Wanita Hamil Ditemukan Tewas di Bawah Jembatan, Luka Berat di Sekujur Tubuh

Kompas.com - 25/07/2019, 07:00 WIB
Ilustrasi tewas. ShutterstockIlustrasi tewas.

PONOROGO, KOMPAS.com - Jenazah wanita yang sedang hamil enam bulan ditemukan tergeletak di bawah Jembatan Galok Sampung, Kabupaten Ponorogo, Selasa (23/7/2019).

"Hasil autopsi juga diperkirakan korban dalam keadaan hamil dengan usia kandungan lima sampai enam bulan," kata Kapolres Ponorogo, AKBP Radiant, Rabu (24/7/2019).

Baca juga: Gara-gara Cemburu, 2 Kakek Saling Berkelahi hingga Tewas

Radiant menceritakan, penemuan jenazah tanpa identitas itu bermula saat seorang warga mencari rumput di bawah Jembatan Galok di Kecamatan Sampung, Selasa siang. Warga terkejut melihat jenazah wanita dalam posisi tengkurap.

Warga itu melapor ke Polsek Sampung. Polsek Sampung dibantu Polres Ponorogo mendatangi lokasi.

Penyidik menduga korban berusia antara 20-25 tahun. Saat ditemukan  mayat perempuan itu menggunakan kaus warna biru motif bunga dipadu celana jins warna biru.

Polisi juga menemukan sepasang sandal laki-laki warna cokelat dan sepasang sandal perempuan warna hitam.

Hasil autopsi juga menunjukkan luka memar di wajah dan dahi kanan atas. Mulut korban juga mengalami luka sampai tenggorokan. Hal ini menyebabkan korban kekurangan oksigen. Punggung korban juga mengelupas.

Untuk mengetahui identitas korban, polisi sudah menginformasikan kepada polres yang berdekatan terkait penemuan mayat perempuan tersebut.

Baca juga: Sebuah Rumah Terbakar, 4 Bocah Bersaudara Ditemukan Tewas

 

Apabila warga merasa kehilangan anggota keluarga, bisa berkoordinasi dengan Polres Ponorogo.

"Pagi tadi baru satu orang yang datang melapor," kata Radiant.

Mengungkap identitas, nama, dan asal korban penting guna mengetahui motif dan penyebab perempuan tak dikenal itu tewas. Pasalnya, polisi tidak menemukan petunjuk yang mengarah ke identitas korban.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

40 Akses Masuk ke Trenggalek Ditutup, Bupati Sebut Bukan 'Lockdown'

40 Akses Masuk ke Trenggalek Ditutup, Bupati Sebut Bukan "Lockdown"

Regional
Polres Salatiga Patroli Siber Buru Penyebar Hoaks Corona

Polres Salatiga Patroli Siber Buru Penyebar Hoaks Corona

Regional
TKI Berpotensi Menumpuk di Kepri jika Daerah Lain 'Lockdown' Lokal, Gubernur: Pak Menteri Kami Mohon Solusi

TKI Berpotensi Menumpuk di Kepri jika Daerah Lain "Lockdown" Lokal, Gubernur: Pak Menteri Kami Mohon Solusi

Regional
Cegah Penyebaran Corona, 19 Pintu Masuk ke Surabaya Dipekerkat

Cegah Penyebaran Corona, 19 Pintu Masuk ke Surabaya Dipekerkat

Regional
Ini Kriteria Kendaraan yang Boleh Masuk ke Surabaya Saat Karantina Wilayah Diterapkan

Ini Kriteria Kendaraan yang Boleh Masuk ke Surabaya Saat Karantina Wilayah Diterapkan

Regional
Wali Kota: Hingga Hari Ini, Tidak Ada Warga Sukabumi Positif Covid-19

Wali Kota: Hingga Hari Ini, Tidak Ada Warga Sukabumi Positif Covid-19

Regional
Surabaya Segera Karantina Wilayah, 19 Pintu Masuk Dijaga, Pengendara Di-screening

Surabaya Segera Karantina Wilayah, 19 Pintu Masuk Dijaga, Pengendara Di-screening

Regional
Cerita Wabup soal Profesor Terjangkit Corona hingga Pemakaman Ditolak Warga

Cerita Wabup soal Profesor Terjangkit Corona hingga Pemakaman Ditolak Warga

Regional
Hari Pertama Penerapan Jam Malam, Banda Aceh Sepi

Hari Pertama Penerapan Jam Malam, Banda Aceh Sepi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Surabaya Siap Karantina Wilayah | Polisi Bubarkan Arisan Guru di Jember

[POPULER NUSANTARA] Surabaya Siap Karantina Wilayah | Polisi Bubarkan Arisan Guru di Jember

Regional
Kronologi Ditemukannya Mayat ABG yang Hendak Jadi Pagar Ayu di Acara Pernikahan

Kronologi Ditemukannya Mayat ABG yang Hendak Jadi Pagar Ayu di Acara Pernikahan

Regional
Pria Ini Cabuli Calon Anak Tirinya, Modus Ajak Nonton YouTube

Pria Ini Cabuli Calon Anak Tirinya, Modus Ajak Nonton YouTube

Regional
Pasien Positif Corona di Banyuwangi Membaik, Sudah Copot Alat Bantu Pernafasan

Pasien Positif Corona di Banyuwangi Membaik, Sudah Copot Alat Bantu Pernafasan

Regional
Pasien Sembuh dari Corona di Solo Curhat ke Ganjar, Berharap Tak Dikucilkan Masyarakat

Pasien Sembuh dari Corona di Solo Curhat ke Ganjar, Berharap Tak Dikucilkan Masyarakat

Regional
Dicabuli Guru di Hutan, Gadis Difabel Cari Keadilan

Dicabuli Guru di Hutan, Gadis Difabel Cari Keadilan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X