Dibom Air 132 Kali, Kebakaran Lahan di Musi Banyuasin Tak Kunjung Padam

Kompas.com - 20/08/2019, 08:34 WIB
Pemadaman menggunakan helikopter water boombing untuk memadamkan api yang membakar lahan di Kecamatan Bayung Lenci, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan. HANDOUT/BPBD SUMSELPemadaman menggunakan helikopter water boombing untuk memadamkan api yang membakar lahan di Kecamatan Bayung Lenci, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Kebakaran lahan gambut seluas 1.062 hektare di Desa Muara Medak, Kecamatan Bayung Lencir, Sumatera Selatan, saat ini masih berlangsung.

Petugas gabungan terus berupaya menjinakkan api yang membakar lahan gambut itu agar tak meluas.

Kabid Penanganan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatera Selatan, Ansori mengatakan, mereka telah menurunkan enam unit helikopter water bombing ke lokasi untuk memadamkan api.

Helikopter tersebut melakukan water bombing sebanyak 132 kali. Namun api tak kunjung padam.


"Kondisinya sampai sekarang masih belum padam," kata Ansori.

Baca juga: Kebakaran Lahan di Sumsel Meluas, 6 Heli Tak Cukup untuk Pemadaman

Tak padamnya api yang membakar lahan gambut tersebut karena kobarannya berada di bawah. Sementara, helikopter hanya bisa menjatuhkan air dari atas.

Sehingga, petugas pemadaman dari darat pun harus ditambah agar api bisa dipadamkan dengan cepat.

"Kita masih berupaya melakukan pemadaman. Sudah 200 personel gabungan diturunkan untuk pemadaman darat," ujarnya.

Ansori mengungkapkan, metode menghalau api dengan membuat sekat kanal pun masih kurang efektif.

Sebab, sekat yang dibuat itu hanya memiliki kedalaman sekitar 2 meter. Sementara kedalaman lahan gambut lebih dari itu.

Pembuatan sekat kanal itu merupakan bantuan dari PT Sinarmas dengan menurunkan sebanyak 9 unit ekskavator.

"Seharusnya digali lebih dalam lagi baru efektif. PT Sinarmas menurunkan alat berat, karena lokasi lahan yang terbakar dekat degan hutan tanam industri ( HTI) milik mereka," jelasnya.

Baca juga: Tali Layangan Lilit Helikopter Saat Padamkan Kebakaran Lahan dan Hutan

Ia menjelaskan, kondisi arah angin saat ini berda ke arah barat dan barat daya. Sedangkan posisi HTI berada di timur, sehingga kecil kemungkinan api akan membakar lahan yang ada di sana.

"Kecil kemungkinan api akan muncul kawasan HTI, karena saat ini angin arah ke Jambi," ungkapnya.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Strategi Pemdaprov Jabar Pertahankan Gelar Primadona Investasi

Ini Strategi Pemdaprov Jabar Pertahankan Gelar Primadona Investasi

Regional
Fakta Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modus Pijat Peregangan Otot hingga Dijerat UU Perlindungan Anak

Fakta Guru Silat Cabuli 5 Murid sejak 2016, Modus Pijat Peregangan Otot hingga Dijerat UU Perlindungan Anak

Regional
Polisi yang Bawa Senjata Api Saat Demo yang Tewaskan Mahasiswa Kendari Disidang

Polisi yang Bawa Senjata Api Saat Demo yang Tewaskan Mahasiswa Kendari Disidang

Regional
Fakta Terbaru OTT Wali Kota Medan, Harta Rp 20 M hingga Setoran untuk Tutupi Biaya ke Jepang

Fakta Terbaru OTT Wali Kota Medan, Harta Rp 20 M hingga Setoran untuk Tutupi Biaya ke Jepang

Regional
Di Daerah Ini Polisi Dilarang Berkumis dan Brewok, Melanggar Langsung Dicukur

Di Daerah Ini Polisi Dilarang Berkumis dan Brewok, Melanggar Langsung Dicukur

Regional
Agar Pelajar Tak Demo Saat Pelantikan Presiden, 400 Kepala Sekolah Se-Cianjur Dikumpulkan

Agar Pelajar Tak Demo Saat Pelantikan Presiden, 400 Kepala Sekolah Se-Cianjur Dikumpulkan

Regional
Lepas Kendali, Mobilio 'Nyungsep' di Persimpangan Lampu Merah

Lepas Kendali, Mobilio "Nyungsep" di Persimpangan Lampu Merah

Regional
Fakta Terkini Pasca-rusuh di Penajam Paser Utara, Situasi Kondusif hingga 3 Pelaku Ditangkap

Fakta Terkini Pasca-rusuh di Penajam Paser Utara, Situasi Kondusif hingga 3 Pelaku Ditangkap

Regional
Kisah Suyati Rawat Ibu dan Anak yang Lumpuh, Tak Mampu Beli Pembalut hingga Berharap Belas Kasih Tetangga

Kisah Suyati Rawat Ibu dan Anak yang Lumpuh, Tak Mampu Beli Pembalut hingga Berharap Belas Kasih Tetangga

Regional
Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Talaud, Tak Berpotensi Tsunami

Regional
Suami Pembakar Isteri Di Surabaya Ditangkap di Dalam Bus

Suami Pembakar Isteri Di Surabaya Ditangkap di Dalam Bus

Regional
Pembunuh “Debt Collector” di Cianjur Terancam Hukuman Mati

Pembunuh “Debt Collector” di Cianjur Terancam Hukuman Mati

Regional
Senyum Cerita Para Siswa SD , Walau Mereka Belajar Menggunakan Atap Terpal...

Senyum Cerita Para Siswa SD , Walau Mereka Belajar Menggunakan Atap Terpal...

Regional
Gubernur Sumsel Ancam Cabut Izin Perusahaan yang Melakukan Pembakaran

Gubernur Sumsel Ancam Cabut Izin Perusahaan yang Melakukan Pembakaran

Regional
Ronda Jenis Baru Jadi Usulan Ganjar Antisipasi Terorisme

Ronda Jenis Baru Jadi Usulan Ganjar Antisipasi Terorisme

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X