Perahu Basarnas Sisir Sungai Brantas Cari Bocah yang Terseret Arus

Kompas.com - 06/07/2019, 16:16 WIB
Tim SAR melakukan pencarian Febrian Koironi (8) yang hilang tenggelam di Sungai Brantas wilayah Badal Cikal, Ngadiluwih, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Sabtu (6/7/2019).KOMPAS.com/ M.AGUS FAUZUL HAKIM Tim SAR melakukan pencarian Febrian Koironi (8) yang hilang tenggelam di Sungai Brantas wilayah Badal Cikal, Ngadiluwih, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Sabtu (6/7/2019).

KEDIRI, KOMPAS.com — Tim SAR gabungan dari berbagai unsur melakukan penyisiran Sungai Brantas di wilayah Badal Cikal, Kecamatan Ngadiluwih, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Sabtu (6/7/2019), untuk mencari Febrian Khoironi (8) yang tenggelam di sungai itu.

Tim gabungan dari Basarnas, BPBD, TNI, Polri, hingga warga setempat itu membagi dua pola pencarian: penyusuran sungai menggunakan perahu dan penyisiran darat sepanjang pinggir sungai.

Komandan Tim Operasi Basarnas Kantor Trenggalek Yoni Fahriza yang turun ke lokasi mengatakan, untuk pencarian di wilayah sungai hingga saat ini sudah dilakukan penyusuran hingga sejauh 3,7 kilometer dari titik lokasi hilangnya korban.

"Sejauh ini hasilnya masih nihil," ujar Fahriza, Sabtu.


Baca juga: Hanyut di Sungai Brantas, Jenazah Bocah asal Blitar Ditemukan di Kediri

Ketua Tim URC BPBD Kabupaten Kediri menambahkan, penyusuran sungai itu bukan tanpa kendala. Setidaknya, dia mengungkapkan, perbedaan kedalaman dasar sungai menjadi tantangan tersendiri.

"Tadi baling-baling perahu sempat patah," ungkapnya saat ditemui di lokasi pencarian.

Pencarian itu merupakan hari kedua operasi. Pasalnya, korban Febrian Khoironi diketahui tenggelam saat bermain di sungai bersama teman sebayanya pada Jumat (5/7/2019).

Baca juga: Cari Pemancing Hanyut, Tim SAR Terjunkan 5 Perahu Sisir Sungai Brantas

Sebagaimana diungkapkan Kepala Polsek Ngadiluwih Ajun Komisaris Sokib Dimyati, kronologi hilangnya korban bermula saat korban bersama dua anak lain pergi ke sungai sekitar pukul 13.30 WIB.

Dengan menaiki dua sepeda angin, mereka menuju sungai yang berjarak sekitar 150 meter dari rumah mereka dan segera bermain setibanya di sana. Tidak lama berselang, korban hanyut terseret derasnya arus.

Pada sore hari sekitar pukul 16.00 WIB, Farida, ibu korban, mencari keberadaan anaknya itu yang tidak kunjung pulang. Farida lalu melaporkan situasi itu kepada Mahfud, suaminya.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X