Selundupkan 1Kg Sabu Lewat Anus, Pria Afrika Divonis 17 Tahun Penjara

Kompas.com - 14/06/2019, 10:02 WIB
Abdul Rahman Asuman divonis 17 tahun penjara lantaran menyelundupkan sabu-sabu. Selundupkan 99 Kapsul Berisi Sabu Diganjar 17 Tahun Penjara, WN Tanzania Langsung Menerima TribunnewsAbdul Rahman Asuman divonis 17 tahun penjara lantaran menyelundupkan sabu-sabu. Selundupkan 99 Kapsul Berisi Sabu Diganjar 17 Tahun Penjara, WN Tanzania Langsung Menerima
Editor Rachmawati

DENPASAR, KOMPAS.com - Abdul Rahman Asuman (43), pria asal Tanzania, Afrika ini pun akhirnya diganjar pidana penjara selama 17 tahun di persidangan Pengadilan Negeri (PN) Denpasar, Kamis (13/6/2019).

Ia dinyatakan bersalah setelah menyelundupkan 99 buah kapsul berisi sabu-sabu total berat 1.130,96 gram.

Modusnya, puluhan kapsul itu ia masukkan ke dalam rongga pencernaan ( anus).

Menanggapi vonis majelis hakim pimpinan Engeliky Handajani Day, terdakwa melalui penasihat hukumnya tanpa diskusi yang panjang, langsung menerima.

"Kami menerima, Yang Mulia," ucap I Made Suardika Adnyana selaku penasihat hukum.

Baca juga: Polisi Tangkap Penyelundup Sabu Dalam Ember Cat

Sedangkan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) I Kadek Wahyudi Ardika belum bersikap dan masih pikir-pikir.

Vonis majelis hakim tersebut lebih ringan dibandingkan tuntutan yang diajukan jaksa. Sebelumnya, Jaksa Kadek Wahyudi menuntut Abdul Rahman Asuman dengan pidana penjara selama 19 tahun. Ditambah tuntutan pidana denda sebesar Rp 5 miliar, subsider 1 tahun penjara.

Dalam amar putusan, majelis hakim menyatakan terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah tanpa hak atau melawan hukum, mengimpor atau menyalurkan narkotik golongan I, dalam bentuk bukan tanaman yang beratnya melebihi 5 gram.

Baca juga: Polisi Memburu Orang yang Selundupkan Sabu-sabu Dalam Ember Cat dan Charger

Sebagaimana dakwaan primair, Abdul Rahman dijerat Pasal 113 ayat (2) Undang-Undang RI No. 35 tahun 2009 tentang Narkotik.

Oleh karenanya ia divonis pidana penjara selama 17 tahun, dikurangi selama berada dalam tahanan, dengan perintah tetap ditahan dengan denda Rp 5 miliar.

"Dengan ketentuan apabila tak mampu membayar hingga putusan ini berkekuatan hukum tetap, terdakwa dikenakan hukuman pengganti, pidana penjara selama delapan bulan," tegas Hakim Ketua Engeliky Handajani Day.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X