Ini Penyebab Maraknya Pernikahan Anak di Lokasi Pengungsian Gempa Palu

Kompas.com - 01/06/2019, 10:18 WIB
Petugas Posko Tenda Ramah Perempuan, anggota Perkumpulan Lingkar Belajar untuk Perempuan (LIBU) Sulawesi Tengah, melakukan proses pendampingan untuk anak dan remaja dari tenda ke tenda pengungsi, Sabtu (01/6/2019). Pendampingan dilakukan lantaran banyak terjadi pernikahan anak usia 14 tahun hingga remaja 17 tahun dengan para duda korban gempa dan likuefaksi Palu. KOMPAS.com/ERNA DWI LIDIAWATI Petugas Posko Tenda Ramah Perempuan, anggota Perkumpulan Lingkar Belajar untuk Perempuan (LIBU) Sulawesi Tengah, melakukan proses pendampingan untuk anak dan remaja dari tenda ke tenda pengungsi, Sabtu (01/6/2019). Pendampingan dilakukan lantaran banyak terjadi pernikahan anak usia 14 tahun hingga remaja 17 tahun dengan para duda korban gempa dan likuefaksi Palu.

PALU, KOMPAS.com – Pernikahan anak dibawah umur di tenda pengungsian para pengungsi gempa dan likuefaksi Palu, Sulawesi Tengah marak terjadi. Rata-rata pengantin berusia 14-17 tahun. 

Data Perkumpulan Lingkar Belajar untuk Perempuan (LIBU) Sulawesi Tengah mencatat ada sembilan pernikahan dini di tenda pengungsian. Angka ini meningkat dari laporan awal yakni lima kasus.

Direktur LIBU Dewi Rana mengatakan, dari sembilan kasus pernikahan dini itu paling banyak terjadi di pengungsian Petobo, yakni sebanyak lima kasus. Selebihnya terjadi di beberapa tempat pengungsian lainnya.

“Kami membuka posko yang diberi nama Tenda Ramah Perempuan. Dari posko itulah kami mendapat data tersebut. Selain penyintas yang datang ke posko, kami juga datang ke tenda-tenda. Umurnya anak-anak yang menikah muda itu usia 14 hingga 17 tahun,” kata Dewi Rana, Sabtu (01/06/2019).

Baca juga: Marak Pernikahan Anak di Bawah Umur di Lingkungan Pengungsi Bencana Palu

Sebab pernikahan anak di bawah umur

Deretan tenda di PetoboKompas.com/Jodhi Yudono Deretan tenda di Petobo
Menurut Dewi, penyebab yang paling menonjol bukan lantaran si anak hamil di luar nikah, melainkan desakan lingkungan dan keluarga karena masalah ekonomi dan akhirnya dinikahkan.

Laporan yang masuk ke posko Tenda Ramah Perempuan, yang mencari istri kebanyakan para duda yang istrinya meninggal korban likuefaksi.

Saat ini ada 12 tenda ramah perempuan yang dibangun di lokasi pengungsian. LIBU mengelolah enam tenda sementara enam lainnya dikelola oleh organisasi nonpemerintah lainnya.

LIBU bekerja di sejumlah lokasi pengungsian yang berada di pengungsian Petobo, Jono Oge, Sibalaya, Balaroa, Gunung Bale dan Pantoloan.

Baca juga: Pernikahan Anak di Bawah Umur Masih Jadi Masalah bagi Perempuan

Menurut Dewi, pendampingan yang dilakukan LIBU bukan hanya sebatas kasus yang terjadi, melainkan proses pascapernikahan dini tersebut.

“Kita terus mengawal anak-anak yang menikah muda itu, soal kehamilannya berkaitan dengan kesehatan reproduksinya kita pantau terus. Termasuk juga antisipasi adanya kekerasan terhadap anak yang menikah diusia dini,” jelas Dewi.

Selain LIBU, sejumlah organisasi nonpemerintah lain seperti Yayasan Sikola Mombine,KPKPST, LBH Apik, dan SKP-HAM juga melakukan pendampingan terhadap para penyintas ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X