, 9 Nelayan Manado Akhirnya Pulang

Kompas.com - 08/09/2019, 14:29 WIB
Delapan ABK KM Aleluya saat tiba di Bandar Udara Sam Ratulangi, Manado, Minggu (8/9/2019) pukul 12.08 Wita. Para ABK didampingi pihak Kemenlu RI. KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEYDelapan ABK KM Aleluya saat tiba di Bandar Udara Sam Ratulangi, Manado, Minggu (8/9/2019) pukul 12.08 Wita. Para ABK didampingi pihak Kemenlu RI.

MANADO, KOMPAS.com - Sembilan anak buah kapal (ABK) Kapal Motor (KM) Aleluya akhirnya selamat dan kembali ke Manado, Sulawesi Utara, setelah selama 18 hari dinyatakan hilang di Samudera Pasifik.

Masing-masing ABK bernama Rahmat Bakus, Elieser Manoka, Musmal Wabiang, Lesianus Baghiu, Alfi Frans, Rizky Rahim, Jufri Lalele, Jon Alpretson Manuahe dan Rival Frans.

Kesembilan ABK ini merupakan warga Kota Bitung, Sulawesi Utara.

Mereka tiba di Bandar Udara Internasional Sam Ratulangi, Manado, Minggu (8/9/2019) pukul 12.07 Wita. Istri, anak, keluarga serta tim Badan SAR Nasional ( Basarnas) Manado menjemput mereka.


Pemulangan para ABK itu dikawal pihak Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI.

Baca juga: Kisah Pencarian Kapal MV Nur Allya: Sekoci Ditemukan, tapi 25 ABK Hilang

Kepala Basarnas Manado Gede Darmada menjelaskan, kejadian kapal hilang itu terjadi tanggal 27 Juli 2019. KM Aleluya dilaporkan mengalami mati mesin dan lost contact.

Namun, informasi itu baru diterima Basarnas sehari kemudian di perairan Sulut. Pencarian para ABK dilakukan kurang lebih dua minggu.

Pencarian terkendala cuaca kurang baik sehingga tim cenderung mengarah ke Pasifik. Setelah melakukan pencarian berhari-hari, operasi sempat dihentikan dan ditutup.

Basarnas kemudian melakukan pencarian lewat penyebaran informasi kepada kapal-kapal asing yang lewat di area Laut Pasifik.

Baca juga: Kapal Pengangkut Bawang Tenggelam di Perairan Bima, 2 ABK Hilang

Pada tanggal 14 Agustus 2019, Basarnas menerima email dari Kapal Kinseimaru bahwa mereka telah menyelamatkan satu warga negara Indonesia.

"Yang ditemukan saat itu adalah Nakhoda KM Aleluya, Rahmat Bakus. Kemudian dievakuasi ke Pelabuhan Naha Okinawa, Jepang," ujar Gede saat diwawancarai seusai proses pemulangan para ABK di Bandara Sam Ratulangi, Manado.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X