Eksotika Bromo Tembus Top 30 Events, Meriah Meski Hujan Abu

Kompas.com - 14/07/2019, 15:46 WIB
Salah satu penampilan seni budaya yang memeriahkan Eksotika Bromo 2019. KOMPAS.com/A. FaisolSalah satu penampilan seni budaya yang memeriahkan Eksotika Bromo 2019.

PROBOLINGGO, KOMPAS.com - Eksotika Bromo 2019 kembali digelar di tengah hujan abu dan pasir. Penyelenggaraan eksotika Bromo yang memadukan seni, budaya dan alam, itu tak membuat ratusan penonton beranjak meski abu berseliweran.

Perpaduan ketiga elemen tersebut kembali tersaji dalam Eksotika Bromo 2019 yang dibuka Sabtu (13/7/2019). Eksotika digelar selama dua hari hingga Minggu (14/7/2019).

Puluhan turis dan ratusan wisatawan domestik duduk rapi di karpet dan kursi dalam pagelaran seni budaya sejumlah daerah yang memukau di lautan pasir dengan latar Gunung Bromo.

Penampilan seni budaya tersebut berlangsung di tengah hujan abu dan pasir. Maklum, saat itu angin di Bromo cukup kencang. Ditambah dengan kendaraan yang melintas, abu makin beterbangan menyelimuti lautan pasir. Tapi wisatawan sudah banyak memakai masker.

Baca juga: Segera Hadir, Kereta Gantung di Gunung Bromo

Eksotika Bromo sebagai kegiatan menyambut Yadnya Kasada dibuka dengan musikalisasi puisi Sape Kalimantan, Singo Ulung Bondowoso, Tari Remo Cak Durasim Surabaya, Jaranan Kabupaten Tulungagung, paduan suara SMP 6 Surabaya, dan pentas reog Ponorogo.

Selain itu, lagu Lestari Alamku oleh Pritta Kartika dengan tarian alam ikut memeriahkan pembukaan Eksotika Bromo 2019, dilanjutkan dengan sendratari kolosal Kidung Tengger dengan bintang tamu Sosiawan Leak Solo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di ujung acara di tengah suhu udara Bromo yang dingin, lagu Earth Song oleh Pritta Kartika dan Zamrud Khatulistiwa oleh Rendy Setia Purnama makin menghibur wisatawan.

Jalil, warga Jember, mengaku menikmati pagelaran tersebut meski suhu udara dingin dan abu di mana-mana.

"Baru sekarang melihat pertunjukan seni di lautan pasir. Saya sudah siap dengan membawa masker, karena infonya Bromo hujan abu," katanya.

Hadari, wisatawan asal Surabaya yang mengajak anak dan istrinya, mengaku sengaja berlibur ke Bromo di akhir liburan sekolah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X